Maret 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Teleskop Romawi NASA: Bagaimana Penerus James Webb Akan Memetakan Alam Semesta dengan Sejumlah Besar Data

Teleskop Luar Angkasa James Webb terus mengungkap keindahan dan misteri alam semesta sejak mengirimkan gambar pertamanya pada Juli tahun lalu – tetapi misi untuk menyebarkan teleskop luar angkasa besar berikutnya sudah berjalan dengan baik.

Teleskop Luar Angkasa Romawi Nancy Grace akan menjadi teleskop luar angkasa besar berikutnya yang diluncurkan setelah penyebaran teleskop terbaru NASA, yang merupakan penerus Teleskop Hubble yang masih aktif.

Salah satu ilmuwan Badan Antariksa Eropa (ESA) yang mengerjakan proyek tersebut mengatakan kepada Euronews.next bahwa peluncuran Romawi akan membuka “era baru untuk astronomi”. Ini akan mengumpulkan lebih banyak data daripada misi NASA lainnya yang diluncurkan sebelumnya, dan berusaha menjawab beberapa pertanyaan terbesar dalam astrofisika.

Dijadwalkan untuk diluncurkan paling lambat pada tahun 2027, Marco Siriani, direktur pengembangan operasi sains ESA yang bekerja pada proyek tersebut dengan NASA, menjelaskan bahwa itu akan dapat menangkap “pemandangan yang lebih indah dari alam semesta dan memungkinkan lebih banyak studi statistik.”

Selama misi yang dipimpin NASA, Badan Antariksa Eropa menyumbangkan beberapa teknologi dan keahlian untuk misi tersebut, dengan imbalan akses ke jumlah data yang belum pernah ada sebelumnya yang akan diberikannya.

Berikut adalah apa yang diharapkan dari teleskop ruang angkasa NASA besar berikutnya.

Bagaimana Roman berbeda dari Hubble dan James Webb?

Sementara Hubble dan Webb sangat pandai memperbesar untuk mendapatkan tampilan detail di bagian kecil langit, Roman akan memiliki bidang pandang yang jauh lebih luas.

Ini akan dapat membuat gambar inframerah 200 kali lebih besar dari Hubble sambil memberikan tingkat detail yang kaya yang sama dengan cerminnya dengan ukuran yang sama, berdiameter 2,4 meter.

READ  Bumi, kambing asli, pecahkan rekor kecepatan panjang

Siriani mengatakan bahwa meskipun akan dapat menghasilkan gambar yang “luar biasa”, yang biasa kita dapatkan dari Hubble dan Webb, pada dasarnya akan menjadi “teleskop yang didedikasikan untuk survei.”

“Untuk mencari jumlah bintang di galaksi terdekat, yang terlalu banyak untuk bidang pandang Hubble, kita harus menjahit dan membuat mozaik dari bidikan yang sangat berbeda. Dengan menggunakan metode Romawi, kita dapat memotret keseluruhannya galaksi dalam satu kesempatan.”

Misalnya, sebuah “mosaik” baru-baru ini dari galaksi Andromeda tetangga kita telah ditata dengan 400 gambar individu yang diambil oleh Hubble. Roman akan dapat melukis gambaran besar yang sama dengan tingkat detail yang sama hanya dengan menggunakan dua gambar. Gambar yang jauh lebih besar ini berarti jumlah data yang belum pernah ada sebelumnya akan dikumpulkan.

“Sebagai gambaran, dalam 30 tahun menjalankan Hubble, kami telah mengumpulkan sekitar 170 terabyte data,” jelas Siriani. “Untuk Webb, kami berharap dalam lima tahun memiliki 1.000 terabyte. Lebih dari 5 tahun kehidupan Romawi, kami berharap memiliki 20.000 terabyte.”

Pada akhirnya, itu akan mengumpulkan data miliaran galaksi untuk membuat “model 3D alam semesta.”

