Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Setahun setelah perang Ukraina, harga gas AS turun. Inilah yang diharapkan di masa depan

Setahun setelah perang Ukraina, harga gas AS turun.  Inilah yang diharapkan di masa depan

New York (CNN) Bagi Ukraina, tahun sejak invasi Rusia telah menjadi tahun kematian, kehancuran, dan pengungsian yang meluas, dengan jutaan nyawa berubah selamanya. Dibandingkan dengan orang Amerika, mereka lolos dengan mudah, yang kebanyakan merasakan dampak perang hanya pada pompa bensin.

Tetapi dampaknya terhadap orang Amerika jauh lebih kecil daripada di seluruh Eropa, karena harga energi untuk mengemudi dan pemanas telah meningkat jauh lebih tinggi. Namun, Amerika membayar harga untuk perang dan sanksi yang dikenakan Amerika Serikat dan sekutunya terhadap Rusia setelah invasi.

Karena Rusia adalah salah satu pengekspor minyak terbesar di dunia, Sanksi tersebut telah membuat marah pasar energi globalDi mana harga minyak ditentukan.

Harga gas AS melonjak $1,48 per galon, atau 42%, ke rekor $5,02 antara hari sebelum invasi Rusia setahun lalu dan sehari sebelum invasi Rusia setahun lalu dan Harga standar Diakses 14 Juni.

Puncak itu berumur pendek — harga rata-rata bensin nasional, seperti yang dilacak oleh OPIS untuk AAA, Itu telah turun terus menerus selama 98 hari berturut-turut Dimulai segera setelah mencapai rekor ini pada bulan Juni hingga 20 September. Pada hari Jumat, peringatan satu tahun invasi, rata-rata nasional adalah $3,39 per galon, dibandingkan dengan $3,54 pada hari perang dimulai.

Tetapi bahkan dengan penurunan yang stabil sejak rekor tertinggi di bulan Juni, pengemudi Amerika menghabiskan $528 miliar untuk bensin tahun lalu, $120 miliar lebih banyak daripada yang mereka habiskan pada tahun 2021, menurut OPIS. Itu menghasilkan sekitar $900 tambahan per rumah tangga Amerika.

Jumlah total yang dihabiskan untuk bensin tahun lalu adalah dua kali lipat dari jumlah yang dihabiskan untuk bensin pada tahun 2020, ketika perintah tinggal di rumah dan kehilangan pekerjaan yang signifikan terjadi pada bulan-bulan awal pandemi. Ini menyebabkan jatuhnya permintaan bensin dan menyebabkan harga turun. Bahkan dibandingkan dengan pra-pandemi 2019, jumlah yang dihabiskan untuk gas tahun lalu melonjak rata-rata $156 miliar, atau $1.200 per rumah tangga.

READ  Ukraina memperingatkan bahwa mereka tidak dapat bertahan melawan rudal balistik Iran

Mengapa harga naik dan kemudian turun?

Sejumlah faktor bertepatan, menyebabkan harga terus turun sejak saat itu. Sekarang, setahun setelah perang dimulai, harga minyak mentah di pasar dunia dan harga eceran gas biasa di sebagian besar Amerika Serikat berada di bawah tingkat sebelum perang.

Harapannya adalah bahwa mereka akan tetap seperti itu di masa depan. OPIS memperkirakan harga rata-rata sepanjang tahun 2023 sekitar $3,45, turun dari $3,96 tahun lalu. Bahkan beberapa perkiraan yang lebih tinggi, seperti yang dari Goldman Sachs, menetapkan rata-rata tahunan sebesar $3,87 tahun ini.

Untuk memahami mengapa mereka turun, penting untuk memahami mengapa mereka naik begitu banyak dan begitu cepat.

Harga minyak mentah ditetapkan di pasar komoditas global. Sampai batas tertentu, pasar tersebut bereaksi berlebihan saat perang dimulai.

Analis minyak Andy LeBeau mengatakan reaksi pasar disebabkan oleh ketidakpastian. Dia mengatakan bahwa para pedagang kontrak berjangka minyak percaya bahwa pasar global harus menemukan pengganti untuk semua minyak Rusia ketika tidak ada alternatif yang tersedia.

