Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

ULA Mengirim Bagian Atas Vulcan Kembali ke Pabrik untuk Lebih Banyak Pekerjaan – Ars Technica

ULA Mengirim Bagian Atas Vulcan Kembali ke Pabrik untuk Lebih Banyak Pekerjaan – Ars Technica
Perbesar / Tahap atas Centaur V untuk uji terbang pertama Vulcan awalnya diangkat di atas pendorongnya di Cape Canaveral pada bulan Februari.

Teknisi United Launch Alliance di Cape Canaveral, Florida, membongkar sebagian roket Vulcan pertama untuk mengembalikan bagian atas kendaraan peluncuran ke pabriknya untuk memperkuat tangki bahan bakar baja tipisnya.

Artikel uji bagian atas roket Vulcan Centaur V meledak pada 29 Maret selama uji struktural di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Alabama. Setelah penyelidikan yang berlangsung hampir tiga bulan, para insinyur ULA menentukan bahwa tahap atas yang telah dipasang pada roket Vulcan pertama yang terbang di dalam hanggar pesawat di Florida membutuhkan lebih banyak pekerjaan.

ULA tidak mengesampingkan peluncuran roket Vulcan baru pertama perusahaan pada akhir tahun ini, tetapi pemulihan dari ledakan tempat uji coba pada bulan Maret menghilangkan kemungkinan mendapatkan Vulcan dari tanah musim panas ini. Ini juga berarti bahwa rudal Vulcan tidak akan beroperasi untuk Angkatan Darat AS hingga tahun depan, setelah dua penerbangan “sertifikasi” untuk membuktikan kinerja dan keandalan kendaraan.

Angkatan Luar Angkasa AS sangat ingin menggunakan Vulcan. Pentagon memilih ULA dan SpaceX pada tahun 2020 untuk meluncurkan sekitar 40 satelit pengawasan, komunikasi, dan navigasi terpenting militer dari tahun 2022 hingga 2028. ULA memenangkan hak peluncuran untuk sekitar 60 persen misi, terutama menggunakan roket Vulcan baru, dengan SpaceX mengambil 40 persen. 100 sisanya adalah milik keluarga rudal Falcon.

Rudal Vulcan akan menggantikan kendaraan peluncuran Atlas dan Delta yang diterbangkan oleh ULA, perusahaan patungan 50-50 antara Boeing dan Lockheed Martin. Hanya ada satu rudal Delta yang tersisa di inventaris ULA sebelum pensiun, dan 19 peluncur Atlas V lainnya tetap berada di backlog ULA. Semua rudal ini sudah dipesan untuk pelanggan.

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 Intelsat G-31 / G-32

Gary Wentz, wakil presiden program pemerintah dan komersial ULA, mengonfirmasi laporan sebelumnya dari Ars bahwa peluncuran Vulcan pertama sekarang ditargetkan paling lambat kuartal keempat tahun ini.

Tahap atas Centaur V untuk peluncuran pertama Vulcan telah dilepaskan dari penguat Vulcan untuk mempersiapkan pengiriman kembali ke pabrik, menurut Jessica Ray, juru bicara ULA.

Dalam sebuah pernyataan, ULA menggambarkan pekerjaan yang diperlukan di panggung atas Centaur V sebagai “penguatan kecil di bagian atas kubah depan,” atau bagian atas tangki hidrogen cair. Perubahan tersebut akan menambah tenaga pada tangki, yang berisi bahan bakar yang sangat mudah terbakar yang didinginkan hingga minus 423 derajat Fahrenheit (minus 253 derajat Celcius).

Wentz mengatakan ledakan test stand pada 29 Maret disebabkan oleh hidrogen cair yang bocor di sekat depan panggung atas Centaur V.

“Dan kemudian pada dasarnya yang terjadi adalah kami mendapat konsentrasi gas hidrogen yang begitu besar sehingga menemukan sumber pengapian di luar mobil dan menyala,” kata Wentz.

“Kulit baja yang sangat tipis dan berperforma tinggi seharusnya lebih tebal di dekat bagian atas kubah,” cuit Tory Bruno, CEO ULA. Dinding baja tangki bahan bakar tekanan tingkat atas Centaur setipis 0,02 inci, atau setengah milimeter, di beberapa tempat.

Wentz mengatakan penyelidikan menyimpulkan bahwa masalahnya “relatif mudah” untuk dipecahkan. Tim produksi di ULA sedang mempersiapkan artikel lain untuk menguji Centaur V di pabrik di Decatur, Alabama, untuk upaya kedua pengujian darat yang dipersingkat oleh ledakan pada bulan Maret.

Penguat dan muatan Vulcan siap digunakan

Sementara itu, kru peluncuran ULA di Cape Canaveral juga akan melepas tahap penguat Vulcan dari landasan peluncurannya dan menyimpannya secara horizontal di hanggar lain hingga perusahaan siap melanjutkan persiapan peluncuran. ULA berencana meluncurkan sepasang roket Atlas V musim panas dan musim gugur ini dari landasan peluncuran yang sama yang akan digunakan Vulcan.

READ  Pernahkah Anda ingin meringkuk menjadi bola? Fosil menunjukkan bagaimana trilobita melakukannya

ULA bertujuan untuk meluncurkan roket Vulcan pertamanya pada tahun 2019 ketika perusahaan mengumumkan program tersebut pada tahun 2015. penundaan dalam penerbangan perdana Vulcan.

Namun kini tahap pertama, dengan dua mesin BE-4 siap terbang, siap diluncurkan. Uji ULA menembakkan roket di landasan peluncurannya di Florida pada 7 Juni, dan perusahaan mengatakan “peluncuran siap terbang” memenuhi semua tujuan.

Muatan utama untuk peluncuran Vulcan pertama juga telah selesai dan disimpan hingga dikirim ke Cape Canaveral. Penerbangan pertama roket akan mengirim pendarat komersial yang dibangun oleh Astrobotic ke bulan dengan serangkaian eksperimen dan muatan eksperimental teknis untuk NASA. Dua satelit uji jaringan broadband Kuiper Amazon akan melakukan perjalanan ke luar angkasa dengan roket Vulcan pertama.

Ternyata masalah memegang Vulcan sekarang adalah bagian dari roket dengan desain yang berakar pada tahun-tahun awal Zaman Antariksa. Centaur V adalah versi lebih besar, diperbarui, bermesin ganda dari Centaur upper stage, yang telah menerbangkan 268 misi sejak 1962.