Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Uji Coba Antitrust: CEO Microsoft Memperingatkan Tentang Dampak Monopoli Pencarian Google terhadap AI

Uji Coba Antitrust: CEO Microsoft Memperingatkan Tentang Dampak Monopoli Pencarian Google terhadap AI



CNN

CEO Microsoft Satya Nadella memperingatkan pada hari Senin tentang skenario “mimpi buruk” bagi Internet Dominasi Google dalam pencarian online Hal ini diperbolehkan untuk berlanjut, katanya, situasi yang dimulai dengan pencarian desktop dan seluler namun meluas ke medan perang kecerdasan buatan yang sedang berkembang.

Nadella bersaksi pada hari Senin sebagai bagian dari Uji coba antimonopoli pemerintah AS yang komprehensif Melawan Google, kini memasuki hari ke-14. Dia adalah eksekutif teknologi paling senior yang belum memberikan kesaksian dalam persidangan yang berfokus pada kekuatan Google sebagai mesin pencari default pada perangkat seluler dan browser di seluruh dunia.

Dengan tampil mengenakan jas dan dasi, Nadella menggambarkan Google sebagai raksasa teknologi yang menutup jalan bagi konsumen untuk mengakses mesin pencari saingannya. Kesaksiannya mencerminkan rasa frustrasi atas persaingan lama antara Microsoft dan Google, yang memicu ketegangan persidangan selama berminggu-minggu. (Google tidak segera menanggapi permintaan komentar.)

Inti dari strategi Google adalah perjanjiannya dengan perusahaan seperti Apple, yang menjadikan Google sebagai mesin pencari default bagi jutaan pengguna Internet.

“Kamu bangun pagi, kamu gosok gigi, kamu Google,” kata Nadella.

Nadella bersaksi bahwa setiap tahun dia menjadi CEO Microsoft, dia gagal membujuk Apple untuk meninggalkan Google sebagai mitra pencarian defaultnya. Nadella menambahkan bahwa Microsoft bersedia mengeluarkan sekitar $15 miliar per tahun untuk hak istimewa ini. (Seorang eksekutif senior Apple, Eddy Cue, bersaksi minggu lalu bahwa Apple selalu memandang Google sebagai produk pencarian terbaik bagi penggunanya, sebuah klaim yang digaungkan oleh Google sendiri selama uji coba.)

Namun, hal yang lebih meresahkan bagi Nadella adalah banyaknya data penelusuran yang diberikan kepada Google melalui perjanjian virtualisasi dapat membantu Google melatih model AI-nya agar lebih baik dibandingkan model AI milik orang lain – sehingga mengancam keuntungan Google. bidang kecerdasan buatan generatif. Yang selanjutnya akan mengkonsolidasikan kekuatannya.

READ  Acak: Orang-orang yakin bahwa Charles Martinet tidak heran Super Mario Bros

“Akan menjadi lebih sulit untuk bersaing di era AI dengan seseorang yang memiliki keunggulan mendasar ini,” kesaksian Nadella.

Meskipun menguntungkan, dan meskipun telah berinvestasi sekitar $100 miliar selama 20 tahun terakhir, Bing Microsoft hanya memiliki pangsa pasar satu digit dalam pencarian seluler, dan hanya sedikit lagi – pada usia remaja – dalam pencarian Desktop, kata Nadella. Menambahkan bahwa salah satu mimpinya adalah melihat Bing mewakili setidaknya 20% pasar di kedua sektor tersebut.

Nadella mencatat bahwa Bing sedang berjuang untuk meningkatkan pangsa pasar karena menjadi penyedia pencarian default untuk miliaran perangkat berarti Google menerima data dalam jumlah besar melalui permintaan pencarian yang membantu Google memahami apa yang mungkin diminati pengguna dalam skala besar. Dia menambahkan bahwa “data dinamis” ini memungkinkan Google selama bertahun-tahun tetap berada di puncak mesin pencari Bing.

“Setiap kesalahan ketik pada film baru, setiap restoran lokal yang namanya salah eja, merupakan aset yang sangat penting untuk meningkatkan kualitas pencarian Anda,” jelas Nadella. Karena dunia fisik terus berubah, menangkap perubahan dalam tren penelusuran sangat penting untuk membantu mesin telusur Anda tetap relevan ketika data historis menjadi kurang relevan. Nadella sebelumnya memimpin bisnis komputasi awan Microsoft, dan sebelumnya menghabiskan beberapa tahun mengawasi tim teknik yang bertanggung jawab atas pencarian dan periklanan di perusahaan tersebut, membuatnya berpengalaman dalam berbagai tantangan Bing.

