Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Teleskop Luar Angkasa Webb menemukan struktur yang tidak dapat dijelaskan di jantung Bima Sakti

Teleskop Luar Angkasa Webb menemukan struktur yang tidak dapat dijelaskan di jantung Bima Sakti

Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA telah menangkap gambar rinci wilayah Sagitarius C di dekat jantung Bima Sakti, mengungkapkan wilayah padat pembentuk bintang yang mengandung banyak protobintang dan awan inframerah gelap. Pengamatan ini memberikan perspektif baru mengenai pembentukan bintang dan dinamika pusat galaksi kita. (Konsep artis, lihat gambar web di bawah.)

Permainan kegelapan dan terang ditampilkan di jantung galaksi kita yang padat dengan cara yang belum pernah ada sebelumnya.

Medan gas yang terang menyapu tepi awan gelap yang padat saat bintang-bintang muda muncul dan mengambil tempatnya di alam semesta. Mereka bergabung dengan sekitar 500.000 bintang lainnya di tempat kejadian, dari berbagai usia, ukuran dan warna. Itu fokus kami Bima Sakti Galaksi, pusat kota pada jam-jam sibuk, menjadikan sudut tenang tata surya kita sebagai pos terdepan jika dibandingkan. Temukan fitur baru – dan rahasia – NASA‘S Teleskop Luar Angkasa James Webb Dengan tampilan inframerah yang belum pernah ada sebelumnya di wilayah kacau tersebut, gambar ini telah mengungkapkan apa artinya bagi astronomi.

Sagitarius C (gambar Webb NIRCam)

Tampilan penuh instrumen NIRCam (kamera inframerah dekat) milik James Webb Space Telescope mengungkapkan bagian pusat padat Bima Sakti seluas 50 tahun cahaya. Diperkirakan 500.000 bintang bersinar dalam gambar Sagitarius C (Sgr C), serta beberapa fitur yang belum teridentifikasi.
Wilayah hidrogen terionisasi yang luas, ditampilkan dalam warna biru langit, membungkus awan inframerah gelap, yang sangat padat sehingga menghalangi cahaya dari bintang-bintang jauh di belakangnya. Struktur menarik seperti jarum pada emisi hidrogen terionisasi tidak memiliki arah yang seragam. Para peneliti mencatat luasnya wilayah terionisasi yang menakjubkan, mencakup sekitar 25 tahun cahaya.
Kredit gambar: NASA, ESA, CSA, STScI, Samuel Crowe (UVA)

Teleskop Luar Angkasa Webb mengungkap fitur-fitur baru di jantung Bima Sakti

Gambar terbaru yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA menunjukkan bagian dari pusat padat galaksi kita dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk fitur-fitur yang belum pernah dilihat sebelumnya yang belum dapat dijelaskan oleh para astronom. Wilayah pembentuk bintang, yang disebut Sagitarius C (Sgr C), terletak sekitar 300 tahun cahaya dari gugus pusat besar Bima Sakti. Lubang hitamSagitarius A*.

Detail yang belum pernah ada sebelumnya

“Belum pernah ada data inframerah di wilayah ini pada tingkat resolusi dan sensitivitas yang kami dapatkan dengan Webb, jadi kami melihat banyak fitur di sini untuk pertama kalinya,” kata peneliti utama tim observasi, Samuel Crowe. seorang sarjana di UCLA. Universitas Virginia di Charlottesville. “Webb mengungkapkan sejumlah besar detail yang memungkinkan kita mempelajari pembentukan bintang di lingkungan seperti ini dengan cara yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya.”

Profesor Jonathan Tan, salah satu penasihat Crow di Universitas Virginia, menambahkan: “Pusat galaksi adalah lingkungan paling ekstrem di Galaksi Bima Sakti kita, tempat teori terkini tentang pembentukan bintang dapat diuji paling ketat.”

Sagitarius C (gambar beranotasi Webb NIRCam)

Garis besar kasar membantu mengidentifikasi fitur di wilayah Sagitarius C (Sgr C). Para astronom mempelajari data dari Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA untuk memahami hubungan antara fitur-fitur ini, serta pengaruh lain di pusat galaksi yang kacau. Kredit gambar: NASA, ESA, CSA, STScI, Samuel Crowe (UVA)

Protobintang dan awan gelap inframerah

Di antara perkiraan 500.000 bintang dalam gambar, terdapat sekelompok protobintang – bintang yang masih terbentuk dan bertambah massa – menghasilkan pancaran cahaya seperti api di tengah langit. Awan inframerah gelap. Inti dari gugus muda ini adalah protobintang masif yang sebelumnya diketahui memiliki massa lebih dari 30 kali massa Matahari kita. Awan tempat munculnya protobintang sangat padat sehingga cahaya dari bintang di belakangnya tidak dapat mencapai Webb, membuatnya tampak kurang ramai padahal sebenarnya ini adalah salah satu area terpadat dalam gambar. Awan kecil berwarna merah tua tersebar di seluruh gambar, tampak seperti lubang di bidang bintang. Di sinilah bintang-bintang masa depan terbentuk.

