April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Young Buddhist Association of Indonesia menyelenggarakan dialog lintas agama tentang perempuan dan spiritualitas

Young Buddhist Association of Indonesia menyelenggarakan dialog lintas agama tentang perempuan dan spiritualitas

Young Buddhist Association of Indonesia (YBA) baru-baru ini menyelenggarakan dialog lintas agama tentang perempuan dan spiritualitas dari perspektif tradisi agama Buddha dan Islam, bertajuk “Kemanusiaan Seutuhnya Wanita”.

Acara yang terselenggara atas kerja sama dengan program pendidikan agama Pendidikan Studi Agama ini dipandu oleh pendiri program, cendikiawan Tri Inda Annisa.

The Young Buddhist Association of Indonesia (YBA) adalah organisasi pemuda Buddhis terkemuka di Indonesia. Melalui keyakinan yang mendalam pada anugerah, pertumbuhan dan pembebasan Buddha, Sangha mempromosikan gaya hidup positif di antara kaum muda untuk membangun masyarakat berdasarkan kebijaksanaan, welas asih, dan rasa syukur. Sangha terlibat dalam mendirikan organisasi Buddhis di seluruh negeri, menyebarkan pelajaran Dharma di kalangan pemuda, memberikan pelatihan kepemimpinan, dll.

Gambar milik YBA

Bhiksuni Theravada Athasilani Gunanandini, yang mewakili sudut pandang Buddhis, menjelaskan bahwa pada masa Buddha, masyarakat secara inheren bersifat patriarkal, dan perempuan umumnya terbatas pada peran sekunder dalam masyarakat mereka. Namun, pandangan Buddhis sangat berbeda dari norma-norma sosial yang berlaku pada periode yang sama, melihat perempuan sama mampunya dengan laki-laki untuk menjadi makhluk spiritual yang sepenuhnya sadar.

“Menurut Sang Buddha, meskipun ada perbedaan biologis antara perempuan dan laki-laki, namun peran dan kedudukan mereka dalam kehidupan tidak berbeda,” kata Athseelani Gunanandini. “Hal ini ditunjukkan selama masa hidup Sang Buddha, dan memang Sang Buddha membantu mengangkat dan menyamakan status sosial dan spiritual wanita, bahwa wanita memiliki kapasitas intelektual dan spiritual yang sama dengan pria.”

Dia menjelaskan bahwa Sang Buddha menetapkan dua jenis mata pencaharian: keluarga bagi mereka yang ingin hidup sebagai keluarga; Yang kedua bagi mereka yang berniat untuk meninggalkan kehidupan ibu rumah tangga untuk mengejar cita-cita spiritual yang lebih tinggi, artinya tidak ada perbedaan antara laki-laki dan perempuan.

READ  Polandia dan Indonesia telah memenangkan Piala Dunia ketiga berturut-turut

“Bahkan saat ini, dalam komunitas Buddhis, perempuan memiliki keleluasaan dan kebebasan untuk memilih peran mereka dalam hidup, mengembangkan kapasitas mereka untuk menjadi yang mereka inginkan, dan mengejar pekerjaan yang mereka inginkan,” kata Athseelani Gunanandini. “Tujuannya agar perempuan dibebaskan untuk mengembangkan diri karena perempuan diposisikan sebagai manusia seutuhnya dalam konteks ajaran Buddha.”

Sementara itu, perspektif Islam disampaikan oleh cendekiawan Islam Dr. Noor Rofia yang menjelaskan bahwa Islam menekankan bahwa perempuan adalah manusia sehingga perlakuan tidak manusiawi terhadap perempuan adalah anti-Islam. Oleh karena itu, perempuan tidak boleh diperlakukan sebagai hamba laki-laki karena laki-laki dan perempuan sama di hadapan Allah dan keduanya adalah hamba Allah.

“Nah, pengertian Islam secara umum adalah penyerahan total kepada Tuhan,” kata Dr. Noor Rofia. “Islam membuktikan ketundukan seseorang hanya kepada Tuhan dengan bertindak selaras dengan semua ciptaan-Nya—termasuk wanita.”

