Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Serangan Rusia ke Ukraina membunuh 10 juta orang

Serangan Rusia ke Ukraina membunuh 10 juta orang

Kyiv, Ukraina – Serangan Rusia di Ukraina memaksa lebih dari 10 juta orang meninggalkan rumah mereka, kata PBB, dan skala bencana kemanusiaan tidak menunjukkan tanda-tanda akan mundur dari Moskow. menekan serangannya Dengan serangan rudal dan tembakan artileri.

“Perang di Ukraina sangat menghancurkan sehingga 10 juta orang telah melarikan diri – baik sebagai pengungsi internal atau sebagai pengungsi di luar negeri,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi pada hari Minggu. Ini berarti bahwa hampir seperempat dari populasi pra-perang negara itu dicabut.

Paus Fransiskus pada hari Minggu mengecam “agresi kekerasan terhadap Ukraina … pembantaian yang tidak masuk akal di mana kekacauan dan kekejaman berulang setiap hari,” dan meminta masyarakat internasional untuk mengakhiri “perang yang menjijikkan ini.” Paus, berbicara dari jendela yang menghadap Lapangan Santo Petrus setelah doa zuhur yang biasa, melanjutkan praktiknya: Tidak menyebut Rusia sebagai agresor dalam perang, tetapi menekankan kengerian yang ditimbulkan pada penduduk Ukraina oleh invasi.

“Pekan ini, roket dan bom menghantam warga sipil, orang tua, anak-anak dan wanita hamil,” kata Paus. “Banyak kakek-nenek, sakit dan miskin, terpisah dari keluarga mereka, banyak anak-anak dan orang-orang yang rentan masih sekarat di bawah pengeboman.”

Hampir 3,4 juta orang telah meninggalkan Ukraina sejak serangan Rusia dimulai pada 24 Februari, kebanyakan dari mereka wanita dan anak-anak menuju ke Polandia, menurut PBB, yang mengatakan jumlah pengungsi bisa mencapai 4 juta. Arus orang telah menurun dalam beberapa hari terakhir, tetapi masih melebihi 50.000 pengungsi per hari, menurut angka terbaru PBB.

Pada hari Sabtu, orang-orang melarikan diri dari Mariupol, Ukraina.


Foto:

Reuters

Seorang ibu memeluk putranya, yang melarikan diri dari Mariupol dan tiba pada hari Minggu di stasiun kereta api di Lviv, Ukraina barat.


Foto:

Bernat Armango/The Associated Press

Jalan-jalan ibu kota, Kyiv, sebagian besar sepi. Beberapa pejabat kota menduga bahwa lebih dari separuh penduduknya telah pergi, meskipun jumlah pastinya tidak diketahui. Infanteri dan mobil sebagian besar digantikan oleh pelat beton, tumpukan tanah, dan balok-I yang dilas bersama pada sudut yang aneh untuk membuat jebakan tank untuk menghalangi serangan Rusia yang diharapkan. Pengumpulan sampah berlanjut di kotamadya, tetapi mobil-mobil terbengkalai yang rusak di sekitar kota adalah tempat yang umum. Setelah kecelakaan, tidak ada layanan pembersihan puing-puing.

Kementerian Pertahanan Rusia menunjukkan Tidak ada tanda menyerah Bahkan saat pasukannya menderita kerugian besar. Pada hari Minggu, dikatakan pasukannya melakukan berbagai kegiatan, termasuk menembakkan sejumlah senjata jarak jauh ke sasaran di Ukraina, menyerang pangkalan militer di wilayah Zhytomyr negara itu, di mana mereka mengklaim pejuang asing, dan menyerang sejumlah besar. Instalasi militer dalam serangan helikopter.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada hari Minggu bahwa tentara negaranya menimbulkan kerugian besar pada pasukan Rusia, tetapi menambahkan: “Kami sangat menyadari bahwa Rusia memiliki sumber daya manusia yang tak terbatas, banyak peralatan, rudal dan bom.”

Di Mariupol, di mana Pertarungan telah mencapai jalananSituasi kemanusiaan memburuk. Pejabat Ukraina mengatakan Rusia mengebom sebuah sekolah seni tempat sekitar 400 orang berlindung, menjebak orang di bawah reruntuhan. Kondisi mereka tidak dapat ditentukan.

Insiden itu terjadi beberapa hari setelah pengeboman sebuah teater di kota itu. petugas penyelamat Lepaskan 130 orang Dari bawah puing-puing pada hari Jumat, meskipun 1.300 orang masih terjebak di ruang bawah tanah teater, kata seorang pejabat setempat.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyampaikan pidato video pada hari Minggu di Kyiv.


Foto:

Layanan Pers Kepresidenan Ukraina/AFP/Getty Images

Pada hari Minggu, dewan kota Mariupol mengatakan sekitar 4.000 warga sipil telah tewas di kota itu sejak pertempuran dimulai. Pasukan Rusia juga dituduh mengevakuasi paksa beberapa penduduk kota ke Rusia dan ke wilayah Donetsk dan Luhansk, dua wilayah pro-Rusia yang memisahkan diri di Ukraina timur.