Penemuan baru dengan NIRCam

Instrumen NIRCam (kamera inframerah dekat) Webb juga menangkap emisi luas dari hidrogen terionisasi yang mengelilingi bagian bawah awan gelap, yang ditunjukkan dalam warna cyan pada gambar. Crowe mengatakan hal ini biasanya disebabkan oleh foton energik yang dipancarkan oleh bintang-bintang muda dan masif, namun luasnya wilayah yang ditunjukkan oleh Webb merupakan kejutan yang patut untuk diselidiki lebih lanjut. Fitur lain dari wilayah ini yang Crowe rencanakan untuk diteliti lebih lanjut adalah struktur seperti jarum pada hidrogen terionisasi, yang tampak berorientasi acak ke berbagai arah.

Sagitarius C (gambar kompas Webb NIRCam)

Gambar Sagitarius C (Sgr) ini, diambil dengan Kamera Inframerah Dekat Webb (NIRCam), menunjukkan panah kompas, bilah skala, dan tombol warna untuk referensi.
Panah kompas utara dan timur menunjukkan arah bayangan di langit. Perhatikan bahwa hubungan antara utara dan timur di langit (dilihat dari bawah) berbanding terbalik dengan panah arah di peta bumi (dilihat dari atas).
Bilah skala dinyatakan dalam tahun cahaya, yaitu jarak yang ditempuh cahaya dalam satu tahun Bumi. (Cahaya memerlukan waktu tiga tahun untuk menempuh jarak yang sama dengan panjang skala bar.) Satu tahun cahaya sama dengan sekitar 5,88 triliun mil atau 9,46 triliun kilometer. Bidang pandang yang ditunjukkan dalam gambar ini panjangnya sekitar 50 tahun cahaya.
Gambar ini menunjukkan panjang gelombang cahaya inframerah-dekat yang tak kasat mata yang diterjemahkan ke dalam warna cahaya tampak. Tombol warna menunjukkan filter NIRCam mana yang digunakan saat mengumpulkan cahaya. Warna setiap nama filter adalah warna cahaya tampak yang digunakan untuk mewakili cahaya inframerah yang melewati filter tersebut.
Kredit gambar: NASA, ESA, CSA, STScI, Samuel Crowe (UVA)

Selidiki pusat galaksi

“Pusat galaksi adalah tempat yang padat dan bergejolak. Terdapat awan gas yang termagnetisasi dan bergejolak yang membentuk bintang-bintang, yang kemudian memengaruhi gas di sekitarnya melalui aliran angin, pancaran, dan radiasinya,” kata Rubén Fedriani, salah satu peneliti di the proyek di Institut Astrofisika Andalusia di Spanyol.”Kami memiliki sejumlah besar data tentang lingkungan ekstrem ini, dan kami baru mulai menggalinya.”

Studi Pusat Galaksi

Berjarak sekitar 25.000 tahun cahaya dari Bumi, pusat galaksi cukup dekat untuk mempelajari masing-masing bintang menggunakan teleskop Webb, sehingga memungkinkan para astronom mengumpulkan informasi yang belum pernah ada sebelumnya tentang bagaimana bintang terbentuk, dan bagaimana proses ini mungkin bergantung pada lingkungan kosmik, terutama jika dibandingkan dengan wilayah. Yang lain. Galaksi. Misalnya, apakah bintang-bintang yang lebih masif terbentuk di pusat Galaksi Bima Sakti dibandingkan di tepi lengan spiralnya?

“Gambar yang diambil Webb sungguh menakjubkan, dan ilmu pengetahuan yang akan kita peroleh darinya bahkan lebih baik lagi,” kata Crowe. “Bintang masif adalah pabrik yang menghasilkan unsur-unsur berat di inti nuklirnya, jadi memahaminya dengan lebih baik seperti mengetahui kisah asal mula sebagian besar alam semesta.”

Tentang Teleskop Luar Angkasa James Webb

Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah observatorium sains luar angkasa terkemuka di dunia. Ini memimpin penyelidikan ke tata surya kita, menjelajahi dunia jauh di sekitar bintang lain, dan menjelajahi struktur misterius dan asal usul alam semesta kita. WEB merupakan program internasional yang dipimpin oleh NASA bekerja sama dengan NASA Badan Antariksa Eropa (ESA) dan Badan Antariksa Kanada.

READ  Seekor serangga laut dalam yang besar - Er, Isopod - telah ditemukan di Teluk Meksiko