Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Trump membawa 'faktor ketakutan' ke dalam diplomasi

Trump membawa 'faktor ketakutan' ke dalam diplomasi

Ia memainkan

WASHINGTON — Ketua Urusan Luar Negeri DPR Mike McCaul, R-Texas, pada hari Jumat menggambarkan rencana permainan untuk melindungi aliansi luar negeri Amerika jika mantan Presiden Donald Trump menang pada bulan November.

“Kami akan kembali ke pedoman lama yang kami ikuti pada pemerintahan sebelumnya… mendatangkan orang-orang seperti saya atau (Senator Partai Republik Carolina Selatan) Lindsey Graham,” katanya kepada wartawan saat sarapan yang diselenggarakan oleh The Christian Science Monitor. Telinga untuk memastikan dia tidak nakal.

Akhir pekan lalu, Trump mengecewakan sekutu-sekutu internasionalnya ketika ia mengatakan pada kampanye bahwa ia akan “mendorong” Rusia untuk “melakukan apa pun yang mereka inginkan” jika sekutu-sekutunya di Organisasi Perjanjian Amerika Utara (NATO) tidak membayar cukup untuk kemampuan pertahanan kolektif. Komentar tersebut langsung mendapat tanggapan keras dari para pemimpin negara asing, anggota Kongres dari kedua partai, dan Presiden Joe Biden, yang mengatakan bahwa komentar tersebut “tidak bersifat Amerika” dan “berbahaya”, meskipun banyak anggota Partai Republik yang mempermasalahkan masalah pengeluaran dan membela komentar tersebut. Para penasihat Trump berpendapat bahwa dia tidak bersungguh-sungguh.

McCaul adalah seorang tokoh garis keras di bidang pertahanan yang secara teratur mengadvokasi keterlibatan AS yang berkelanjutan di panggung dunia, berbeda dengan sayap isolasionis partainya yang semakin sering diwujudkan oleh Trump.

Namun ia mengatakan bahwa pendekatan yang dilakukan mantan presiden tersebut tidak selalu berarti buruk: Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa hal tersebut merupakan “poin yang valid” bahwa lebih banyak negara perlu memberikan dana untuk dana pertahanan dan Diperkirakan lebih dari separuh negara anggota akan mencapai target ini tahun ini.

READ  Jajak pendapat di Polandia memberi kemungkinan bagi mantan Perdana Menteri Donald Tusk untuk kembali berkuasa

“Ada faktor ketakutan, ada faktor ketidakpastian dalam diri Trump,” kata McCaul. “Kamu tidak tahu apa yang akan dia lakukan.”

Donald Trump menekan Kongres mengenai bantuan ke Ukraina

Campur tangan AS dalam urusan internasional berada di bawah pengawasan ketat ketika Presiden Rusia Vladimir Putin terus mengobarkan perang di Ukraina dan ketika Kongres mempertimbangkan untuk mengirimkan bantuan tambahan ke negara tersebut.

Calon calon presiden dari Partai Republik mempunyai pengaruh besar terhadap Partai Republik di tengah perdebatan, dan secara aktif terlibat dalam mempengaruhi kebijakan.

Trump secara terbuka menentang pendanaan tambahan untuk Ukraina, baru-baru ini mengusulkan agar bantuan disetujui hanya dalam bentuk pinjaman, bukan dalam bentuk tunai – meskipun sebagian besar dana yang dialokasikan untuk Ukraina dalam paket bantuan luar negeri sebenarnya akan disalurkan ke kontraktor pemerintah AS daripada dikirim ke luar negeri. . .

Dampaknya sudah jelas: Sebagian besar anggota konferensi Partai Republik juga menentang bantuan tambahan ke Ukraina. Ketua DPR Mike Johnson mengatakan bahwa majelisnya tidak akan memberikan suara pada paket bantuan yang disetujui Senat tanpa ketentuan terkait perbatasan. Partai Demokrat dan sejumlah anggota moderat sedang menjajaki solusi potensial untuk mempercepat bantuan yang menurut Ukraina sangat dibutuhkan.

McCaul – seorang pendukung kuat bantuan tambahan ke Ukraina – mengatakan dia membahas perubahan paket tersebut dengan Johnson, termasuk menambahkan ketentuan yang akan menjatuhkan sanksi terhadap Ukraina. Penyitaan aset Rusia yang dibekukan di bank-bank Barat Dengan memberikan bantuan berupa pinjaman, seperti yang disarankan Trump.

McCaul mengatakan apakah hal itu cukup untuk membuat Trump “berpikir: Siapa yang ada di telinganya?”