Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Vela’ setinggi 164 kaki memadukan desain klasik Indonesia dan modern – lapor Rob

‘Vela’ setinggi 164 kaki memadukan desain klasik Indonesia dan modern – lapor Rob

Vela Seekor serigala laut berbulu domba. Ini mungkin terlihat seperti finisi kayu yang digunakan untuk mengangkut rempah-rempah dan tekstil di seluruh kepulauan Indonesia pada awal abad ke-19, namun kapal ini merupakan perpaduan tradisional dan modern. Lambung kayu ulin dan layar manset putih pudar dipasangkan dengan kaca “frosting” pintar dan pusat penyelaman nitrox. Velasebagai Pernyataan Robb Ditemukan selama perjalanan selama seminggu di sekitar Taman Nasional Komodo, ini adalah perahu di mana yang lama bertemu yang baru dan Timur bertemu Barat.

Buatan tangan dengan desain asli Indonesia oleh pengrajin Sulawesi, Vela (artinya pantai) tenaga kerja cinta. Dua pelaku bisnis perhotelan, Dimitri Tran dan Adrian Porter, pertama kali berkelana ke liveaboard Phoenix pada tahun 2016 saat menyewa keluarga ke Taman Nasional Komodo. Dua tahun kemudian, mereka mengarungi perairan kristal Raja Ampat, tetapi kedua piagam itu memotongnya dan merasa mereka bisa berbuat lebih baik.

Pratinjau.

Terima kasih Tommaso Riva

“Kami menyadari bahwa kebanyakan phenesis high-end tidak memperhatikan kualitas dan detail penyelesaiannya,” kata Tran. Pernyataan Robb. “Kami ingin membuat yacht yang terasa seperti milik Indonesia, tetapi kualitasnya sebanding dengan superyacht di Mediterania.”

Dengan panjang 164 kaki, Vela Salah satu fenesis terbesar dalam air. Itu sangat sempit, dengan lambung ramping panjang dan lunas ganda yang memberi bobot kapal di bawah garis air. Dirancang oleh arsitek angkatan laut Tresno Seery, putra mendiang Patti Seery, yang dianggap sebagai pelopor dalam industri piagam phoenix mewah.Vela Hidrodinamik, efisien dan stabil.

Pohon dari batang ke ujung. Metode pembuatan perahu tradisional dilengkapi dengan sistem pelayaran yang nyaman.

Terima kasih Tommaso Riva

“Kami sangat menghormati Tresno sejak awal,” kata Tran. “Dua perahu buatan ibunya, Silolona Dan Si Datu BuaYang kedua – lebih mengesankan – dia menghabiskan satu tahun di Sulawesi mengikuti kemajuan konstruksi. Dia memiliki pengalaman dalam kerajinan domestik dan masih seorang insinyur angkatan laut berpendidikan Amerika.

VelaSambil membanggakan area layar terbesar hampir 7.000 kaki persegi layar, bobot dan stabilitasnya diperkuat oleh tiang-tiang tertinggi dan tali-temali dari semua Kemahiran.

“Phenesis modern ditenagai oleh mesin, dengan layar ditempatkan untuk keindahan estetisnya,” kata Tran. “Kami ingin VelaLayar Win dimaksudkan untuk menjadi lebih dari sekedar hiasan, dan kapal harus dapat berlayar setiap saat.

Mengangkat layar, cara lama.

Terima kasih Tommaso Riva

Meskipun pendekatan pemilik terhadap desain cenderung kontemporer, pilihan proses konstruksi mereka sepenuhnya otentik, menghindari galangan kapal modern dan memilih teknik pembuatan perahu tradisional Bugis-Makassar. Vela Dibangun dengan tangan dengan alat seadanya di pesisir Sulawesi Selatan. Setelah selesai, perahu ditarik ke dalam air dengan tangan menggunakan rantai. Butuh waktu sebulan untuk memercik Vela.

“Saat Anda membuat perahu kayu di Barat, tulang rusuknya dibuat terlebih dahulu, lalu Anda menambahkan kulitnya,” kata Tran. “Di Indonesia, mereka membangun kulit luar terlebih dahulu dan menambahkan tulang rusuk. Tanpa tulang rusuk, keterampilan teknis diperlukan untuk menyeimbangkan perahu dan memastikan sisi kiri dan kanan terpasang dengan sempurna, kemampuan untuk memandu pekerjaan Anda luar biasa.

Menyelam adalah bagian integral dari kehidupan di atas kapal Vela.

Terima kasih Tommaso Riva

Kayu jati Indonesia digunakan VelaDi penghiasan, kayu ulin untuk lambung, tiang kembar tradisional terbuat dari karbon. Secara umum, Phoenicias belum menunjukkan daya apung di kapal utama Vela Berfungsi ganda sebagai derek yang berguna untuk mengangkat mainan dan tender kapal masuk dan keluar dari air.

Di dalamnya terdapat interior yang halus dan kontemporer. Salon formal adalah satu-satunya pilihan bersantap dalam ruangan kapal pesiar, dengan hampir semua makanan dilakukan di luar di dek depan dan belakang utama. Dua master suite di lantai utama dan atas digabungkan dengan empat kamar tamu berukuran besar di lantai bawah, semuanya menampilkan marmer putih dan ubin hijau oleh Kaya tembikar Bali. Seprai dan kain putih dari merek Italia seperti Teddar dan Rubelli dipasangkan dengan kain tanaman tenunan tangan, kimono tradisional, dan bantal dekoratif yang terbuat dari indigo nabati alami.

VelaTempat bepergian.

Terima kasih Tommaso Riva

Untuk 15 karya seni di dinding, pemiliknya berkolaborasi dengan tiga galeri kontemporer terkemuka di Indonesia. “Mandat kami adalah menampilkan bakat-bakat yang sedang naik daun dan menyoroti seni rupa kontemporer Indonesia saat ini,” kata Tran.

Vela Grup ini menerapkan kebijakan nol plastik, menyediakan botol air minum individual, perlengkapan mandi yang bersumber secara berkelanjutan, dan sikat gigi bambu kepada para tamu. Kapal berlayar keliling Indonesia, di mana para tamu dapat memanfaatkan panduan ahli, kompresor nitrox, dan 14 set peralatan selam. Velainstruktur selam yang berdedikasi.

Suite utama merupakan perpaduan tradisional Indonesia dengan fasilitas barat.

Terima kasih Tommaso Riva

Di perairan yang tenang, saat perahu berlabuh, para tamu berkumpul di dek atas, atau “dek pengamatan bintang”, tempat langkan rendah dan sofa santai menghubungkan mereka dengan keindahan tempat jelajah Indonesia.

Sejak menerima kiriman baru-baru ini, Tran dan Porter telah menikmati perjalanan 10 hari di Indonesia bersama teman-teman, merayakannya dengan kembang api dan barbekyu pantai. sebagai Vela Dibangun dengan mempertimbangkan piagam, pasangan itu sekarang mengarahkan pandangan mereka pada lebih banyak bangunan Fenisia, lebih kecil untuk menampung pasangan dan keluarga, tetapi selalu menyeimbangkan dengan hati-hati antara dunia lama dan dunia baru.

Klik di sini untuk melihat lebih banyak foto Vela.

Terima kasih Tommaso Riva

READ  232 Kovit-19 ditemukan dalam satu hari di Indonesia