Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sengketa harga menyebabkan larangan ekspor minyak sawit ke Indonesia

Buah kelapa sawit (Pixabe)

Diposting pada 13 Mei 2022 pukul 15:08

Lowe adalah penerjemahnya





[By Johannes Nugroho]


Industri minyak nabati global terkejut setelah Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan akhir bulan lalu bahwa negaranya, produsen minyak sawit terbesar di dunia, akan melarang ekspor. Meski Djokovic, yang dikenal luas sebagai presiden, menyebut kelangkaan minyak goreng di dalam negeri sebagai alasan pelarangan, gambaran sebenarnya lebih kompleks.


Pertama-tama, data statistik memperjelas bahwa seharusnya tidak ada kekurangan minyak goreng di pasar domestik Indonesia.


Pada tahun 2021, Indonesia akan mengekspor 51,3 juta ton minyak sawit. Sekitar dua pertiga dari ini, 34,2 juta ton diekspor, dengan sisanya direncanakan untuk konsumsi domestik. Dari alokasi pasar domestik, hanya 8,9 juta ton yang digunakan untuk produksi minyak goreng.


Tetapi sesuatu yang di luar logika pasti terjadi di Indonesia pada bulan Maret. Massa berbondong-bondong ke toko-toko untuk membeli minyak. Defisit yang muncul dalam semalam memberi kesan kekurangan domestik.


Kisah menarik bermula pada Februari lalu ketika pemerintah menerapkan harga eceran maksimum (HET) minyak goreng sawit sebesar $0,78 per liter untuk minyak goreng unrefined unrefined, $0,92 per merek kecil dan $0,95 per minyak goreng premium bermerek. Harga ditetapkan sebagai bagian dari kebijakan yang dikenal sebagai DPO, yang dirancang untuk menyediakan minyak goreng, salah satu bahan pangan Indonesia, dengan harga yang terjangkau.


Tapi pemerintah melebih-lebihkan penerimaan dalam industri terhadap harga baru, yang berada di bawah pasar. Misalnya, pada Desember 2021, minyak goreng di Indonesia dijual lebih dari $1,36 per liter.


Anehnya, industri memberontak. Sementara secara terbuka mengakui perintah pemerintah, distributor besar memutuskan pasokan ke gerai ritel dan pasar.


Saat persediaan minyak goreng habis, mereka yang masih bisa membelinya menjadi panik dan kritik keras terhadap pemerintah muncul. Kekacauan dan kemarahan publik yang terjadi kemudian mendorong Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi ​​untuk menarik HET pada 16 Maret. Menkeu beralasan, dengan mencabut pesanannya sendiri, dia akan “tergoda untuk mengekspor” minyak goreng ke pasar domestik karena perbedaan harga. Pada sidang parlemen, Lutfi menyalahkan kekurangan minyak goreng di pasar domestik karena adanya “kartel” dan “spekulan” tetapi mengakui bahwa tidak banyak yang bisa dilakukan untuk menguranginya.


Begitu HET ditutup, tiba-tiba terjadi lonjakan harga minyak goreng – tetapi hampir dua kali lipat dari harga yang ditetapkan oleh pemerintah, yang tidak menyenangkan kebanyakan orang Indonesia. Merasakan ketidakpuasan masyarakat terhadap kenaikan harga minyak goreng, Djokovic secara terbuka memarahi para menterinya dan meminta mereka untuk mengatasi masalah tersebut sebelum akhirnya mengeluarkan larangan ekspor.


Namun produsen minyak sawit Indonesia mengatakan pemerintah mengorbankan eksportir. Docker Chittagong, presiden Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), membantah bahwa anggotanya memiliki preferensi di pasar ekspor daripada jumlah domestik, dan angka ekspor baru-baru ini sebenarnya menunjukkan tren penurunan. Sebaliknya, ia menunjukkan bahwa kecepatan pemerintah dalam menerapkan perubahan harga adalah alasan utama kekacauan berikutnya.


Tak ayal, pemerintah Indonesia dipermalukan saat industri sawit berusaha menghindari DPO. Larangan ekspor minyak sawit, pada gilirannya, merupakan tindakan balasan pemerintah yang bertujuan mempersenjatai industri sawit secara kuat. Ini adalah latihan PR yang mengembalikan kepercayaan publik.


Langkah ini menjadi preseden untuk embargo pra-batubara pada bulan Januari. Embargo batubara adalah tindakan hukuman terhadap industri batubara karena gagal memenuhi harapan pemerintah di bawah DPO. Berdasarkan kebijakan tersebut, industri batu bara diharuskan memasok listrik kepada Perusahaan Listrik Negara (PLN) dengan harga 5,1 juta ton lebih rendah dari harga pasar. Menyediakan hanya 35.000 ton membuktikan bahwa industri tidak bekerja sama. Larangan berakhir setelah industri menegaskan kembali komitmennya terhadap DPO.


Pertanyaannya sekarang untuk ekspor minyak sawit adalah kapan industri dan pemerintah dapat mencapai kompromi. Kelanjutan embargo yang tidak terbatas akan mempengaruhi kedua belah pihak, mengingat ukuran industri dan kepentingan strategisnya bagi perekonomian Indonesia. Pada tahun 2021, minyak sawit menyumbang 13 persen dari total ekspor Indonesia, menjadikannya salah satu komoditas utama negara. Industri ini merupakan penghasil ekspor terbesar ketiga di Indonesia dan mempekerjakan sekitar 3,7 juta orang.


Embargo ekspor batu bara hanya berlangsung selama sebulan, di mana tekanan nasional dan internasional meningkat untuk mengubah kebijakan Jakarta. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa larangan ekspor minyak sawit akan dikurangi sebaliknya.


Johannes Nugroho adalah seorang penulis dan analis politik dari Surabaya, Indonesia.


Artikel ini muncul di The Lowe’s Translator dan dapat ditemukan dalam bentuk aslinya Di Sini.



Pandangan yang diungkapkan di sini adalah dari penulis dan bukan dari The Maritime Executive.



READ  Vietnam memutuskan untuk mengenakan pajak antikonsentrasi pada MSG dari Indonesia dan China - Perdagangan dan Investasi Internasional