Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Temasek Singapura memotong kompensasi karyawan setelah investasi FTX gagal

Temasek Singapura memotong kompensasi karyawan setelah investasi FTX gagal
  • Tidak ada pelanggaran oleh tim investasi Temasek
  • Tim manajemen senior mengambil “pertanggungjawaban kolektif”
  • Temasek tidak memberikan rincian besaran ganti rugi likuidasi

29 Mei (Reuters) – Temasek Holdings Singapura (TEM.UL) mengatakan telah memotong kompensasi kepada tim yang merekomendasikan investasi dalam pertukaran cryptocurrency FTX yang sekarang bangkrut dan kepada manajemen senior, karena mereka mengambil “pertanggungjawaban kolektif” untuk investasi yang gagal.

Pemotongan itu diungkapkan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, dalam pengumuman langka untuk dana negara yang keputusan investasi dan kompensasinya tidak diinformasikan kepada publik. Langkah tersebut dilakukan sekitar enam bulan setelah Temasek meluncurkan tinjauan internal atas investasinya di FTX, yang menghasilkan penurunan nilai sebesar $275 juta.

Ketua Temasek Lim Boon Hing mengatakan, “Meskipun tidak ada pelanggaran yang dilakukan oleh tim investasi dalam mencapai rekomendasi investasi mereka, tim investasi dan manajemen senior, yang pada akhirnya bertanggung jawab atas keputusan investasi yang dibuat, secara kolektif dimintai pertanggungjawaban dan dikurangi kompensasinya. ” “. Pernyataan itu diposting di situs Temasek.

Temasek tidak memberikan rincian besaran ganti rugi likuidasi.

Zenon Capron, direktur riset fintech dan firma penasehat Capronasia di Singapura, mengatakan kekalahan Temasek telah merusak reputasinya dan “memiliki tanggung jawab kepada pemegang saham dan pasar untuk membuktikan bahwa mereka menangani masalah ini dengan serius.”

“Mengurangi kompensasi tim investasi adalah langkah ke arah yang benar, namun masih harus dilihat apakah itu cukup untuk memulihkan kepercayaan,” tambah Capron.

Didirikan oleh Sam Bankman-Fried, FTX pernah menjadi salah satu startup paling berharga di sektor cryptocurrency yang tumbuh cepat secara global, mencapai $32 miliar tahun lalu setelah mengumpulkan $400 juta dari investor termasuk SoftBank (9984.T).

READ  Samsung dan ASML berniat membangun pabrik chip canggih di Korea Selatan

Temasek mengatakan biaya investasi di FTX adalah 0,09% dari kekayaan bersih portofolionya sebesar S$403 miliar (US$304 miliar) per 31 Maret 2022, dan saat ini tidak memiliki eksposur cryptocurrency langsung.

Temasek juga mengatakan tahun lalu bahwa mereka telah melakukan “uji tuntas ekstensif” di FTX, dengan laporan keuangan yang diaudit kemudian “terbukti menguntungkan.”

Pendukung FTX lainnya seperti SoftBank dan Sequoia Capital juga memotong investasi mereka menjadi nol setelah FTX mengajukan perlindungan kebangkrutan di AS pada bulan November.

“Dengan FTX, seperti yang dituduhkan oleh penggugat dan seperti yang diakui oleh eksekutif senior FTX dan anak perusahaannya, ada tindakan penipuan yang sengaja disembunyikan dari investor, termasuk Temasek,” kata Lim dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. “Namun, kami kecewa dengan hasil investasi kami dan dampak negatifnya terhadap reputasi kami.”

Lim mengatakan Temasek mencari pengembalian berkelanjutan jangka panjang dengan berinvestasi di perusahaan tahap awal.

“Meskipun ada risiko yang melekat setiap kali kami berinvestasi, kami percaya bahwa kami harus berinvestasi di sektor baru dan teknologi baru untuk memahami bagaimana area ini memengaruhi model bisnis dan keuangan dari portofolio kami saat ini, dan apakah mereka akan menjadi pendorong nilai masa depan dalam jangka waktu yang lama. mengubah dunia.”

($1 = 1,3245 ​​dolar Singapura)

Pelaporan tambahan oleh Urvi Duggar di Bengaluru dan Yantoltra Ngoy di Singapura; Pelaporan tambahan dari Xinghui Kok di Singapura; Disunting oleh Lincoln Feist dan Jacqueline Wong

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Yantotra Ngoi

Thomson Reuters

Yantoultra Ngui adalah koresponden kesepakatan Asia Tenggara dengan Reuters di Singapura, meliput merger dan akuisisi serta kesepakatan pasar modal di kawasan yang dengan cepat muncul sebagai tujuan panas bagi investor pemula, unicorn, dan IPO. Dia sebelumnya adalah seorang reporter untuk Bloomberg dan Wall Street Journal. Terutama, dia adalah bagian dari tim Wall Street Journal yang meliput skandal keuangan di dana negara Malaysia 1MDB. Yantolitra lulus dengan gelar MBA di bidang Keuangan dari Universitas Putra Malaysia pada tahun 2010.

READ  Amazon mulai memberhentikan pekerja yang memengaruhi unit HR dan AWS cloud-nya