Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Stok Plug Power turun 38% karena perusahaan memperingatkan bahwa mereka mungkin kehabisan uang dalam waktu satu tahun

Stok Plug Power turun 38% karena perusahaan memperingatkan bahwa mereka mungkin kehabisan uang dalam waktu satu tahun

Saham Plug Power (PLUG) turun sebanyak 38% pada hari Jumat setelah pengembang sel bahan bakar hidrogen itu go public Hasil yang lebih lemah dari yang diharapkan Dan dikeluarkan “Peduli“Pemberitahuan mengenai potensi ketidakmampuannya membiayai operasional di tahun mendatang.

Perusahaan yang berbasis di Latham, New York mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan Kamis malam bahwa mereka memperkirakan “kas saat ini dan surat berharga yang tersedia untuk dijual tidak akan cukup untuk mendanai operasi selama 12 bulan ke depan.”

“Keadaan dan peristiwa ini menimbulkan keraguan besar terhadap kemampuan perusahaan untuk terus mempertahankan kelangsungan hidupnya,” kata pengajuan tersebut.

Plug Power, produsen sel bahan bakar dan perangkat yang memproduksi hidrogen, melaporkan kerugian sebesar $0,47 per saham pada kuartal ketiga, kerugian yang lebih besar dibandingkan kerugian sebesar $0,30 per saham yang diperkirakan Wall Street.

Pendapatan bersih untuk kuartal ini adalah $198,7 juta, lebih rendah dari perkiraan analis sebesar $200,2 juta. Kerugian bersih perusahaan pada kuartal tersebut adalah $283,5 juta.

“Ini adalah kuartal yang sulit,” kata CEO Andy Marsh dalam sambutannya saat laporan pendapatan perusahaan pada hari Kamis.

“Selama beberapa bulan terakhir, terdapat tantangan luar biasa terkait ketersediaan hidrogen, terutama karena kegagalan pembangkit listrik, termasuk fasilitas kami di Tennessee, dan penghentian sementara pembangkit listrik di seluruh jaringan hidrogen,” tambahnya.

Paul Middleton, kepala keuangan Plug Power, meremehkan peringatan “keberlangsungan hidup” dan kemampuan perusahaan untuk meningkatkan pembiayaan selama panggilan pendapatan.

“Bahasa yang kami sertakan sering kali didorong oleh standar akuntansi dan bagaimana Anda harus mengevaluasi dan mengelolanya,” katanya.

“Jelas ini lebih konservatif dari yang kami rasakan,” tambah Middleton. “Tetapi saya mempunyai neraca sebesar $5 miliar dan tidak ada leverage. Maksud saya, saya tidak benar-benar mempunyai utang apa pun. Jadi, kami masih sangat yakin dengan sejumlah pihak dan solusi yang sedang kami kerjakan.”

READ  CEO Ford Farley mengatakan berapa lama dia memikirkan tentang kesepakatan Tesla

Stok energi terbarukan berada di bawah tekanan besar tahun ini di tengah kondisi suku bunga yang tinggi.

ETF Energi Bersih Internasional (ICLN), yang mencakup Plug Power sebagai perusahaan induknya, turun lebih dari 30% tahun ini.

Saham Plug Power menjadi saham pilihan para pedagang eceran di tengah hiruk pikuk “stok meme” yang merebak di masa pandemi. Saham membengkak dari sekitar $4 pada tahun 2020 menjadi $66 pada Januari 2021.

Harga saham telah berada di bawah tekanan selama setahun terakhir, dengan minat terhadap saham tersebut menurun 26% daya apung, tingkat yang relatif tinggi. Secara year-to-date, saham Plug Power turun lebih dari 70%.

Analis di JPMorgan, Oppenheimer dan RBC Capital menurunkan peringkat saham dan menurunkan target harga mereka menyusul hasil kinerja hari Kamis.

“Meskipun kami percaya Plug Power dapat mengatasi masalah arus kas saat ini, lingkungan operasi dan pasar modal saat ini penuh tantangan,” tulis Bill Peterson dari JPMorgan dalam sebuah catatan kepada kliennya. Analis menurunkan peringkat saham menjadi netral dan menurunkan target harga menjadi $6 dari $10 per saham.

Peterson menambahkan:[We] Kami yakin saham PLUG kemungkinan akan berada pada kisaran tertentu selama beberapa kuartal ke depan hingga neracanya beres.”

Ince Ferry adalah kepala koresponden bisnis Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter di @ines_ferre.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance