Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seorang bankir jutawan terekam meninju seorang wanita di acara Brooklyn Pride saat dia berhenti dari pekerjaannya

Seorang bankir jutawan terekam meninju seorang wanita di acara Brooklyn Pride saat dia berhenti dari pekerjaannya

Bankir investasi jutawan yang meninju wajah seorang wanita dalam acara Pride di Brooklyn awal bulan ini telah mengundurkan diri dari pekerjaannya, kata perusahaan itu, Senin.

Jonathan Kay, kepala waralaba layanan bisnis global di Moelis & Co. yang berbasis di Manhattan, tertangkap sedang meninju seorang pengunjuk rasa anti-Israel di Park Slope pada tanggal 8 Juni dalam video tersebut, yang dengan cepat menjadi viral.

Dia diberi cuti oleh perusahaan butik tak lama setelah kecelakaan itu.

Jonathan Kay mengundurkan diri dari pekerjaannya sebagai perbankan investasi di Moelis & Co. @hellosami/X
Pada tanggal 8 Juni, dia difoto sedang memukuli seorang wanita di Park Slope. @hellosami/X

Wanita berusia 38 tahun itu mengatakan kepada polisi bahwa penyerangan tersebut menyebabkan hidungnya patah, luka robek, dan matanya hitam.

Seorang juru bicara Kantor Kejaksaan Distrik Brooklyn mengatakan kepada The Post pada hari Senin bahwa penyelidikan kriminal atas insiden tersebut sedang berlangsung.

Kay menolak berkomentar saat dihubungi The Post.

Kay telah diidentifikasi sebagai pria yang memukuli seorang wanita di acara Pride di Brooklyn. JN Miller/New York Post

Sebuah sumber yang dekat dengan Kay mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa dia sedang keluar membeli es krim untuk anak-anaknya ketika dia berbelok di tikungan dan bertemu dengan sekelompok demonstran yang berpartisipasi dalam protes “Queers for Palestine”.

Sumber tersebut mengatakan bahwa Kai dikelilingi oleh enam orang yang meneriakinya. Pada titik ini dia basah kuyup oleh cairan merah dan putih.

Seorang juru bicara Kaye mengatakan kepada The Washington Post bahwa dia “mengkhawatirkan keselamatan fisiknya ketika dia dikelilingi oleh gerombolan agitator yang marah yang mengelilinginya, menyerangnya secara fisik, dan melemparkan cairan tak dikenal ke arahnya.”

“Dia tidak dapat mengidentifikasi satu pun dari orang-orang ini dan berlumuran darah akibat serangan itu,” kata juru bicara tersebut, seraya menambahkan bahwa “mengingat peningkatan tajam dalam insiden anti-Semit, setiap orang Yahudi yang berada dalam situasi ini secara alami akan merasa terancam dan merasa perlu. untuk membela diri.” Mereka akan kembali dengan selamat ke keluarga mereka.”

READ  Mike Lynch, mantan taipan teknologi Inggris, menghadapi persidangan karena menipu HP

Sejak video tersebut menjadi viral, Kai telah menjadi sasaran ancaman pembunuhan dan “kampanye penghancuran pribadi” yang “menyakitkan dan menghancurkan,” menurut aktor tersebut.

“Tuan Kai akan bekerja sama sepenuhnya dengan pihak berwenang untuk menyelesaikan masalah ini dan membersihkan namanya.”

Kay tinggal di sebuah rumah batu bata di Park Slope yang bernilai lebih dari $3,7 juta.

Perwakilan Moelis mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa Kay telah mengundurkan diri dari pekerjaannya yang bergaji tinggi, tanpa berkomentar lebih lanjut.

Kay, seorang Yahudi, dan wanita tak dikenal tersebut dilaporkan terlibat pertengkaran verbal terkait perang antara Israel dan Hamas.

Dia mengklaim wanita itu melemparkan cairan ke arahnya sebelum dia terekam sedang meninjunya.

Dalam video tersebut, Kai yang kebingungan terlihat berjalan menjauhi wanita yang jaketnya terkena cairan.

“Dia f**king melemparkanku ke mana-mana,” terdengar Kai berkata ketika para penonton berteriak bahwa dia adalah “ahole” dan “orang yang mengerikan.”

Tahun lalu, Kay memberikan wawancara podcast di mana dia berkhotbah tentang pendampingan para bankir junior sambil memberikan pendapatnya tentang kunci kesuksesan.

Kay tinggal di sebuah rumah batu bata di Park Slope yang bernilai lebih dari $3,7 juta. JN Miller/New York Post

“Anda harus mempelajari hard skill secepat mungkin, namun pada akhirnya, yang terpenting adalah keterampilan ketabahan dan ketahanan, belajar bagaimana mendengarkan, memahami apa yang memotivasi orang lain, empati — itulah keterampilan yang sangat diperlukan yang membedakan Anda dari hard skill. kalkulator,” katanya kepada “LSE Focal Point Podcast”.

Di bagian lain wawancara, Kay berbicara tentang awal yang “sulit” dalam industri ini dan bagaimana “Wall Street bisa menjadi tempat yang tak kenal ampun.”

Kay mendorong calon karyawan untuk berkomitmen untuk “melakukan apa yang Anda katakan akan Anda lakukan, konsisten, mengelola reputasi Anda dengan hati-hati, mengelola orang-orang sulit dengan hati-hati, dan menjauhi orang-orang beracun.”

READ  Di dalam Rencana Pembongkaran EY: Mengapa Ini Dapat Membentuk Kembali Empat Besar Secara Radikal

“Saya mempelajari beberapa konsep dasar yang mungkin tampak jelas, namun ketika Anda berusia 20-an, Anda harus mempelajari semuanya dari awal,” katanya.

Sebelum menjabat di Moelis, Kay adalah Managing Director Merger dan Akuisisi Global di Citibank.

Pelaporan tambahan oleh Emily Crane dan Katherine Dunleavy