Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Selandia Baru: Alat ‘seukuran piring makan’ ditemukan di dalam perut seorang wanita 18 bulan setelah operasi caesar

Selandia Baru: Alat ‘seukuran piring makan’ ditemukan di dalam perut seorang wanita 18 bulan setelah operasi caesar



CNN

Sebuah alat bedah seukuran piring makan ditemukan di dalam perut seorang wanita 18 bulan setelah bayinya lahir melalui operasi caesar, menurut laporan dari Komisaris Kesehatan dan Disabilitas Selandia Baru.

Retraktor Alexis, atau AWR, yang berdiameter 17 sentimeter (6 inci), tertinggal di dalam tubuh ibu setelah bayinya lahir di Rumah Sakit Kota Auckland pada tahun 2020.

AWR adalah perangkat berbentuk silinder yang dapat ditarik dengan lapisan tembus pandang yang digunakan untuk menarik kembali tepi luka selama operasi.

Wanita tersebut menderita sakit kronis selama beberapa bulan dan menjalani beberapa tes untuk mengetahui apa yang salah, termasuk rontgen yang tidak menunjukkan tanda-tanda alat tersebut. Rasa sakitnya sangat parah sehingga dia mengunjungi unit gawat darurat rumah sakit dan alat tersebut ditemukan melalui CT scan perutnya dan segera dilepas pada tahun 2021.

Komisaris Kesehatan dan Disabilitas Selandia Baru, Morag McDowell, menemukan bahwa Te Watu Ora Auckland – Dewan Kesehatan Wilayah Auckland – melanggar Undang-Undang Hak Pasien, dalam sebuah laporan yang dirilis pada hari Senin.

Dewan Kesehatan awalnya menyatakan bahwa perawat, berusia dua puluhan, yang merawat wanita tersebut selama operasi caesar, gagal memberikan keterampilan dan perawatan yang wajar terhadap pasien.

“Seperti yang ditunjukkan dalam laporan saya, perawatan yang diberikan jauh dari standar yang sesuai dalam kasus ini dan menyebabkan penderitaan yang berkepanjangan bagi wanita tersebut,” kata McDowell. “Seharusnya ada sistem untuk mencegah hal ini terjadi.”

Laporan tersebut mengatakan wanita tersebut menjalani operasi caesar terjadwal karena kekhawatiran tentang plasenta previa, masalah selama kehamilan ketika plasenta menutupi seluruh atau sebagian lubang rahim.

Pada operasi tahun 2020, laporan panitia menemukan bahwa jumlah seluruh instrumen bedah yang digunakan dalam operasi tersebut tidak termasuk AWR. Seorang perawat mengatakan kepada panel bahwa hal ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa retraktor Alexis tidak masuk sepenuhnya ke dalam luka, karena setengah dari retraktor harus tetap berada di luar pasien dan oleh karena itu tidak akan berada dalam bahaya tertahan. “.

READ  Perdana Menteri Latvia mengumumkan pengunduran dirinya

McDowell merekomendasikan agar Dewan Kesehatan Wilayah Oakland membuat permintaan maaf tertulis kepada wanita tersebut dan merevisi kebijakannya dengan memasukkan AWR sebagai bagian dari perhitungan bedah.

Kasus ini juga telah dirujuk ke Actions Manager, yang akan menentukan apakah ada tindakan lebih lanjut yang harus diambil.

Dr Mike Shepherd, direktur operasi kelompok untuk Te Whatu Ora Health Selandia Baru di Te Toka Tumai Auckland, meminta maaf atas kesalahan dalam pernyataannya.

“Atas nama Layanan Kesehatan Wanita kami di Te Toka Tomai Auckland dan Te Watu Ora, saya ingin menyampaikan betapa kami menyesal atas apa yang terjadi pada pasien, dan mengakui dampaknya terhadap dia dan keluarganya. [family group]”.

“Kami ingin meyakinkan masyarakat bahwa insiden seperti itu sangat jarang terjadi, dan kami tetap yakin dengan kualitas perawatan bedah dan persalinan kami.”