Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Semua jurnal ilmiah kini akan melakukan pemeriksaan yang didukung AI untuk memastikan gambar-gambar tersebut tidak palsu

Semua jurnal ilmiah kini akan melakukan pemeriksaan yang didukung AI untuk memastikan gambar-gambar tersebut tidak palsu

Urich Lawson

Pada hari Kamis, penerbit riset Science mengumumkan bahwa semua jurnalnya akan mulai menggunakan perangkat lunak komersial yang mengotomatiskan proses pendeteksian gambar yang dimanipulasi secara tidak benar. Langkah ini dilakukan bertahun-tahun setelah kami menyadari bahwa peralihan ke data dan penerbitan digital telah mempermudah melakukan penipuan penelitian dengan mengubah gambar.

Meskipun ini merupakan langkah awal yang penting, penting untuk menyadari keterbatasan program. Meskipun perangkat lunak ini dapat mendeteksi beberapa kasus manipulasi foto yang paling mengerikan, penipu yang giat dapat dengan mudah menghindari ketahuan jika mereka mengetahui cara kerja perangkat lunak tersebut. Yang sayangnya, kami merasa harus menjelaskannya (dan agar adil, perusahaan yang mengembangkan program ini melakukannya di situs webnya).

Penipuan yang menarik dan cara menangkapnya

Sebagian besar penipuan berbasis gambar yang kita lihat muncul dari dilema yang dihadapi banyak ilmuwan: Menjalankan eksperimen bukanlah suatu masalah, namun data yang mereka hasilkan sering kali bukan data yang Anda inginkan. Mungkin hanya kontrol yang berfungsi, atau mungkin eksperimen menghasilkan data yang tidak dapat dibedakan dari kontrol. Bagi orang yang tidak etis, hal ini tidak menjadi masalah karena tidak seorang pun kecuali Anda yang mengetahui gambar mana yang berasal dari sampel mana. Relatif mudah untuk menampilkan gambar data nyata sebagai sesuatu yang bukan data nyata.

Untuk menggambarkan hal ini, kita dapat melihat data melalui prosedur yang disebut a noda barat, yang menggunakan antibodi untuk mengidentifikasi protein spesifik dari campuran kompleks yang telah dipisahkan menurut ukuran protein. Data khas Western blot terlihat seperti gambar di sebelah kanan, di mana kegelapan pita mewakili protein yang ada pada tingkat berbeda dalam kondisi berbeda.

READ  Pecahkan misteri kosmik berusia 65 tahun
Western blot seperti ini, dengan begitu banyak gambar individual yang dihapus dari konteks aslinya, memudahkan terjadinya penipuan penelitian.

Western blot seperti ini, dengan begitu banyak gambar individual yang dihapus dari konteks aslinya, memudahkan terjadinya penipuan penelitian.

Perhatikan bahwa pita tersebut relatif tidak memiliki fitur dan dipotong dari gambar data mentah yang lebih besar, sehingga memisahkannya dari konteks aslinya. Kita bisa saja mengambil pita dari satu eksperimen dan menghubungkannya dengan gambaran eksperimen yang sama sekali berbeda, sehingga secara curang menghasilkan “bukti” yang tidak ada. Hal serupa dapat dilakukan dengan grafik, gambar sel, dll.

Karena data sulit diperoleh dan penipu sering kali malas, dalam banyak kasus, gambar asli dan palsu diambil dari data yang digunakan untuk kertas yang sama. Untuk menutupi jejak mereka, peneliti yang tidak etis sering kali memutar, memperbesar, memotong, atau mengubah kecerahan/kontras gambar dan menggunakannya lebih dari sekali dalam makalah yang sama.

Tidak semua orang malas. Namun daur ulang gambar seperti ini sangat umum dan mungkin merupakan bentuk penipuan penelitian yang paling membuat frustrasi. Semua bukti ada di koran, dan biasanya mudah dilihat setelah Anda menunjukkannya. Namun hal ini bisa sangat sulit untuk dideteksi sejak awal.

Tantangan “tempat pertama” adalah alasan sains beralih ke tantangan tersebut Sebuah layanan bernama Proofig Untuk mempermudah mendeteksi masalah.