Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Temui aktivis iklim muda yang akan diadili di 32 negara Eropa minggu ini

Temui aktivis iklim muda yang akan diadili di 32 negara Eropa minggu ini

Kasus penting perubahan iklim ini dijadwalkan akan dimulai pada hari Rabu di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa.

Sofía Oliveira berusia 12 tahun ketika bencana kebakaran hutan di Portugal tengah menewaskan lebih dari 100 orang pada tahun 2017.

iklan

Dia “merasa sudah waktunya untuk bersuara sekarang atau tidak sama sekali” ketika negaranya tampaknya berada dalam cengkeraman perubahan iklim mematikan yang disebabkan oleh manusia.

Kini, sebagai seorang mahasiswa, Sofia bersiap untuk menuntut 32 pemerintah Eropa karena gagal mengatasi perubahan iklim secara memadai.

Dia, bersama lima pemuda dan anak-anak Portugal lainnya yang berusia antara 11 dan 24 tahun, menuduh negara-negara tersebut melanggar hak asasi manusia mereka. Kasus ini rencananya akan disidangkan di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa pada Rabu, 27 September.

Ini adalah kasus perubahan iklim pertama yang dibawa ke pengadilan dan dapat memaksa tindakan untuk mengurangi emisi secara signifikan dan membangun infrastruktur yang lebih bersih.

Sebuah kasus sejarah perubahan iklim

Kemenangan mereka di Strasbourg akan menjadi contoh kuat mengenai hal ini Muda Mereka mengambil jalur hukum untuk memaksa pemerintahnya melakukan kalibrasi ulang secara radikal terhadap kebijakan iklim mereka.

Keputusan pengadilan mengikat negara-negara anggota secara hukum, dan kegagalan untuk mematuhinya membuat pihak berwenang rentan terhadap denda besar yang diputuskan oleh pengadilan.

itu Pengadilan Para aktivis semakin melihatnya sebagai cara untuk melampaui politik dan meminta pertanggungjawaban pemerintah. Bulan lalu, dalam kasus yang diajukan oleh aktivis muda lingkungan hidup, seorang hakim di negara bagian AS montana Keputusan tersebut memutuskan bahwa lembaga-lembaga negara melanggar hak konstitusional mereka atas lingkungan yang bersih dan sehat dengan mengizinkan pengembangan bahan bakar fosil.

Mengapa generasi muda menuntut pemerintah Eropa?

Ketika kelompok Portugis memutuskan pada tahun 2017 bahwa mereka akan melanjutkan masalah tersebut Aksi legalSofia memakai kawat gigi, lebih tinggi dari adik laki-lakinya Andrei, dan mulai duduk di bangku kelas tujuh sekolah. Kawat giginya sudah lama hilang, dan Andrei, yang kini berusia 15 tahun, lebih tinggi beberapa sentimeter darinya.

READ  Pembicaraan gencatan senjata dilanjutkan di Gaza ketika ribuan orang memprotes Netanyahu di Israel Berita perang Israel di Gaza

Andrei mencatat dalam salah satu wawancara bahwa enam tahun terakhir mewakili hampir separuh hidupnya.

Apa yang membuat mereka meninjau tumpukan dokumen hukum yang dikumpulkan oleh kelompok nirlaba yang mendukung mereka dan melalui lockdown selama pandemi COVID-19 adalah apa yang mereka sebut sebagai bukti kuat di sekitar mereka bahwa krisis iklim semakin parah.

Andre mengatakan bahwa pantai Praia do Norte di Costa da Caparica, dekat tempat tinggal Sofia dan Andre, di selatan ibu kota Portugal, Lisbon, panjangnya sekitar satu kilometer ketika ayahnya seusianya. Sekarang, tengah Erosi pantaiUkurannya kurang dari 300 meter. Bukti seperti ini membuatnya menghadiri demonstrasi iklim bahkan sebelum ia remaja.

iklan

Empat anggota kelompok Portugis lainnya – Catarina, Claudia, Martim dan Mariana – adalah saudara kandung dan sepupu yang tinggal di wilayah Leiria di Portugal tengah di mana kebakaran hutan musim panas sering terjadi.

Para ilmuwan mengatakan bahwa iklim gurun melintasi Mediterania hingga ke negara-negara Eropa selatan seperti Portugal, di mana suhu rata-rata naik dan curah hujan menurun. Rekor tahun terpanas di Portugal adalah tahun 1997, diikuti tahun 2017. Empat tahun terkering yang pernah tercatat di negara berpenduduk 10,3 juta jiwa terjadi sejak tahun 2003.

Kisah serupa juga terjadi di Eropa, dan argumen hukum Enam Orang Portugis didukung oleh ilmu pengetahuan. Bumi sangatlah panas selama musim panas terpanas di Belahan Bumi Utara yang pernah tercatat, dengan… Daftar hangat Agustus adalah akhir musim suhu ekstrem dan mematikan, menurut Organisasi Meteorologi Dunia.

