April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Voyager 1 dan 2 berputar 46. Di sini mereka termasuk di antara wahana antariksa tertua

Voyager 1 dan 2 berputar 46. Di sini mereka termasuk di antara wahana antariksa tertua

Debu Mars tampaknya telah memakan korban lain: China mengonfirmasi bahwa pihaknya tidak dapat menjalin kembali kontak dengan penjelajah Zhurongnya, yang telah menjelajahi tanah Planet Merah sejak mendarat di sana pada 14 Mei 2021. Setelah sekitar satu tahun , ia telah memasuki hibernasi untuk menghadapi musim dingin Mars yang keras.Cahaya matahari relatif sedikit. Tetapi penjelajah seberat 530 pon (240 kilogram) itu tidak bangun, dan melewatkan tenggat waktu 26 Desember untuk mengirim sinyal kembali ke Bumi. Dia diam sejak itu.

Pada akhir April, Beijing akhirnya saya akui Bahwa bajak Cina mati, kemungkinan besar karena debu menumpuk di panel surya. Yang memalukan, karena meskipun Zhurong mungkin telah hidup lebih lama dari kehidupan yang direncanakan selama 93 hari Bumi (bukannya berlangsung 356 hari yang mengesankan), Zhurong membuat beberapa penemuan yang sangat luar biasa. Baru-baru ini mengumumkan Bahwa Zhurong telah menemukan bukti bahwa air cair telah mengalir di Mars selama 1,4 juta tahun terakhir relatif baru dalam istilah geologis.

Zhurong bergabung dengan sejumlah rover Mars yang sekarang sudah tidak berfungsi, termasuk rover Spirit dan Opportunity NASA, yang meluncur setelah masing-masing enam tahun, 77 hari dan 14 tahun dan 138 hari. Selain itu, pesawat ruang angkasa yang gagal telah menjadi berita akhir-akhir ini – termasuk perusahaan pesawat ruang angkasa robotik Jepang ispace Inc. yang kemudian kehilangan kontak dengan probenya. kemungkinan jatuh Di bulan pada akhir April.

Sebaliknya, NASA baru-baru ini mengumumkan berencana untuk memeliharanya Pesawat ruang angkasa Voyager 2, yang pertama kali diluncurkan lebih dari 45 tahun yang lalu, dan beroperasi setidaknya selama tiga tahun lagi, dengan menggunakan bahan bakar cadangan. Bagaimana wahana antariksa diluncurkan pada tahun 1970-an melebihi begitu banyak robot eksplorasi ruang angkasa modern? Jawaban sederhananya adalah bahwa tidak semua probe sama, dan kegagalan seringkali hanya berupa lemparan dadu.

Tapi melihat wahana antariksa tertua yang masih beroperasi bisa memberi tahu kita sesuatu tentang masa depan eksplorasi ruang angkasa. Kami telah menyusun daftar wahana antariksa berumur panjang yang masih aktif mengirimkan data.

READ  Hanya membutuhkan satu foton: ScienceAlert

Peringatan: Ada beberapa probe yang diduga masih berfungsi, tetapi kami tidak tahu lokasinya di luar angkasa atau kontrol misi tidak mencoba menghubungi mereka; Mereka tidak termasuk di sini.

Pesawat ruang angkasa New Horizons NASA memulai tahap awal pertemuan Pluto (NASA/Johns Hopkins University Applied Physics Laboratory/Southwest Research Institute)

Diluncurkan pada tahun 2006, misi utama New Horizons adalah untuk mendapatkan gambar Pluto dari jarak dekat, yang selesai pada Juli 2015. Sebagai wahana antariksa pertama yang mengunjungi planet kerdil tersebut, New Horizons telah memberikan gambar menakjubkan dari permukaan merah dan putih Pluto, termasuk Tombaugh Regio.Sebuah tambalan topografi berbentuk hati berwarna terang. Mempelajari ini mengungkapkan bahwa Pluto kemungkinan aktif secara geologis dan memiliki dua putra Hanya gletser aktif di mana saja di luar Bumi. (Setidaknya sampai kita mencairkan semuanya).

Setelah terbang melewati Pluto, New Horizons melanjutkan perkembangannya dan menjadi salah satu dari lima objek buatan manusia yang lolos dari tata surya dan memasuki ruang antarbintang. Itu masih berjalan dan sekarang mempelajari UFO di Sabuk Kuiper, piringan material yang mengorbit di sekitar tata surya, agak mirip sabuk asteroid. Tetapi benda-benda di sini terbuat dari bahan yang jauh berbeda.

New Horizons melihat sekilas salah satunya, yang dijuluki 486958 Arrokoth, objek paling jauh dan paling primitif di tata surya yang pernah dikunjungi pesawat ruang angkasa. Dinamai dari kata Powhatan untuk “awan”, Arrokoth adalah objek lobus ganda yang terlihat seperti manusia salju yang hancur. Diyakini bahwa tata surya bagian luar sebagian besar Diisi dengan hal-hal seperti Arrokoth Ketika itu terbentuk lebih dari 4,5 miliar tahun yang lalu.

