Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tiangong: Tiongkok menggandakan ukuran stasiun luar angkasanya karena menawarkan alternatif selain Stasiun Luar Angkasa Internasional yang dipimpin NASA

Tiangong: Tiongkok menggandakan ukuran stasiun luar angkasanya karena menawarkan alternatif selain Stasiun Luar Angkasa Internasional yang dipimpin NASA

foto biaya/norphoto/Getty Images

Model stasiun luar angkasa Tiongkok dipamerkan di Shanghai World Capital Design Conference 2023 pada 26 September 2023.



CNN

Cina NASA berencana untuk memperluas stasiun luar angkasanya menjadi enam modul dari tiga modul di tahun-tahun mendatang, memberikan astronot dari negara lain platform alternatif untuk misi dekat Bumi saat Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) yang dipimpin NASA mendekati akhir masa pakainya.

Kehidupan operasional stasiun luar angkasa Tiongkok Durasi proyek ini akan lebih dari 15 tahun, demikian disampaikan Akademi Teknologi Luar Angkasa Tiongkok (CAST), sebuah unit kontraktor kedirgantaraan utama Tiongkok, pada Kongres Astronautika Internasional ke-74 di Baku, Azerbaijan, pada Rabu.

Jumlah ini akan lebih besar dari sepuluh tahun yang diumumkan sebelumnya.

Cina Stasiun luar angkasa yang dibangun sendiriWahana tersebut, juga dikenal sebagai Tiangong, atau Istana Surgawi dalam bahasa Tiongkok, telah beroperasi penuh sejak akhir tahun 2022, menampung maksimal tiga astronot pada ketinggian orbit hingga 450 kilometer (280 mil).

Dengan berat 180 metrik ton setelah diperluas menjadi enam modul, massa Tiangong masih hanya 40% dari massa Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang dapat menampung tujuh awak astronot. Namun Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang telah mengorbit selama lebih dari dua dekade, diperkirakan akan dihentikan layanannya setelah tahun 2030, sekitar waktu yang sama dengan perkiraan Tiongkok. “Kekuatan luar angkasa yang besar.”

Media pemerintah Tiongkok mengatakan tahun lalu, ketika stasiun Tiangong mulai beroperasi penuh, bahwa Tiongkok tidak akan “santai” ketika Stasiun Luar Angkasa Internasional mendekati masa pensiunnya, dan menambahkan bahwa “beberapa negara” telah meminta untuk mengirim astronot ke stasiun Tiongkok.

Namun ini merupakan pukulan telak bagi Tiongkok Ambisi diplomasi luar angkasaBadan Antariksa Eropa (ESA) mengatakan tahun ini bahwa mereka tidak memiliki lampu hijau finansial atau politik untuk berpartisipasi di Tiangong, sehingga menunda rencana kunjungan astronot Eropa selama bertahun-tahun.

READ  Adapun peluncuran pertama roket Vulcan ULA adalah Natal atau tahun depan - Ars Technica

The Global Times, sebuah tabloid nasionalis Tiongkok, menulis pada saat itu: “Meninggalkan kerja sama dengan Tiongkok di bidang luar angkasa berawak jelas merupakan tindakan jangka pendek, yang menunjukkan bahwa konfrontasi di kubu yang dipimpin AS telah menyebabkan perlombaan luar angkasa baru.” “.

Tiangong telah menjadi simbol meningkatnya pengaruh dan kepercayaan Tiongkok terhadap upaya luar angkasanya, dan menjadi pesaing Amerika Serikat dalam bidang ini setelah terisolasi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Undang-undang AS melarang kerja sama langsung atau tidak langsung dengan NASA.

Rusia, salah satu peserta Stasiun Luar Angkasa Internasional, memiliki rencana diplomasi luar angkasa serupa, menyarankan agar mitra BRICS Moskow – Brasil, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan – dapat membangun modul untuk stasiun luar angkasanya.

Badan antariksa Rusia Roscosmos mengatakan tahun lalu bahwa mereka berencana membangun stasiun luar angkasa dengan enam modul yang dapat menampung hingga empat astronot.