Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Webb mendeteksi sinyal molekuler yang menarik di kemungkinan dunia perairan

Webb mendeteksi sinyal molekuler yang menarik di kemungkinan dunia perairan

Teleskop Luar Angkasa Webb baru-baru ini mengalihkan fokusnya ke planet ekstrasurya terdekat dan menemukan bahwa planet tersebut mungkin adalah dunia Hessian, atau dunia yang seluruhnya ditutupi oleh satu lautan global, dan bersamanya Suasana hidrogen. Terlebih lagi, teleskop telah membuat penemuan potensial – perhatikan, Mungkin Deteksi dimetil sulfida, molekul yang diketahui hanya diproduksi di Bumi oleh organisme hidup.

Planet ekstrasurya tersebut adalah K2-18 b, sebuah dunia yang mendekati sembilan Berukuran kali lipat dari Bumi, ia mengorbit bintang yang berjarak sekitar 120 tahun cahaya dari Bumi. Webb melakukannya Anda melihat tanda-tanda uap air Di exoplanet sebelumnya, namun tidak ada exoplanet yang tampak tertutup lautan air.

Webb – yang diluncurkan pada Desember 2021 dan telah mengumpulkan data ilmiah tentang alam semesta sejak Juli 2022 – tidak dapat menemukan planet ekstrasurya; Dia adalah Ini pertama kali terlihat pada tahun 2015 Oleh misi K2 NASA.

K2-18 b terletak di zona layak huni di sekitar bintangnya, artinya dunia berada pada jarak dari bintangnya yang diperlukan air cair untuk bertahan di permukaan planet ekstrasurya. Karena air sangat penting bagi kehidupan yang kita kenal, air merupakan hambatan utama bagi planet ekstrasurya untuk memuaskan kepekaan kita saat ini mengenai apa yang dimaksud dengan air. HDapat diminum. Kendala lainnya adalah suhu planet ekstrasurya. Kemungkinan K2-18 b Menurut NASA, suhu di sana terlalu panas bagi lautan mana pun untuk mendukung kehidupan, atau bahkan menjadi cair meluncurkan.

di dalamnya Survei nodal referensi Mengenai astronomi dan astrofisika, Akademi Sains, Teknik, dan Kedokteran Nasional telah menekankan pentingnya menemukan dunia yang layak huni. Webb adalah bagian penting dari penelitian ini NASA telah membuat rencana untuk penerus Webb yang masih muda dalam penelitian ini: Observatorium Dunia yang Dapat Dihuni. Namun misi tersebut tidak akan diluncurkan setidaknya dalam satu dekade, sehingga Webb (dan Teleskop Luar Angkasa Hubble, pendahulu Webb yang masih beroperasi) harus melakukan banyak penelitian tentang planet ekstrasurya.

READ  Jupiter dan Venus, SpaceX dan Relativitas: March Space News

Hubble Perhatikan planet ekstrasurya yang baru-baru ini terlihat Pada tahun 2019 lalu ditemukan bukti bahwa atmosfer planet mengandung uap air. Catatan Webb melangkah lebih jauh. Near-Infrared Imager, Non-Slit Spectrograph (NIRISS) dan Near-Infrared Spectrograph (NIRSpec) menangkap spektrum K2-18 b, dengan melihat seberapa banyak cahaya bintang yang terhalang di atmosfer planet ekstrasurya saat melintas di depan bintangnya.

Webb menemukan keberadaan molekul pembawa karbon seperti metana dan karbon dioksida, namun hanya sedikit amonia di planet ini. Komposisi kimia ini menunjukkan bahwa K2-18 b mungkin memiliki lautan air di bawah atmosfer hidrogennya. Analisis kandidat dunia Hycean Dihosting di server pracetak arXiv Itu diterima untuk diterbitkan di Surat Jurnal Astrofisika.

“Temuan kami menggarisbawahi pentingnya mempertimbangkan beragam lingkungan layak huni ketika mencari kehidupan di tempat lain,” kata Niko Madhusudan, astronom di Universitas Cambridge dan penulis utama studi tersebut, dalam pernyataan NASA. “Secara tradisional, pencarian kehidupan di exoplanet berfokus terutama pada planet-planet yang lebih kecil dan berbatu, namun dunia Hessian yang lebih besar lebih cocok untuk pengamatan atmosfer.”

Webb juga menemukan apa yang tampak seperti dimetil sulfida (DMS) di atmosfer planet tersebut. Di Bumi, dimetil sulfida diproduksi oleh organisme hidup, dan sebagian besar DMS di atmosfer planet kita diproduksi oleh fitoplankton laut. “Pengamatan Webb mendatang harus dapat memastikan apakah DMS memang ada di atmosfer K2-18 b pada tingkat yang signifikan,” tambah Madhusudan.

Madhusudan menambahkan, data yang dikumpulkan Webb hanya dalam dua observasi K2-18 b setara dengan delapan observasi yang dilakukan Hubble, berkat sensitivitas observatorium luar angkasa yang lebih baru dan rentang panjang gelombang yang diamatinya.

Pengamatan lanjutan terhadap kandidat Hycean akan dilakukan menggunakan instrumen inframerah tengah Webb, atau MIRI. Meskipun penemuan dimetil sulfida masih bersifat tentatif, K2-18 b semakin menunjukkan tanda-tanda sebagai dunia berair yang berpotensi – jika bukan karena alasan astrobiologis, maka untuk lebih memahami jenis dunia yang dapat dihuni di alam semesta terdekat kita.

lagi: NASA mengungkap detail membingungkan tentang penerus Teleskop Webb