April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sisa-sisa gletser kuno telah terlihat di Mars

Sisa-sisa gletser kuno telah terlihat di Mars

(CNN) Sisa-sisa gletser telah ditemukan di dekat khatulistiwa Mars, menunjukkan bahwa suatu bentuk air masih ada di wilayah Planet Merah tempat manusia suatu hari nanti bisa mendarat.

Gletser sudah tidak ada lagi, tetapi para ilmuwan telah melihat sisa-sisa di antara endapan mineral lainnya di dekat wilayah khatulistiwa Mars. Sedimen di sana biasanya mengandung garam sulfat berwarna terang.

Ketika para ilmuwan melihat lebih dekat, mereka mengenali ciri-ciri gletser, termasuk pegunungan yang disebut morain — puing-puing yang diendapkan atau didorong oleh gletser yang bergerak. Tim peneliti juga menemukan medan retakan, atau celah dalam berbentuk baji yang terbentuk di dalam gletser.

Hasilnya dibagikan Rabu di Konferensi Ilmu Bulan dan Planet ke-54 di The Woodlands, Texas.

“Apa yang kami temukan bukanlah es, melainkan endapan garam dengan fitur morfologi gletser yang terperinci,” kata penulis utama studi Dr. Pascal Lee, seorang ilmuwan planet dari SETI Institute dan Mars Institute, dalam sebuah pernyataan.

“Apa yang kami pikir terjadi di sini adalah bahwa garam terbentuk di atas gletser sambil mempertahankan bentuk es di bawahnya, hingga ke detail seperti bidang patahan dan pita moraine.”

Para peneliti percaya gletser itu memiliki panjang 3,7 mil (6 kilometer) dan lebar 2,5 mil (sekitar 4 kilometer), dengan ketinggian antara 0,8 hingga 1,1 mil (1,3 hingga 1,7 kilometer).

Aktivitas vulkanik menciptakan lapisan pelindung

Para ilmuwan memiliki gagasan tentang bagaimana jejak gletser bisa terjadi, berdasarkan bukti material vulkanik di daerah tersebut. Ketika campuran abu vulkanik, lahar, dan gelas vulkanik yang disebut batu apung bereaksi dengan air, lapisan garam yang keras dan berkerak dapat terbentuk.

Gambar beranotasi ini menunjukkan semua detail tempat gletser dulu berada.

“Wilayah Mars ini memiliki sejarah aktivitas vulkanik. Di mana beberapa bahan vulkanik bersentuhan dengan es es, reaksi kimia terjadi di perbatasan antara keduanya untuk membentuk lapisan padat garam sulfat,” kata studi tersebut. Sarab Shubham, mahasiswa PhD di bidang geologi di University of Maryland, College Park, dalam sebuah pernyataan.

READ  Teleskop Webb memata-matai berlian surgawi di antara galaksi tertua di alam semesta

“Ini adalah penjelasan yang paling mungkin untuk sulfat terhidrasi dan terhidroksilasi yang kami amati dalam sedimen berwarna terang ini.”

Permukaan es kecil secara geologis di dekat khatulistiwa

Bahan vulkanik kemungkinan terkikis dari waktu ke waktu, mengungkapkan lapisan asin yang mengambil jejak dan karakteristik es glasial yang berbeda, kata rekan penulis studi John Schott, seorang ahli geologi dari Mars Institute dan Ice Guides di Arktik dan Antartika.

Mars memiliki atmosfer tipis yang memungkinkan batuan luar angkasa bertabrakan secara teratur dengan permukaan planet. Tetapi fitur gletser yang halus dan terperinci sebagian besar tetap tidak terganggu dalam endapan garam, membuat para peneliti percaya bahwa itu relatif “muda”.

Para penulis studi mengatakan mereka yakin gletser itu ada selama periode geologis Amazon di Mars, yang dimulai 2,9 miliar tahun lalu dan masih berlangsung.

Peta yang menunjukkan di mana sisa-sisa gletser ditemukan di dekat ekuator Mars.

“Kami telah mengetahui aktivitas glasial di Mars di banyak lokasi, termasuk di dekat khatulistiwa di masa lalu. Kami telah mengetahui aktivitas glasial baru-baru ini di Mars, tetapi sejauh ini, hanya di garis lintang yang lebih tinggi,” kata Lee. “Satu gletser yang relatif muda di lokasi ini memberi tahu kita bahwa Mars telah menemukan permukaan es baru-baru ini, bahkan di dekat khatulistiwa, yang baru.”

Para peneliti tidak tahu apakah ada es yang tertinggal di bawah sedimen.

“Saat ini, es air tidak stabil di Mars sendiri di dekat garis khatulistiwa pada ketinggian ini,” kata Lee. “Oleh karena itu, tidak mengherankan jika kami tidak mendeteksi adanya es air di permukaan. Ada kemungkinan bahwa semua es air gletser telah mencair sekarang. Tetapi ada juga kemungkinan bahwa beberapa di antaranya tetap terlindungi di kedalaman yang dangkal di bawah garam sulfat.”

READ  Fermi NASA tidak melihat sinar gamma dari supernova di dekatnya

Kemungkinan kantong es yang dangkal

Selama penelitian, tim juga mengamati pulau glasial kuno yang disebut Salars di dataran garam Altiplano di Bolivia di Amerika Selatan. Selimut garam melindungi es glasial kuno dari pencairan atau penguapan, membuat para peneliti percaya bahwa skenario serupa mungkin terjadi di Mars.

Detail gletser dapat dilihat pada gambar beresolusi tinggi dari fitur ini.

Selanjutnya, para peneliti ingin menentukan apakah ada es yang tersisa dari gletser, dan jika demikian, berapa banyak yang ada di kedalaman dangkal di bawah endapan garam. Jika endapan garam ini melindungi es, kemungkinan ada kantong es lain di sekitarnya.

Orbit di sekitar planet telah menunjukkan endapan es di kutub dingin Mars, tetapi jika air dalam bentuk apa pun hadir di garis lintang khatulistiwa yang lebih hangat, itu bisa berimplikasi pada pemahaman kita tentang sejarah dan kelayakhunian Planet Merah – dan eksplorasi masa depan oleh manusia.

“Keinginan untuk mendaratkan manusia di tempat di mana mereka dapat mengekstrak air es dari Bumi membuat perencana misi mempertimbangkan lokasi lintang yang lebih tinggi,” kata Li. “Tapi lingkungan yang terakhir biasanya lebih dingin dan lebih menantang bagi manusia dan robot. Jika ada lokasi tropis di mana es dapat ditemukan di kedalaman yang lebih dangkal, kita akan mendapatkan yang lebih baik dari kedua lingkungan: kondisi yang lebih hangat untuk eksplorasi manusia tetapi masih dapat mengakses es. .”