Menjawab teka-teki kosmik

Dengan panorama alam semesta ini, NASA dan mitranya berharap dapat menjawab beberapa pertanyaan terbesar yang dihadapi astrofisika.

Salah satu tujuannya adalah untuk menguji teori relativitas umum Albert Einstein, yang diuji dengan baik terhadap skala tata surya kita misalnya, tetapi pada tingkat yang lebih rendah pada skala kosmik yang lebih besar.

Materi yang terlihat di alam semesta seharusnya, menurut teori, memperlambat perluasan alam semesta, sehingga para ilmuwan mengaitkan kecepatan perluasan alam semesta dengan elemen misterius — energi gelap — yang mereka yakini membentuk sekitar 68 persen alam semesta. .

READ  Teleskop Webb membuat penemuan lain di planet ekstrasurya yang jauh

Roman akan memberi kita data yang dapat secara akurat mengukur lokasi dan jarak jutaan galaksi dan membantu kita memahami laju perluasan alam semesta di berbagai wilayah.

Pada akhirnya, hasilnya akan memberi tahu kita apakah teori gravitasi Einstein perlu dimodifikasi.

Jumlah planet luar

Tujuan utama Roman lainnya adalah menemukan ribuan exoplanet baru di dalam galaksi kita, menggunakan teknik yang disebut pelensaan mikro gravitasi.

“Jika dua bintang berbaris satu sama lain, bintang di latar depan akan mendistorsi dan memperbesar cahaya bintang di belakangnya. Dan jika bintang di latar depan memiliki sebuah planet, kita akan melihat efek planet itu pada cahaya matahari. bintang di belakangnya,” kata Siriani.

Dia menambahkan bahwa mengingat bahwa Roman akan menghitung miliaran bintang, itu akan memberikan “statistik yang sangat bagus untuk berapa banyak bintang yang memiliki planet ekstrasurya”.

Tidak hanya akan mendeteksi exoplanet baru, tetapi Roman juga akan membawa instrumen utama kedua yang disebut coronagraph yang bertujuan untuk mencitrakan exoplanet yang dekat dengan bintang induknya. “Ini adalah teknik yang sangat sulit karena cahaya bintang harus ditekan – jauh lebih terang daripada objek yang ingin Anda pelajari, planet terdekat,” kata Siriani.

The Roman Crown akan berusaha menangkap planet besar mirip Jupiter secara langsung, dan melakukan koreksi langsung untuk meningkatkan kualitas gambar.

Ini akan menjadi alat ilustrasi – dan jika terbukti berhasil, itu akan membentuk dasar untuk teknologi yang akan digunakan di observatorium luar angkasa di masa depan yang akan mencoba mencitrakan planet mirip Bumi secara langsung di zona layak huni bintang induknya.

Kontribusi ESA untuk Roman

Badan Antariksa Eropa menyumbangkan tiga teknologi kunci untuk misi Rumania, dengan imbalan akses ke data dan kursi di meja selama misi.

READ  SpaceX sedang bersiap untuk meluncurkan pendarat bulan pribadi pertama di dunia: ScienceAlert

Badan antariksa itu akan menyediakan “starttracker”, teleskop kecil di pesawat ruang angkasa yang secara konstan menentukan posisinya di langit dengan melacak bintang. Kemudian akan menyediakan baterai untuk membantu memberi daya pada pesawat ruang angkasa sebelum menggunakan panel surya.

Akhirnya, itu juga akan menyediakan detektor coronagraph on-board.

Selain itu, misi khusus ESA untuk mengukur perluasan alam semesta dan mengungkapkan lebih banyak tentang energi gelap akan diluncurkan musim panas ini.

Teleskop Luar Angkasa Euclid akan mengumpulkan informasi yang kemudian akan melengkapi data yang dikumpulkan oleh Roman.

Seperti kontribusi ESA untuk Roman, NASA juga memberikan kontribusi kecil untuk misi Euclid.