Para ilmuwan mengatakan dunia masih jauh dari komitmen untuk membatasi pemanasan global dengan mengurangi emisi sesuai dengan persyaratan perjanjian tahun 2015. Perjanjian iklim Paris. Diperkirakan bahwa rata-rata suhu global dapat meningkat sebesar 2 hingga 4 derajat Celcius sejak masa pra-industri pada tahun 2100 berdasarkan tren kenaikan suhu saat ini dan rencana pengurangan emisi.

READ  Perubahan iklim membuat rekor India dan Pakistan pada bulan Maret dan April 30 kali lebih mungkin

Bagaimana kebijakan perubahan iklim yang tidak memadai bisa melanggar hak asasi manusia?

Di antara efek spesifik yang dia sebutkan pemuda Penggugat asal Portugal tidak dapat tidur, berkonsentrasi, bermain di luar atau berolahraga selama gelombang panas. Salah satu sekolah mereka ditutup sementara karena udara tidak dapat bernapas akibat asap kebakaran hutan. Sedikit dari itu anak-anak Mereka mempunyai kondisi kesehatan seperti asma yang membuat mereka lebih rentan terhadap panas dan polusi udara.

iklan

Mereka dibantu oleh Global Legal Action Network, sebuah organisasi nirlaba internasional yang memberikan tantangan hak asasi Manusia Pelanggaran. Kampanye crowdfunding telah menarik dukungan dari seluruh dunia, dengan pesan dukungan yang datang dari Jepang, India, dan Brasil.

Gerry Liston, staf hukum GLAN, mengatakan 32 negara telah “meremehkan” masalah ini. “Pemerintah telah menolak setiap aspek dari kasus kami…semua argumen kami,” katanya.

Andre menggambarkan pemerintahan sebagai “transenden.”

“Mereka tidak menganggap iklim sebagai prioritas,” tambah Sofia.

Pemerintah Portugal, misalnya, setuju bahwa keadaan lingkungan hidup dan hak asasi manusia saling terkait, namun menegaskan bahwa “tindakan pemerintah berupaya untuk memenuhi kewajiban internasionalnya dalam bidang ini” dan tidak dapat dikritik.

iklan

Apakah pemerintah-pemerintah di Eropa berpegang teguh pada janji iklim mereka?

Pada saat yang sama, beberapa pemerintah di Eropa telah membatalkan komitmen yang telah mereka buat.

Bulan lalu, Polandia mengajukan gugatan hukum yang bertujuan untuk membatalkan tiga kebijakan utama perubahan iklim Uni Eropa. minggu lalu, Inggris Pemerintah mengumumkan akan menunda larangan mobil berbahan bakar bensin dan diesel baru selama lima tahun, yang akan mulai berlaku pada tahun 2030.

itu Orang Swedia Sementara itu, usulan anggaran negara pemerintah pekan lalu mengurangi pajak atas gas dan solar serta memotong pendanaan untuk tindakan iklim dan lingkungan.

READ  Rand Paul menangguhkan $40 miliar bantuan ke Ukraina dengan menolak untuk menyetujui dengan suara bulat di Senat

Di tengah perkembangan ini, para aktivis memandang pengadilan sebagai tempat berlindung.

London School of Economics mengatakan jumlah kumulatif perubahan iklim relevan secara global kasus Jumlahnya meningkat dua kali lipat sejak tahun 2015 menjadi lebih dari 2.000. Sekitar seperempatnya diluncurkan antara tahun 2020 dan 2022, katanya.

Kapan pengadilan akan mengambil keputusannya?

Para aktivis Portugal, yang tidak menuntut kompensasi finansial apa pun, kemungkinan besar harus menunggu lebih lama. Keputusan atas kasus mereka bisa memakan waktu hingga 18 bulan, meskipun mereka memandang keputusan pengadilan pada tahun 2020 untuk mempercepat proses persidangan sebagai sebuah tanda yang menggembirakan.

Ada juga preseden yang memberikan semangat kepada para aktivis. Urgenda Foundation, sebuah organisasi Belanda yang bekerja untuk mempromosikan keberlanjutan dan inovasi, mengajukan kasus pertama di dunia yang menentang pemerintah Belanda di mana warga negara mengklaim pemerintah mereka memiliki kewajiban hukum untuk mencegah perubahan iklim yang berbahaya.

Pada tahun 2019, Belanda Mahkamah Agung memenangkan Urgenda dan memutuskan bahwa target pengurangan emisi pemerintah terlalu rendah. Pihak berwenang diperintahkan untuk terus mengurangi emisi.

Akibatnya, pemerintah memutuskan untuk menutup pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2030, dan mengadopsi paket €1 miliar untuk mengurangi penggunaan energi dan mengembangkan energi terbarukan, serta langkah-langkah lainnya.

Dennis Van Berkel, UrgendaPenasihat hukum IMF menuduh pemerintah memilih target perubahan iklim yang “secara politis bijaksana” daripada mendengarkan para ilmuwan iklim. Dia mengatakan hakim dapat memaksa mereka untuk memberikan alasan bahwa apa yang mereka lakukan terhadap isu-isu iklim sudah cukup.

Dia menambahkan: “Saat ini tidak ada pengawasan seperti itu di tingkat mana pun.” “Ini adalah hal yang sangat penting yang dapat disumbangkan oleh pengadilan.”