April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

S&P 500 turun karena saham berjuang sampai akhir tahun

S&P 500 turun karena saham berjuang sampai akhir tahun

Pedagang bekerja di lantai perdagangan New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 14 Desember 2022.

Andrew Kelly | Reuters

Saham jatuh pada hari Senin setelah rata-rata utama membukukan kerugian minggu kedua berturut-turut untuk pertama kalinya sejak September karena investor mempertimbangkan kekhawatiran resesi.

Dow Jones Industrial Average kehilangan 83 poin, atau 0,25%, sedikit diimbangi oleh kenaikan di 3M, Walgreens Boots Alliance dan Travelers, yang semuanya naik lebih dari 1%. S&P 500 turun 0,69% dan Nasdaq Composite turun 1,31%, terseret oleh saham Amazon yang turun 3%.

Pergerakan itu terjadi setelah satu minggu ke bawah untuk saham The Fed menaikkan suku bunga jangka pendek sebesar 50 basis poin Tarif yang lebih tinggi diindikasikan untuk waktu yang lebih lama. Kekhawatiran resesi meningkat karena bank sentral menaikkan perkiraan untuk kenaikan di masa depan di atas ekspektasi sebelumnya, mengatakan sekarang mengharapkan untuk menaikkan suku bunga menjadi 5,1%.

“Menjelang akhir Desember, investor masih menunggu reli Sinterklas, dengan saham jatuh selama beberapa minggu berturut-turut untuk pertama kalinya sejak September,” kata Chris Larkin, direktur pelaksana perdagangan di E*Trade. Dari Morgan Stanley. “Data yang menunjukkan perlambatan inflasi mungkin telah memberi pasar dorongan jangka pendek, tetapi ketabahan Fed dengan Powell mengarahkan poin bahwa suku bunga dapat tetap tinggi untuk jangka waktu yang lama kemungkinan menjadi penyebab bagi beberapa investor.”

Saham ditetapkan untuk bulan yang suram di bulan Desember. Pada hari Jumat, Dow Jones turun 281,76 poin, atau 0,85%. Indeks 30-saham turun 1,66% untuk minggu ini, membawa kerugian bulanan menjadi 4,83%. S&P 500 turun 1,11% dan turun 2,08% untuk minggu ini, memperpanjang penurunan bulanan menjadi 5,58%. Nasdaq Composite turun 0,97% pada hari Jumat dan 2,72% untuk minggu ini. Itu turun 6,65% bulan ini.

READ  Daiso: Miliarder pendiri toko diskon Jepang meninggal

Investor juga akan mengamati beberapa laporan pendapatan yang akan dirilis akhir pekan ini. FedEx dan Nike keduanya dijadwalkan untuk melaporkan hasil pendapatan pada hari Selasa setelah pasar tutup. Saat ketakutan resesi meningkat, hasil pendapatan akan menjadi lebih terfokus.

“Suku bunga dan inflasi mungkin telah memuncak tetapi kami melihat ini sebagai sinyal peringatan untuk profitabilitas, sebuah fakta yang kami yakini masih kurang dihargai tetapi tidak dapat lagi diabaikan,” Michael Wilson, ahli strategi ekuitas di Morgan Stanley, menulis dalam sebuah catatan Senin.