Sekarang, Nadella mengatakan bahwa keunggulan data yang sama dapat menciptakan “mimpi buruk yang lebih besar” karena model bahasa besar bersaing berdasarkan data yang mereka latih.

“Yang mengkhawatirkan adalah hal ini mengingatkan saya pada apa yang terjadi dengan kesepakatan distribusi [in search]”, untuk membuktikan.

READ  Galaxy S25 mungkin tidak menggunakan Snapdragon secara global jika upaya Samsung membuahkan hasil

Saat ditanyai oleh pengacara Google, Nadella mengakui bahwa dalam beberapa kasus, pengaturan default bukan satu-satunya penentu keberhasilan: Google mampu mengalahkan pengaturan default Internet Explorer Microsoft pada PC Windows untuk menjadi browser web desktop terkemuka di pasar.

Namun Nadella mengaitkan keberhasilan Google dengan keterbukaan relatif platform Windows, dan mengklaim bahwa status default memainkan peran yang jauh lebih besar dalam sistem operasi seluler yang dikontrol lebih ketat, dan dalam penelusuran, dibandingkan dalam persaingan browser web desktop.

Selain melatih modelnya mengenai permintaan pencarian, Google juga berupaya untuk mengamankan perjanjian dengan penerbit konten untuk memastikan mereka memiliki akses eksklusif ke materi mereka untuk tujuan pelatihan AI, menurut CEO Microsoft. Dalam pertemuan pribadi Nadella dengan penerbit, dia berkata bahwa dia sekarang mendengar bahwa Google “menginginkan… Anda menulis cek ini dan kami ingin Anda mencocokkannya.” (Google tidak segera menanggapi pertanyaan tentang kesepakatan ini.)

Permintaan tersebut menyoroti kekhawatiran tentang “apa yang tersedia untuk publik saat ini.” [may not be] Tersedia untuk umum besok” untuk pelatihan AI, menurut sertifikat.

Meskipun Microsoft dan Apple memiliki standarnya masing-masing — misalnya, dengan menjadikan Apple Maps sebagai aplikasi pemetaan default di perangkat iOS — Google melangkah lebih jauh dibandingkan perusahaan teknologi lainnya dalam menggunakan “wortel dan tongkat” untuk membuat orang tetap menggunakan produknya secara default, As Nadella diklaim. . Dia mengutip persyaratan lisensi Google yang menjadikan Google Play Store sebagai aplikasi terpasang yang diperlukan sebagai syarat untuk menggunakan sistem operasi Android – topik lain yang disengketakan dalam uji coba tersebut. Nadella mengatakan hal yang sama akan terjadi jika Microsoft mengancam akan memblokir Microsoft Office jika Bing bukan mesin pencari default, sebuah langkah yang menurutnya tidak akan menjadi kepentingan komersial Microsoft.

READ  Hulu Turun pada 21 Juni

Nadella mengakui bahwa Google tidak akan berada dalam posisi dominannya jika bukan karena pertarungan antimonopoli Microsoft dengan pemerintah AS pada tahun 1990an, dan mengatakan bahwa situasi mengenai Google saat ini sangat berbeda. Pencarian internet, khususnya pada perangkat seluler, merupakan peluang bisnis perangkat lunak terbesar di dunia.

Nadella percaya bahwa dominasi Google dalam pencarian akan meningkat ketika situs web dan penerbit bekerja untuk meningkatkan algoritma pencarian Google dibandingkan Bing, ketika pengiklan berbondong-bondong ke Google, dan ketika pengguna tetap berpegang pada apa yang sudah biasa.

Dalam negosiasi yang sia-sia dengan Apple, Nadella mengatakan ia mencoba berargumen bahwa peran Bing saat ini tidak lebih dari alat yang berguna bagi Apple untuk “menaikkan harga” hosting Google sebagai penyedia pencarian default — namun Bing memberikan penyeimbang yang penting bagi Google. dan yang harus dipertimbangkan Apple… Berinvestasi pada alternatif Microsoft untuk bersaing. Nadella mengatakan dia juga menyarankan menjalankan Bing di perangkat Apple sebagai semacam “barang publik.”

“Misalkan Bing keluar dari pasar,” kata Nadella. “Anda pikir Google akan terus membayar [Apple]?