April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tiga orang tewas dalam serangan rudal Houthi terhadap kapal kargo – Angkatan Darat AS

Tiga orang tewas dalam serangan rudal Houthi terhadap kapal kargo – Angkatan Darat AS
  • Ditulis oleh Tom Pembelanja, Joshua Cheatham, dan Frank Gardner
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Komando Pusat AS menerbitkan foto kapal kargo tersebut

Tiga anggota awak tewas dalam serangan rudal Houthi terhadap sebuah kapal kargo di lepas pantai Yaman selatan, kata para pejabat AS, kematian pertama yang disebabkan oleh serangan kelompok tersebut terhadap kapal komersial.

Kapal True Confidence berbendera Barbados ditinggalkan dan hanyut dengan api di dalamnya setelah serangan itu.

Militer AS mengatakan pesawat itu ditembak di Teluk Aden sekitar pukul 11:30 GMT.

Kelompok Houthi mengatakan serangan mereka bertujuan untuk mendukung Palestina dalam perang antara Israel dan Hamas di Gaza.

Komando Pusat AS (Centcom), yang mengawasi operasi di Timur Tengah, mengatakan tiga awak tewas dan sedikitnya empat orang terluka, termasuk tiga orang dalam kondisi serius.

Dia menulis di media sosial bahwa “serangan sembrono yang dilancarkan oleh Houthi mengganggu perdagangan global dan merenggut nyawa para pelaut internasional.”

Kelompok yang didukung Iran mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kru True Confidence mengabaikan peringatan dari angkatan laut Houthi.

Kedutaan Besar Inggris di Yaman mengatakan kematian para pelaut tersebut adalah “konsekuensi yang menyedihkan namun tak terhindarkan dari penembakan rudal Houthi yang sembarangan ke kapal-kapal internasional” dan menegaskan bahwa serangan tersebut harus dihentikan.

Pejabat Amerika dan Inggris sebelumnya mengumumkan bahwa dua orang tewas dan enam lainnya luka-luka.

Kapal itu memiliki 20 awak, termasuk seorang warga negara India, empat warga negara Vietnam, dan 15 warga negara Filipina. Ada juga tiga penjaga bersenjata di kapal, dua dari Sri Lanka dan satu dari Nepal.

Juru bicara pemilik dan pengelola kapal mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan itu terjadi sekitar 50 mil laut (93 kilometer) barat daya kota Aden di Yaman.

Setelah serangan itu, TV Al Masirah yang dikelola Houthi melaporkan pada Rabu malam bahwa dua serangan udara pimpinan AS menargetkan bandara internasional di kota pesisir Hodeidah di Laut Merah yang dikuasai Houthi.

True Trust disambut melalui radio VHF oleh sebuah kelompok yang menamakan dirinya “Angkatan Laut Yaman” dan diminta untuk mengubah arah, menurut badan Operasi Perdagangan Maritim Inggris (UKMTO).

Kapal-kapal di dekatnya kemudian melaporkan adanya ledakan keras dan kepulan asap besar.

UKMTO mengatakan True Confidence terkena dan rusak, dan kapal angkatan laut koalisi maritim internasional pimpinan AS mendukung kapal tersebut dan awaknya.

Pusat Keamanan Maritim untuk Tanduk Afrika (MSCHOA) Uni Eropa juga mengatakan operasi penyelamatan sedang dilakukan.

Kelompok Houthi mengklaim dalam pernyataan mereka bahwa “True Confidence” adalah “kapal Amerika,” namun juru bicaranya mengatakan bahwa kapal tersebut “tidak memiliki hubungan apa pun dengan entitas Amerika mana pun.”

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa Washington akan terus meminta pertanggungjawaban kelompok Houthi atas serangan mereka dan meminta pemerintah di seluruh dunia untuk melakukan hal yang sama.

Matthew Miller berkata: “Houthi terus melancarkan serangan sembrono ini tanpa mempedulikan keselamatan warga sipil tak berdosa yang melintasi Laut Merah, dan kini mereka sayangnya dan secara tragis telah membunuh warga sipil tak berdosa.”

Menteri Luar Negeri Inggris Lord Cameron berkata: “Kami mengutuk serangan Houthi yang ceroboh dan tidak pandang bulu terhadap pelayaran global dan menuntut agar mereka menghentikannya.”

“Kami akan terus membela kebebasan navigasi dan mendukung perkataan kami dengan tindakan,” katanya di media sosial.

True Confidence dimiliki oleh True Confidence Shipping SA, terdaftar di alamat di Liberia, dan dikelola oleh Third January Maritime Ltd di Yunani, kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Namun, perusahaan tersebut sebelumnya dimiliki oleh Oaktree Capital Management yang berbasis di AS, lapor AP. Oaktree menolak berkomentar kepada AP.

Seorang juru bicara mengatakan bahwa kapal curah tersebut berlayar ke Jeddah di Arab Saudi dari Lianyungang di Tiongkok, dan membawa kiriman produk baja dan truk.

Setelah hampir empat bulan serangan drone dan rudal yang dilakukan oleh Houthi terhadap kapal-kapal yang melewati Teluk Aden dan Laut Merah, serangan mematikan tersebut, seperti yang dinyatakan oleh Kedutaan Besar Inggris, mungkin tidak dapat dihindari.

Satuan tugas angkatan laut yang dipimpin AS di wilayah tersebut telah menembak jatuh sebanyak mungkin rudal dan drone tersebut, namun jumlahnya terlalu banyak untuk dapat dihancurkan satu per satu.

Kelompok Houthi tampaknya memiliki persediaan senjata yang tidak ada habisnya. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang efektivitas kampanye serangan udara pimpinan AS yang menargetkan lokasi peluncuran Houthi, gudang amunisi, dan lokasi komando dan kendali.

Sekarang serangan Houthi telah berubah menjadi serangan mematikan, tentu saja ada seruan untuk mengintensifkan balas dendam terhadap mereka dan memperluas cakupan sasaran di Yaman. Namun hal ini pada gilirannya mengancam akan meningkat di wilayah yang sudah tegang akibat situasi kemanusiaan di Gaza.

Kelompok Houthi mengatakan serangan mereka dilakukan untuk mendukung Palestina. Amerika Serikat, Inggris, Bahrain dan banyak negara lainnya menuntut penghentian segera serangan Houthi terhadap pelayaran.

Pada hari Selasa, pasukan AS menembak jatuh sebuah rudal balistik dan tiga drone yang diluncurkan dari Yaman terhadap kapal perusak USS Carney, diikuti oleh tiga rudal anti-kapal dan tiga drone angkatan laut.

Sementara itu, Angkatan Laut India pada hari Senin membantu memadamkan api di kapal kontainer MSC Sky II, yang menurut operatornya terkena rudal yang menyebabkan kebakaran kecil dan tidak ada korban jiwa.

Kapal kargo berbendera Belize Rubimar tenggelam pada hari Minggu di Laut Merah, dua minggu setelah terkena rudal yang ditembakkan oleh Houthi. Ini adalah kapal pertama yang tenggelam sejak serangan Houthi dimulai pada bulan November.

Kapal Rubymar berada di dekat Selat Bab al-Mandeb, yang menghubungkan Teluk Aden dengan Laut Merah, ketika diserang. Para kru diselamatkan dan kapal mulai perlahan-lahan mengambil air.

Kapal tersebut membawa kiriman 21.000 metrik ton pupuk amonium nitrat, yang menurut militer AS menimbulkan bahaya lingkungan di Laut Merah.

READ  AS menawarkan tanggapan awal yang terbatas kepada Rusia karena menimbang sanksi yang lebih keras