Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ukraina berupaya membuka kembali transit biji-bijian melalui Polandia karena larangan impor meningkat

Ukraina berupaya membuka kembali transit biji-bijian melalui Polandia karena larangan impor meningkat
  • Polandia dan Ukraina sedang dalam pembicaraan untuk melarang transit biji-bijian
  • Polandia dan Hongaria melarang impor, diikuti oleh Slovakia
  • Seorang eksekutif UE memperingatkan terhadap langkah-langkah sepihak
  • Uni Eropa sedang mendiskusikan larangan biji-bijian di Ukraina minggu ini

KIEV (Reuters) – Kiev bertujuan untuk membuka kembali transit makanan dan biji-bijian melalui Polandia sebagai “langkah pertama” untuk mengakhiri larangan impor pada pembicaraan yang dimulai di Warsawa pada hari Senin, dengan negara-negara menghentikan masuknya biji-bijian dari Ukraina untuk melindungi pasar pertanian domestik mereka. .

Sebuah sumber yang dekat dengan negosiasi mengatakan sore ini bahwa pembicaraan kemungkinan akan berlanjut hingga Selasa.

Polandia dan Hongaria mengumumkan larangan beberapa impor dari Ukraina pada hari Sabtu. Pada hari Senin, Slovakia mengatakan akan melakukan hal yang sama dan negara-negara lain di Eropa tengah dan timur mengatakan mereka sedang mempertimbangkan tindakan.

Beberapa pelabuhan Laut Hitam ditutup setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari tahun lalu, dan kemacetan logistik telah menjebak biji-bijian Ukraina dalam jumlah besar – lebih murah daripada yang diproduksi di Uni Eropa – di negara-negara Eropa tengah.

Petani lokal mengatakan ini telah menurunkan harga dan menurunkan penjualan mereka. Di bawah tekanan dari pemerintah untuk bertindak, mereka meminta Uni Eropa untuk menanggapi.

Di Polandia, masalah ini telah menimbulkan masalah pada tahun pemilu bagi partai Hukum dan Keadilan (PiS) nasionalis yang berkuasa, yang mengandalkan daerah pedesaan untuk mendapat dukungan tingkat tinggi.

Larangan ekspor dan transit juga datang sebagai kesepakatan untuk memungkinkan jutaan ton biji-bijian Ukraina diekspor melalui Laut Hitam meskipun perang Ukraina akan berakhir pada 18 Mei, dan tuntutan Rusia telah meninggalkan prospek perpanjangan yang tidak pasti. .

READ  Israel Gaza: PBB memperingatkan bahwa serangan terhadap Rafah dapat menyebabkan “pembantaian”

Efek gabungan dari embargo dan kegagalan untuk menyetujui perpanjangan akan memotong jutaan ton biji-bijian di Ukraina, produsen pertanian utama yang menghasilkan sebagian besar PDB dari penjualan makanan.

“Langkah pertama, menurut pendapat kami, harus membuka transit, karena itu sangat penting dan hal yang harus dilakukan tanpa syarat dan kemudian kita akan membicarakan hal-hal lain,” kata Menteri Pertanian Ukraina Mykola Solsky sebelum pembicaraan. di Warsawa.

Sekitar 10% komoditas pangan yang diekspor Ukraina melintasi perbatasan Polandia, kata Solsky dalam komentar yang diposting di aplikasi perpesanan Telegram oleh Kementerian Pertanian Ukraina. Pengiriman ke Hongaria menyumbang sekitar 6% dari ekspor pertanian Ukraina.

Dan data dari Kementerian Pertanian Polandia menunjukkan bahwa untuk mencegah biji-bijian memasuki pasar Polandia, larangan Warsawa juga mencakup transit melalui negara tersebut, yang mengimpor 2,45 juta ton biji-bijian, atau tiga perempat dari seluruh impor, dari Ukraina pada tahun 2022. .

Wakil Menteri Luar Negeri Polandia Pawel Jablonski mengatakan kepada stasiun radio RMF bahwa “tujuan akhir bukanlah agar larangan impor berlaku tanpa batas waktu, tetapi untuk memastikan bahwa biji-bijian dari Ukraina, yang akan diekspor, pergi (ke mana perginya). “

Tindakan bersama UE ‘tak terelakkan’

Hambatan potensial untuk perdagangan biji-bijian Ukraina meningkat Senin setelah Slovakia setuju untuk menghentikan impor tanpa batas waktu setelah langkah Polandia, meskipun mempertahankan transit.

Kantor Berita Bulgaria mengatakan bahwa Menteri Pertanian Bulgaria juga mengatakan bahwa negara tersebut dapat membatasi impor.

Istvan Nagy, menteri pertanian Hungaria, mengatakan solusi diperlukan di luar tingkat nasional, menggambarkan tindakan akhir UE sebagai hal yang tak terhindarkan. Republik Ceko juga mendesak solusi UE yang komprehensif, sambil mengatakan tidak akan memberlakukan larangan itu sendiri untuk saat ini.

READ  Navalny menyebut agenda Trump pada masa jabatan kedua “benar-benar menakutkan” dalam surat terakhirnya

Perdana menteri Bulgaria, Hongaria, Polandia, Rumania, dan Slovakia mengangkat masalah ini dalam surat kepada Komisi Eropa bulan lalu. Mereka mengatakan tarif impor Ukraina harus dipertimbangkan, dan negara-negara tersebut juga mendorong mekanisme pengadaan di UE untuk membeli biji-bijian murah.

Seorang pejabat senior UE mengatakan utusan UE akan membahas larangan terhadap Polandia dan Hongaria pada hari Rabu – setelah eksekutif blok tersebut mengatakan pada hari Minggu bahwa tindakan sepihak tidak dapat diterima.

Pejabat itu mengatakan harga dan permintaan global yang lebih rendah berarti biji-bijian tetap di blok daripada dijual.

Ukraina biasanya mengekspor komoditas pertaniannya, terutama biji-bijian, melalui pelabuhan Laut Hitamnya yang dicabut Juli lalu sejalan dengan kesepakatan antara Rusia, Turki, Ukraina, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa ketika tekanan terbesar pada pemerintah adalah memangkas harga untuk mengatasi dan mengimbangi inflasi. . Kemungkinan kekurangan makanan.

Moskow mengatakan pekan lalu bahwa kesepakatan itu mungkin tidak diperpanjang kecuali Barat menghilangkan hambatan ekspor biji-bijian dan pupuk Rusia. Pada hari Senin, Ukraina mengatakan kesepakatan biji-bijian Laut Hitam berisiko “ditutup” setelah Rusia memblokir inspeksi kapal yang berpartisipasi di perairan Turki.

Dilaporkan oleh Pavel Politiuk. Ditulis oleh Tom Palmforth; Diedit oleh Timothy Heritage

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.