September 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Venus menunjukkan sisi panasnya yang mendung

Venus menunjukkan sisi panasnya yang mendung

Venus sangat panas sehingga permukaannya terang pada malam hari melalui awan tebalnya.

Hal ini terungkap dari gambar yang diambil oleh NASA Parker Solar Probe.

Planet ini memiliki suhu rata-rata sekitar 860 derajat Fahrenheit, dan awan tebal asam sulfat mengaburkan pandangan. Sejauh ini, satu-satunya gambar permukaan Venus telah diambil oleh empat pesawat ruang angkasa Soviet yang berhasil mendarat di sana pada 1970-an dan 1980-an, bekerja untuk sementara waktu sebelum menyerah di pinggiran neraka.

Selama terbang lintas Venus, pesawat ruang angkasa Parker mengarahkan kameranya ke sisi malam Venus. Dia mampu melihat panjang gelombang cahaya yang terlihat, termasuk warna kemerahan dekat inframerah yang bisa melewati awan.

“Ini adalah cara baru untuk melihat Venus yang belum pernah kami coba sebelumnya – pada kenyataannya, kami tidak yakin apakah itu bisa,” kata Laurie Glaese, direktur Divisi Planet NASA.

Dalam gambar Parker, daerah yang lebih panas seperti dataran vulkanik yang lebih rendah tampak lebih cerah sementara daerah yang lebih tinggi seperti Terra Aphrodite, salah satu dari tiga daerah seukuran benua di Venus, sekitar 85 derajat lebih dingin dan lebih gelap.

Brian Wood, fisikawan di Naval Research Laboratory di Washington, DC, dan penulis utama Sebuah studi yang diterbitkan bulan ini di Geophysical Research Letters yang menggambarkan hasil. “Itu mulai bersinar sedikit pada panjang gelombang yang sangat merah. Dan inilah yang kita lihat: permukaan Venus bersinar pada panjang gelombang yang sangat merah, karena sangat panas.”

Gambar-gambar itu juga menunjukkan lingkaran cahaya oksigen di atmosfer.

“Kami dapat mengambil gambar yang sangat indah dan menakjubkan ini,” kata Nicola Fox, direktur Divisi Fisika Matahari NASA.

READ  Mem-boot ulang Large Hadron Collider dan mencari kekuatan alam kelima | Collider Hadron Besar

Bagi Dr. Wood dan ilmuwan lain yang mengerjakan misi tersebut, penelitian ini merupakan kursus kilat dalam ilmu planet. “Saya belum pernah mempelajari planet,” kata Dr. Wood. “Kita semua adalah ahli fisika surya. Kita ahli tentang matahari, bukan planet.”

Seperti namanya, misi Parker Solar Probe adalah memindai matahari, menahan suhu panas saat menyelam ke atmosfer luar matahari. Secara desain, lintasan pesawat ruang angkasa Parker membuat beberapa penerbangan dekat ke Venus, menggunakan gravitasi planet sebagai rem untuk memungkinkannya semakin dekat ke Matahari.

Instrumen kamera tunggal, yang dikenal sebagai Wide-Field Imager for Parker Solar Probe, atau WIPR, tidak dirancang untuk melihat langsung ke matahari, yang sangat terang, terutama pada jarak dekat. Sebaliknya, WIPR simetris ke samping, di mana partikel bermuatan yang dikenal sebagai angin matahari meledak dari matahari dengan kecepatan satu juta mil per jam.

Sebelum peluncuran Parker Solar Probe pada tahun 2018, Dr. Glaze dan Dr. Fox, yang saat itu menjadi ilmuwan proyek untuk misi tersebut, membahas kemungkinan pengoperasian instrumen selama terbang lintas Venus. Tetapi baru setelah peluncuran, rencana yang dikonfirmasi dibuat dan Parker Space Probe berjalan dengan lancar.

“Ini hanya karena masalah keamanan,” kata Dr. Fox. “Sampai Anda masuk ke orbit, Anda tidak benar-benar tahu bagaimana menerbangkan pesawat ruang angkasa Anda.”

Dirancang untuk menangkap partikel angin matahari yang redup, WISPR telah terbukti mahir dalam memunculkan cahaya redup di sisi malam Venus.

Butuh sedikit trial and error untuk mengetahuinya. Pada Juli 2020, pada penerbangan pertama di mana kamera dihidupkan, para ilmuwan menemukan bahwa jika ada bagian dari sisi siang hari Venus berada di bidang pandang, gambarnya ternyata sangat terang.

READ  Sebuah asteroid kecil menghantam atmosfer bumi beberapa jam setelah penemuannya

“Kami tidak benar-benar tahu apa yang kami lakukan,” kata Dr. Wood. “Kami dengan cepat mengetahui bahwa ini menghasilkan gambar yang sama sekali tidak dapat digunakan.”

Tapi hanya ada dua foto sisi malam. “Ini adalah gambar yang mengungkapkan kepada kami, ‘Wow, well, sekarang kami melihat sesuatu,'” kata Dr. Wood.

Para ilmuwan lebih siap ketika pesawat ruang angkasa mereka terbang lagi pada Februari tahun lalu, dan mengambil cukup banyak gambar untuk disatukan dalam film.

Pesawat ruang angkasa lain yang mengorbit, termasuk Akatsuki Jepang dan Venus Express dari Badan Antariksa Eropa, telah mendeteksi pola serupa pada panjang gelombang inframerah yang lebih panjang, yang tidak terlihat oleh mata manusia. (Apakah seorang astronot yang mengorbit di atas sisi malam Venus akan melihat cahaya yang dideteksi oleh Parker tidak jelas, kata Dr. Wood, karena mata manusia hampir tidak dapat mendeteksi panjang gelombang ini.)

Karena bahan yang berbeda bersinar pada intensitas yang berbeda dan pada panjang gelombang yang berbeda, dimungkinkan untuk menggabungkan data Parker dengan pengamatan inframerah dari pesawat ruang angkasa lain untuk membantu mengidentifikasi beberapa mineral di permukaan.

“Di sinilah kami ingin pergi dengan data ini, tapi kami belum sampai di sana,” kata Dr. Wood.

Data tersebut juga akan membantu misi Venus di masa depan seperti DAVINCI+ NASA, yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada akhir dekade ini dan mengirim penyelidikan parasut ke permukaan. “Saya pikir ini akan menjadi waktu yang sangat menyenangkan,” kata James Garvin, peneliti utama di DAVINCI+. “Bunga itu akan hidup.”

Parker Space Probe tidak akan mendapatkan tampilan bagus lagi di sisi malam Venus sampai penerbangan terakhirnya pada November 2024.

READ  Lihatlah gambar pertama dari belakang Teleskop Luar Angkasa Hubble

Dr. Wood mencatat konsistensi sejarah dengan penemuannya tentang Venus. Pada tahun 1962, penyelidikan planet pertama yang berhasil, misi Mariner 2 NASA ke Venus, mengkonfirmasi keberadaan angin matahari. Ini adalah prediksi Eugene Parker, ahli astrofisika senama untuk misi yang sedang dia kerjakan.

“Saya merasa menarik bahwa hubungan antara penelitian Venus dan penelitian angin matahari telah ada sejak awal,” kata Dr. Wood.