Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

T. rex menjadi inti perdebatan mengenai kecerdasan dinosaurus

T. rex menjadi inti perdebatan mengenai kecerdasan dinosaurus

Ditulis oleh Will Dunham

WASHINGTON (Reuters) – Bahkan menebak penampakan fisik dinosaurus – atau hewan punah apa pun – berdasarkan fosilnya merupakan proposisi yang sulit, dan melibatkan banyak ketidakpastian. Menilai kecerdasan dinosaurus, dengan mempertimbangkan banyak faktor yang berkontribusi terhadap sifat tersebut, jauh lebih sulit.

Sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu oleh ahli saraf Universitas Vanderbilt Susana Herculano-Hozel yang mengevaluasi kecerdasan Tyrannosaurus rex, dengan fokus pada perkiraan ukuran otak dan jumlah neuron di otak, dibandingkan dengan primata – khususnya babun – menyebabkan kegemparan di kalangan ilmiah. . .

Kini, tim ilmiah interdisipliner telah menerbitkan studi bantahan yang mempertanyakan metodologi Herculano-Hozel dan menantang penilaiannya terhadap kecerdasan Tyrannosaurus rex dan dinosaurus predator besar lainnya di cabang dinosaurus yang disebut theropoda.

Sebaliknya mereka mengusulkan pendekatan yang lebih holistik untuk menilai kecerdasan T. rex atau hewan punah lainnya, dengan mempertimbangkan ukuran otak dan jumlah neuron serta faktor-faktor lain seperti anatomi dan lingkungan hewan, data dari kerabat yang masih hidup, dan bukti fosil. tentang bagaimana ia bergerak dan bernavigasi. Umpan yang menawarkan wawasan tentang kehidupannya.

“Temuan utama kami adalah bahwa otak sebagian besar dinosaurus, termasuk T. rex, memiliki ukuran relatif serupa dengan otak reptilia hidup, seperti buaya dan buaya. Selain itu, jumlah neuron mereka mungkin tidak luar biasa, terutama pada hewan di dalamnya tubuh. Ahli zoologi Kai Kaspar dari Universitas Heinrich-Heine di Jerman, yang mempelajari perilaku hewan hidup dan penulis utama penelitian yang diterbitkan minggu ini di jurnal The Anatomical Record, mengatakan:

“Yang perlu ditegaskan, reptil tentu tidak sebodoh yang diperkirakan,” tambah Kaspar. “Perilaku mereka bisa sangat kompleks, dan data eksperimen yang kami miliki menunjukkan banyak kesamaan kognitif antara mereka dengan mamalia dan burung. Jadi, meskipun tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa Tyrannosaurus memiliki kebiasaan seperti primata, mereka pasti memiliki perilaku yang kompleks.” satwa.”

READ  Mempersiapkan astronot untuk menghadapi tantangan mental dan emosional di luar angkasa

Herculano-Hozel mengatakan dia mempertahankan temuannya dan menyebut analisis baru itu cacat.

“Satu-satunya hal yang diperdebatkan adalah apa yang sudah ada pada saat penelitian saya: berapa ukuran sebenarnya otak dinosaurus. Meski begitu, kita masih membicarakan perbedaan antara otak tyrannosaurus dan babon atau kera.” “Ukuran,” kata Herculano-Hozel.

“Kesimpulan mereka bergantung pada satu poin yang sangat penting: apakah theropoda seperti T. rex memiliki hubungan yang sama (ukuran otak-ke-tubuh) dengan sepupu mereka yang berdarah panas, burung unta dan ayam, atau dengan kerabat jauh mereka yang masih hidup, buaya. .” Yang pertama berkata, Karena saya membandingkan theropoda dengan burung unta dan ayam; Dan sekarang mereka mengatakan yang terakhir,” tambah Herculano-Hozel.

Perbandingan dengan burung modern juga merupakan bagian integral dari studi baru ini, kata Kaspar.

“Ini bukan pertanyaan sepele.”

Caspar mengatakan ada kendala dalam mencoba mengukur kecerdasan melalui jumlah neuron di otak.

“Rintangan pertama adalah memperkirakan ukuran sebenarnya dari otak hewan punah yang dimaksud. Ini bukan pertanyaan sepele pada dinosaurus. Meskipun otak memenuhi hampir seluruh rongga tengkorak pada burung dan mamalia, hal ini tidak terjadi pada dinosaurus. dinosaurus.” “Ini adalah spesies reptil yang otaknya hanya mengisi sekitar 30-50% rongga tengkorak,” kata Kaspar.

“Studi pada tahun 2023 mengasumsikan 100% dinosaurus mirip T-Rex, dan ternyata tidak demikian,” tambah Kaspar.

Kaspar mengatakan, belum diketahui seberapa padat neuron di otak dinosaurus.

“Namun, ketika melihat hewan hidup, kita melihat bahwa jumlah neuron sebenarnya bukanlah indikator kecerdasan yang baik, meskipun hal itu terlihat intuitif pada pandangan pertama,” tambah Kaspar.

Dinosaurus, kecuali keturunan burungnya, menghilang 66 juta tahun lalu setelah asteroid menghantam Bumi. Selama dua abad penelitian ilmiah, dinosaurus telah menjadi fokus yang lebih baik, meskipun ada banyak keraguan tentang Tyrannosaurus dan lainnya.

READ  Bagaimana Anda melihat "komet hijau" yang dibicarakan semua orang

“Mengingat ukuran otak yang kami temukan, T. rex kemungkinan memiliki tingkat kecerdasan yang belum pernah ada di dunia modern: lebih cerdas dibandingkan buaya, namun kurang cerdas dibandingkan burung dan mamalia hidup pada umumnya,” kata Thomas Holtz, ahli paleontologi di The National Interest. Universitas Maryland. , salah satu penulis studi baru.

“Kecerdasan adalah salah satu hal tersulit untuk diukur bahkan pada hewan modern, dan banyak asumsi umum kita yang tidak benar ketika Anda memeriksa apa yang dilakukan hewan di dunia nyata,” kata Holtz.

“Jadi ketika kita mencoba memperkirakan kecerdasan dan kognisi pada hewan purba, kita akan menemui beberapa kesulitan. Alangkah baiknya jika kita dapat memperkirakan hanya satu angka dan mengungkapkan kompleksitas biologi dan gaya hidup hewan secara keseluruhan, namun alam tidak seperti itu. ” Aku tidak suka itu.”

(Laporan oleh Will Dunham, Penyuntingan oleh Rosalba O'Brien)