Tetapi pengiriman minyak Rusia berlanjut bahkan dengan sanksi, meskipun dialihkan ke tempat lain. Alih-alih mengirim banyak minyak dan produk olahannya ke Eropa, Rusia malah mengirimnya ke negara-negara seperti Cina, India dan Turki.

Dan sanksi tersebut tidak sepenuhnya menghentikan pengiriman minyak ke Eropa, meskipun A.S Harga plafon Batasi pengiriman dan jumlah yang bersedia dibayar oleh pembeli di negara tersebut.

Jadi sanksi mencapai tujuan untuk mengurangi pendapatan yang diperoleh Rusia dari penjualan minyak, dan juga memungkinkan harga dunia turun kembali dari puncaknya di bulan Juni.

“Ada keyakinan bahwa produksi Rusia akan menyusut. Tapi produksinya mendekati tahun lalu,” kata Tom Kloza, kepala analisis energi global di Ubis.

READ  Kontes Lagu Eurovision: Penyanyi Swedia Loren menang untuk kedua kalinya

Selain itu, Amerika Serikat dan sekutunya mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka akan mulai melepaskan minyak dari stok minyak mentah mereka, seperti Cadangan Minyak Strategis ASyang memberikan tekanan ke bawah pada harga.

Prospek ekonomi juga menyebabkan harga minyak lebih tinggi

Minyak diperdagangkan secara global dalam dolar AS, dan dolar yang kuat yang diuntungkan dari Kenaikan suku bunga bersejarah Federal Reserve Membantu membatasi dampak harga yang lebih tinggi pada konsumen AS, bahkan saat pengemudi yang membayar dalam mata uang lain terpaksa membelanjakan lebih banyak.

Beberapa hal berdampak pada harga gas seperti resesi, atau bahkan hanya ketakutan akan satu. Orang-orang yang kehilangan pekerjaan tidak perlu bolak-balik dan menarik pengeluaran mereka untuk barang-barang pilihan seperti perjalanan. Konsumsi turun, diikuti oleh harga.

Contoh bagusnya terjadi selama Resesi Hebat 15 tahun lalu. Harga rata-rata untuk satu galon gas biasa mencapai rekor tertinggi $4,11 pada awal Juli 2008, menurut data Ubis. Enam bulan kemudian, setelah jatuhnya pasar keuangan, dan kehilangan pekerjaan besar-besaran, turun 61% menjadi $1,62.

Meningkatnya kekhawatiran dari a di seluruh dunia Dan resesi Amerika Pasar bergejolak pada akhir 2022, membuat harga minyak berjangka lebih rendah. Kekhawatiran resesi di AS telah mereda baru-baru ini, dengan laporan yang sangat kuat pertumbuhan pekerjaan di Amerika Serikat Dan pengecertetapi belum hilang — terutama dengan The Fed diperkirakan akan terus menaikkan suku bunga.

Akhirnya, sementara banyak pembatasan aktivitas sehari-hari yang diberlakukan selama pandemi telah menghilang di Amerika Serikat dan Eropa, lockdown di Cina Pada akhir 2022, hal itu merugikan konsumsi bensin di seluruh dunia, dan bersamaan dengan itu harga global. China sejak dibuka kembali, tetapi masih harus dilihat apakah akan tetap terbuka.

READ  Biden menolak untuk mengatakan dia akan mengajukan kasus pembunuhan Khashoggi di Arab Saudi

Harganya di bawah level sebelum perang

Di akhir Pada bulan November, harga rata-rata nasional untuk satu galon biasa turun di bawah rata-rata $3,53 pada tanggal 23 Februari 2022, sehari sebelum invasi. Itu tetap di bawah level itu sejak saat itu, meskipun naik sedikit dari level terendah pasca-invasi $3,10 per galon dalam seminggu sekitar Natal. Ini biasanya periode waktu yang melihat harga pompa terendah tahun ini.

Tentu saja, rata-rata nasional mungkin tidak ada hubungannya dengan stasiun terdekat yang Anda isi dayanya. Ada variasi harga yang luas, dengan negara bagian barat, khususnya California, membayar lebih banyak karena kapasitas penyulingan yang lebih rendah Ada aturan lingkungan yang lebih ketat.

“Mudah untuk mengatakan kami tidak akan menyamai harga tahun lalu,” kata Kloza. “Ini bisa menjadi tahun ketika California membayar $6, dan Texas membayar $2,99.”