Gambar berwarna pertama Arrokoth 486958, diambil pada jarak 85.000 mil (137.000 kilometer) pada pukul 4:08 UTC tanggal 1 Januari 2019, menonjolkan permukaannya yang kemerahan. (Laboratorium Fisika Terapan Universitas NASA/Johns Hopkins/Lembaga Penelitian Barat Daya)

READ  Penjelajah Mars NASA akan mulai membangun gudang sampel pertama di dunia lain

Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


Pesawat ruang angkasa Mars OdysseyRendering artis, dari NASA, pesawat ruang angkasa Mars Odyssey 2001, dalam konfigurasi misi (NASA/Wiki Commons)
Dinamakan sebagai penghormatan kepada Arthur C. Clarke, mengacu pada “2001: A Space Odyssey”, satelit robotik ini telah mengorbit dan mempelajari Mars lebih lama daripada pesawat ruang angkasa lainnya. Pada titik ini, menurut siaran pers NASA baru-baru ini, itu hilang berputar-putar Mars lebih dari 94.000 kali, atau 1,37 miliar mil (2,21 miliar km) sepanjang waktu, telah membantu memetakan permukaan Mars, menganalisis komposisi kimia dan mineralnya, serta mengidentifikasi endapan es yang dapat digunakan oleh astronot Mars di masa depan. Itu telah berfungsi sebagai pusat komunikasi penting untuk beberapa misi Mars, termasuk Mars Exploration Rovers, Phoenix Lander, dan Curiosity Rover.

Sayangnya, itu mungkin tidak bertahan lebih lama. Tahun lalu, penemuan sumber bahan bakar hidrazin di Mars Odyssey 2001 jauh lebih rendah dari perkiraan. NASA berharap itu akan berlangsung setidaknya hingga akhir tahun 2025, tetapi masa depan setelah itu tidak pasti.

Konsep artis tentang Voyager dalam penerbanganKonsep artis tentang Voyager dalam penerbangan (NASA/JPL/Wiki Commons)
Voyager 1 dan 2 diluncurkan dalam urutan terbalik dengan selang waktu 16 hari pada tahun 1977. Tujuan mereka adalah menjelajahi planet terluar tata surya kita, sementara Voyager 2 tetap menjadi satu-satunya wahana yang mendekati Uranus dan secara pribadi, yang sempat di-zip . Akhir tahun delapan puluhan. Meskipun wahana antariksa Pioneer 10 dan 11 diluncurkan sebelum mereka, keduanya meledakkan angkasa dengan kecepatan yang jauh lebih tinggi dan melampaui mereka, menjadi objek buatan pertama yang lolos dari tata surya.

Keduanya masih beroperasi hari ini, meskipun jaraknya sekitar 12 miliar mil (20 miliar kilometer). Salah satu alasannya bertahan jauh lebih lama daripada probe lain berkaitan dengan cara kerjanya. Probe menggunakan tiga generator termoelektrik radioisotop plutonium dioksida. RTG ini semacam baterai nuklir Ini didukung menggunakan panas dari peluruhan radioaktif alami plutonium-238, membuatnya tahan lama dan berfungsi penuh bahkan di ruang angkasa yang dingin dan gelap.

READ  Manusia dan burung beo dalam "perlombaan senjata" memperebutkan sampah di Sydney

Seperti kebanyakan bahan yang sangat radioaktif, RTG Agak kontroversial, terutama saat perangkat ini diluncurkan dengan misil, yang terkadang meledak dan menghujani puing-puing ke tanah. Untuk alasan ini, RTG dirancang sedemikian rupa sehingga meskipun roket meledak atau satelit jatuh ke tanah, kecil kemungkinannya akan bocor atau merusak apa pun. Stasiun RTG juga menimbulkan risiko mencemari wilayah lain di tata surya yang mungkin menampung kehidupan, termasuk Titan, salah satu bulan Jupiter – sangat tidak mungkin, tetapi tetap saja, Probabilitas yang harus direncanakan oleh para astronom.

Untungnya, probe Voyager berada sangat jauh dari benda besar tata surya mana pun sehingga kita tidak perlu khawatir tentang itu. Sebaliknya, kedua probe berada pada lintasan pelarian dari tata surya kita. Dalam 300 tahun, mereka akan melewati Awan Oort, sebuah cincin yang jauh dan jarang mengelilingi matahari yang diyakini para astronom sebagai asal mula banyak komet di tata surya. Akhirnya, ketika baterai nuklirnya kehabisan daya selamanya, ia akan terus berputar diam-diam di sekitar pusat massa Bima Sakti selamanya.

Sementara itu, wahana antariksa terus mengirimkan kembali data menarik tentang sifat ruang antarbintang, yang berarti wilayah di balik angin matahari matahari. Pada tahun 2021, Voyager 1 menangkap “dengungan” gelombang plasma di ruang antarbintang, yang digambarkan seorang ilmuwan pada saat itu mirip dengan “hujan lembut”.