“Orang-orang yang dipindahkan secara paksa ke wilayah Rusia, paspor Ukraina mereka telah disita dan diberikan surat-surat yang tidak memiliki bobot hukum dan tidak diterima di dunia beradab,” kata dewan itu dalam sebuah pernyataan yang diposting ke Telegram pada hari Minggu.

Rusia belum mengomentari laporan evakuasi paksa dari Mariupol.

Mariupol adalah target strategis bagi Moskow karena berusaha membuka koridor darat ke Krimea yang dicaplok Rusia dan mengalihkan momentum dalam penaklukannya yang telah berlangsung selama tiga minggu. Para pejabat Ukraina mengatakan, selama berminggu-minggu pengeboman dan serangan, mereka telah menahan pasukan Rusia di pinggiran Mariupol, tetapi itu berubah pada hari Sabtu.

Penangkapan Mariupol akan menjadi kemenangan bagi Rusia, yang telah dicapai sejauh ini Mereka gagal merebut kota besar Ukraina sejak awal penaklukannya.

Sebuah gedung apartemen hancur dalam serangan Rusia di Kyiv, Ukraina.


Foto:

Christopher Okekone di The Wall Street Journal

Pada hari Sabtu, orang-orang menunggu setelah dievakuasi dari Irbin di pinggiran Kyiv.


Foto:

Bilibili Romawi/Shutterstock

Wakil Perdana Menteri Ukraina Irina Vereshuk hari Minggu mengatakan bahwa Rusia dan Ukraina telah menyepakati koridor kemanusiaan untuk mengevakuasi penduduk dari Mariupol dan mengirim bantuan. Ia menambahkan bahwa itu adalah salah satu dari tujuh koridor kemanusiaan yang disepakati pada hari Minggu. Terkadang jalur itu harus ditinggalkan setelah diserang.

Mr Zelensky mengatakan bahwa lebih dari 4.000 penduduk Mariupol berhasil melarikan diri melalui celah ini pada hari Sabtu.

Sementara itu, Zelensky pada hari Minggu menangguhkan kegiatan 11 partai politik yang memiliki hubungan dengan Rusia yang telah lama diyakini oleh para pejabat Ukraina sebagai front untuk Kremlin. Moskow berusaha menempatkan para pemimpin pro-Rusia di wilayah yang telah didudukinya sejak awal invasi.

Pada hari Jumat, warga setempat membawa air dari sebuah gudang di pinggiran Mariupol, Ukraina.


Foto:

Alexey Alexandrov/The Associated Press

Salah satu pemimpin partai, Viktor Medvedchuk, melarikan diri dari rumahnya di mana dia berada di bawah tahanan rumah di Kyiv beberapa hari setelah invasi Rusia dimulai bulan lalu, menurut pejabat Ukraina.

Vyacheslav Volodin, ketua majelis rendah parlemen Rusia, mengutuk langkah tersebut dan mengatakan tindakan Zelensky adalah kesalahan yang memecah belah negara.

Di sisi lain, Oleksandr Kamyshin, kepala Perusahaan Kereta Api Negara Ukraina, mengatakan kepada saluran TV bahwa tidak ada lagi jalur kereta api antara negaranya dan Belarus. Kamyshin menolak untuk memberikan rincian tentang bagaimana jalur itu akan dipotong, tetapi berterima kasih kepada operator kereta api Belarusia “atas apa yang mereka lakukan”.

Rusia menggunakan Belarus sebagai batu loncatan untuk menyerang Ukraina.

Daerah tidak lagi dikendalikan oleh Ukraina pada hari Jumat

Arah pasukan invasi

Di bawah kendali atau bersekutu dengan Rusia

Situs transit pengungsi utama

Chernobyl

Tidak beroperasi

Wilayah Ukraina, yang diakui oleh Putin sebagai wilayah merdeka

mengubahnya

separatis

Daerah tidak lagi dikendalikan oleh Ukraina pada hari Jumat

Arah pasukan invasi

Di bawah kendali atau bersekutu dengan Rusia

Wilayah Ukraina, yang diakui oleh Putin sebagai wilayah merdeka

Situs transit pengungsi utama

Chernobyl

Tidak beroperasi

dikontrol oleh

separatis

Daerah tidak lagi dikendalikan oleh Ukraina pada hari Jumat

Arah pasukan invasi

Di bawah kendali atau bersekutu dengan Rusia

Situs transit pengungsi utama

Wilayah Ukraina, yang diakui oleh Putin sebagai wilayah merdeka

Chernobyl

Tidak beroperasi

dikontrol oleh

separatis

Daerah tidak lagi dikendalikan oleh Ukraina pada hari Jumat

Arah pasukan invasi

Di bawah kendali atau bersekutu dengan Rusia

Situs transit pengungsi utama

Wilayah Ukraina, yang diakui oleh Putin sebagai wilayah merdeka

Daerah tidak lagi dikendalikan oleh Ukraina pada hari Jumat

Arah pasukan invasi

Di bawah kendali atau bersekutu dengan Rusia

Situs transit pengungsi utama

Wilayah Ukraina, yang diakui oleh Putin sebagai wilayah merdeka

menulis ke Alan Collison di [email protected] dan Isabel Coles di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  10 tewas dalam bentrokan saat al-Sadr menarik diri dari politik di Irak, dan para loyalis terpecah belah