Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Universal Music Group menarik lagu-lagu Taylor Swift dari TikTok karena perselisihan pembayaran

Universal Music Group menarik lagu-lagu Taylor Swift dari TikTok karena perselisihan pembayaran

Buda Mendes/TAS23/Getty Images

Taylor Swift tampil selama Eras Tour-nya di Allianz Parque di Sao Paulo, Brasil, pada November 2023.


London
CNN

Universal Music Group telah menarik musiknya TIK tokHal ini mencegah lebih dari satu miliar pengguna platform untuk streaming berbagai macam lagu oleh Taylor Swift, Ariana Grande, Rihanna, dan artis lainnya.

Al-Alami berkata dalam A penyataan Mereka memutuskan untuk tidak memperbarui perjanjian lisensinya dengan TikTok, yang akan berakhir pada hari Rabu, karena mereka tidak dapat memperoleh “kompensasi yang memadai” untuk artis dan penulis lagunya. TikTok memungkinkan penggunanya menambahkan musik ke video mereka.

Universal mengatakan TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan teknologi Tiongkok ByteDance, mengusulkan untuk membayar “sebagian kecil” dari harga yang dibayarkan oleh platform media sosial berukuran serupa.

Seperti perusahaan musik lainnya, Universal yang berbasis di Belanda mengenakan biaya ketika lagu-lagunya diputar di platform media sosial. Ia juga memiliki musik Lady Gaga, Justin Bieber, Billie Eilish, J Balvin, dan Amy Winehouse.

TikTok merespons dengan mengatakan Universal mempromosikan “narasi dan retorika palsu” dan menuduh perusahaan tersebut menempatkan “keserakahan di atas kepentingan artis dan penulis lagunya.”

“Mereka memilih untuk menjauh dari dukungan kuat dari platform dengan lebih dari satu miliar pengguna yang berfungsi sebagai sarana promosi dan penemuan gratis bagi bakat mereka,” kata TikTok dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Untuk bagian ini, di seluruh dunia Dia menuduh TikTok “mencoba membangun bisnis berdasarkan musik, tanpa membayar nilai wajar untuk musik tersebut.”

“Sebagai bukti betapa kecilnya kompensasi yang diberikan TikTok kepada artis dan penulis lagu, meskipun basis pengguna kami besar dan terus berkembang, pendapatan iklan meningkat pesat, dan ketergantungan pada konten berbasis musik, TikTok hanya mewakili sekitar 1% dari total pendapatan kami,” kata raksasa musik itu. . Dia berkata.

READ  Stranger Things Musim 5: Semua yang kita ketahui tentang musim terakhir

Universal juga mengatakan pihaknya menekan TikTok untuk lebih melindungi musisi dari “efek berbahaya” kecerdasan buatan dan untuk memastikan keamanan online bagi pengguna TikTok.

Universal mengatakan TikTok memungkinkan platformnya “dibanjiri” dengan musik yang dihasilkan AI, dan memberi pengguna alat untuk membuat rekaman mereka sendiri yang dihasilkan AI.

Saat ditekan mengenai masalah ini, TikTok merespons “dengan ketidakpedulian, kemudian dengan intimidasi,” menurut Universal, dengan mengeluarkan beberapa artis yang sedang naik daun dari platform tersebut, sambil mempertahankan musik dari bintang-bintang global.

Sebagai tanggapannya, TikTok mengatakan mereka telah mencapai kesepakatan “mengutamakan artis” dengan “perusahaan dan penerbit lain.”

Elizabeth Wagmeister berkontribusi pada artikel ini.