Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sinar kosmik lebih kuat dari omg yang ditemukan para ilmuwan di Utah

Sinar kosmik lebih kuat dari omg yang ditemukan para ilmuwan di Utah

Para ilmuwan sedang mencari jawaban atas misteri baru di luar angkasa setelah sebuah teleskop di Utah mendeteksi sinar kosmik paling kuat yang terlihat dalam lebih dari tiga dekade, menurut penulis buku tersebut. Pencarian baru Itu diterbitkan Kamis di jurnal Science.

Sebuah partikel berenergi super yang membingungkan dan sangat langka diperkirakan telah melakukan perjalanan ke Bumi dari luar Galaksi Bima Sakti, meskipun asal muasal pasti partikel turbocharged ini dari luar angkasa masih menjadi misteri. Beberapa ahli berpendapat bahwa sinar kosmik, yang dijuluki partikel Amaterasu yang diambil dari nama dewi matahari dalam mitologi Jepang, mungkin dihasilkan oleh ilmu fisika yang tidak diketahui.

berdasarkan Artikel diterbitkan di NatureClancy James, astronom di Curtin University di Perth, Australia, mengatakan penemuan “menakjubkan” ini membuat beberapa ilmuwan bertanya-tanya “apa yang bisa menghasilkan energi sebesar itu.” Sinar kosmik, yang tidak terlihat dengan mata telanjang, adalah partikel bermuatan – sering kali berupa proton – yang melintasi ruang angkasa dari galaksi lain dan sumber ekstragalaksi dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya.

Sinar kosmik dengan energi di atas 100 exaelectronvolts (EeV) jarang terdeteksi. berdasarkan NASASinar kosmik terus-menerus memasuki atmosfer bumi dan “menyediakan salah satu dari sedikit sampel langsung sinar kosmik”. Tema Dari luar tata surya.”

Sinar kosmik yang ditemukan beberapa dekade lalu memiliki ‘energi lebih banyak daripada yang mungkin secara teoritis’

Sinar kosmik paling kuat, yang disebut partikel Ya Tuhan, ditemukan lebih dari 30 tahun yang lalu dan berukuran sekitar 320 exaelectronvolts (EeV) ketika ditemukan. Menurut jurnal Nature, satu EeV berukuran sekitar satu juta kali lebih besar daripada yang dapat dicapai oleh akselerator partikel paling kuat buatan manusia.

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 CRS-29

“Tidak ada satu pun di galaksi kita yang mampu menghasilkan energi seperti itu, dan partikel tersebut memiliki energi lebih besar daripada yang secara teoritis dimungkinkan oleh sinar kosmik yang merambat ke Bumi dari galaksi lain.” Pernyataan dari Universitas Utah mengatakan. “Partikel ‘ya ampun’ seharusnya tidak ada.”

Sinar kosmik yang baru ditemukan – pertama kali terdeteksi pada 27 Mei 2021 di Telescope Array di Millard County, Utah – memiliki energi sebesar 240 MeV. Toshihiro Fujii, astronom di Osaka Metropolitan University di Jepang, menemukan sinyal “kejutan” – yang pengukurannya konsisten dengan yang dihasilkan oleh sinar kosmik supermasif – saat melakukan pemeriksaan data rutin di teleskop.

Fuji yang skeptis awalnya bertanya-tanya apakah ada kesalahan, seperti bug pada perangkat lunak, atau apakah detektor fasilitas tersebut telah dirusak oleh sesuatu yang berkekuatan super. Sinar kosmik berenergi tinggi biasanya memiliki perjalanan yang relatif mulus melalui ruang angkasa (yang berarti sinar tersebut tidak terpengaruh oleh medan magnet galaksi dan ekstragalaksi), sehingga memudahkan para ilmuwan untuk menentukan dengan tepat ledakan bintang, lubang hitam, atau galaksi tempat energi tersebut terjadi. . Lonjakan datang dari.

Dari mana asal sinar kosmik berenergi tinggi?

Asal usul partikel berenergi tinggi ini masih belum jelas, bahkan setelah penelitian bertahun-tahun. John Matthews, juru bicara susunan teleskop pusat tersebut, mengatakan bahwa ketika para ilmuwan mencoba melacak partikel Ya Tuhan dan partikel baru ini, jalurnya menuju sumbernya tidak mengarah pada sesuatu dengan energi yang cukup tinggi untuk memproduksinya. Universitas Utah Dan rekan penulis penelitian ini.

“Itulah misterinya, apa yang terjadi?” kata Matthews.

berdasarkan John Balesprofesor di Universitas Utah “Peristiwa ini tampaknya datang dari tempat yang sangat berbeda di langit,” kata rekan penulis studi, Dr. Yang terbesar yang pernah ditemukan tampaknya berasal dari ruang kosong atau void.

READ  Sebuah studi baru menunjukkan kehidupan awal di Mars memusnahkan kehidupan awal di Mars: ScienceAlert

“Sepertinya tidak ada satu sumber yang misterius.” Tagihan Dia berkata. “Bisa jadi ketidaksempurnaan dalam struktur ruang-waktu, tabrakan string kosmik. Maksud saya, saya hanya berbicara tentang ide-ide gila yang dikemukakan orang-orang karena tidak ada penjelasan konvensional.”

Fujii dan timnya sedang dalam proses meningkatkan susunan teleskop menjadi empat kali lebih sensitif dibandingkan sebelumnya, yang akan memungkinkan para peneliti menangkap lebih banyak sinar kosmik langka berenergi tinggi ini dan melacak asal-usulnya dengan lebih presisi.