Dr. Noor Rofia mencatat bahwa kemanusiaan penuh perempuan muncul dengan memastikan bahwa pengalaman hidup mereka tidak terdegradasi dan bahwa dampak sosial tidak tunduk pada praktik tidak manusiawi dan segala bentuk pelecehan: “Ini adalah prasyarat untuk bagaimana kita menempatkan dan menghormati perempuan dalam cara hidup yang holistik.

Beliau mengatakan bahwa penting untuk menyadari bahwa hidup adalah sebuah proses dan mewujudkan kebenaran sejati adalah sebuah proses yang panjang.

“Faktor yang lebih penting lagi adalah kesadaran diri, dan secara sadar mengambil peran aktif untuk menjadi versi terbaik dari diri Anda dalam segala situasi,” ujar Dr Noor Rofia. “Pada dasarnya, saya mendapat manfaat dari menjadi diri sendiri. Saya berharap semua perempuan di Indonesia benar-benar diakui kemanusiaannya secara utuh.

Gambar milik YBA

Berbicara di akhir dialog, Wakil Presiden YBA Limanyono Tanto menekankan pentingnya dialog antaragama agar generasi muda Indonesia dapat saling mengenal dan memahami lintas tradisi budaya dan agama. Meningkatkan moderasi dan toleransi antar umat beragama.

READ  Bangau raksasa ini terbang di atas pulau manusia seukuran 'hobbit' di Indonesia

“Dari sini, kami berharap akan tercipta rasa persaudaraan dan rasa peduli satu sama lain sebagai saudara dan sesama manusia dalam masyarakat kita,” kata Limanyono Danto. “Kami adalah pemuda Buddhis. . . Kita juga bisa belajar dari pemuka agama lain, yaitu semua agama sepakat untuk menghormati perempuan, dan pada hakikatnya kita semua memiliki semangat yang sama untuk memberdayakan perempuan menuju kehidupan yang bahagia.

Meski secara resmi negara sekuler, Indonesia adalah rumah bagi beragam komunitas dan tradisi agama dan spiritual. Menurut data nasional tahun 2018, Islam adalah agama yang paling banyak dianut oleh 86,7 persen penduduk. Tradisi Kristen menyumbang 10,7 persen, Hindu 1,7 persen, dan Konfusianisme, tradisi rakyat dan tradisi lainnya digabungkan. 0,08 persen.

Agama Buddha, yang dianut oleh 0,8 persen penduduk—sekitar dua juta orang—merupakan tradisi spiritual tertua kedua di Indonesia setelah agama Hindu. Menurut catatan sejarah, agama Buddha pertama kali berkembang di Nusantara pada abad keenam, diikuti oleh dinasti Syailendra (sekitar abad ke-8 hingga ke-9), Kerajaan Sriwijaya (abad ke-7 hingga ke-12 M), dan Kerajaan Mataram (sekitar abad ke-8–8). abad ke-11). Saat ini, mayoritas umat Buddha Indonesia berafiliasi dengan aliran Buddha Mahayana, meskipun ada juga komunitas praktisi Theravada dan Vajrayana.

Lihat lebih banyak

Perhimpunan Muda Buddhis Indonesia
Young Buddhist Association of Indonesia (YBA). (Instagram)
Perhimpunan Muda Buddhis Indonesia (Facebook)
studigama.id (Instagram)

Laporan berita terkait dari BDG

Perhimpunan Buddhis Muda Indonesia mengadakan lokakarya nasional tentang moderasi beragama
Perhimpunan Muda Buddhis Indonesia gelar “Festival Mindful 2022” untuk rayakan tradisi Katina dan kerukunan antarumat beragama
Perhimpunan Muda Buddhis Indonesia dan Malaysia mengadakan forum daring tentang ekstremisme dan bahaya ekstremisme

READ  Daihatsu melanjutkan ekspor kendaraan di Indonesia di tengah skandal keselamatan