Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah tim peneliti telah mengumumkan keberhasilan transplantasi ginjal babi ke manusia yang paling lama berhasil

Sebuah tim peneliti telah mengumumkan keberhasilan transplantasi ginjal babi ke manusia yang paling lama berhasil



CNN

Ginjal babi berfungsi dengan sukses di dalam tubuh manusia selama kurang lebih dua bulan, menandai kasus xenotransplantasi terlama yang pernah tercatat.

Pada bulan Juli, para peneliti di NYU Langone Health mentransplantasikan ginjal babi hasil rekayasa genetika ke dalam tubuh seorang pria berusia 58 tahun bernama Maurice Miller, yang dikenal sebagai Mo, yang menderita tumor otak dan mati otak. Organ tersebut diambil pada hari Rabu, tanggal yang telah ditentukan, setelah 61 hari penelitian.

Kini, para peneliti akan menganalisis temuan mereka dari penelitian praklinis pada manusia untuk mengevaluasi respons tubuh terhadap prosedur tersebut dan membantu mempersiapkan uji klinis pada manusia hidup.

Misalnya, jaringan yang dikumpulkan selama penelitian menunjukkan beberapa “perubahan seluler de novo” yang memerlukan obat imunosupresif tambahan untuk membalikkan penolakan sederhana, NYU Langone Health berbagi dalam siaran persnya. Namun secara umum, ginjal ditemukan berfungsi “optimal”.

“Kami telah belajar banyak selama dua bulan terakhir melalui observasi dan analisis yang cermat, dan ada alasan bagus untuk optimis tentang masa depan,” kata Dr. Robert Montgomery, direktur NYU Langone Transplant Institute dan kepala bedah. , yang memimpin penelitian.

“Semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa dukungan luar biasa yang kami terima dari keluarga penerima yang meninggal. Berkat mereka, kami dapat memperoleh wawasan kritis mengenai transplantasi sebagai solusi penuh harapan terhadap kekurangan organ nasional.

Pada bulan Agustus, tim peneliti lain menerbitkan penelitian peer-review mengenai perkembangan baru dalam transplantasi ginjal babi untuk manusia.

Para peneliti di Universitas Alabama di Birmingham Hersink School of Medicine menemukan bahwa ginjal yang ditransplantasikan tidak hanya menghasilkan urin; Mereka memberikan “fungsi ginjal yang menopang kehidupan” dengan menyaring limbah, menurut A Tesis penelitian Diterbitkan di jurnal medis JAMA Surgery.

READ  Cara memadamkan api di Palworld

Kedua tim peneliti menggunakan ginjal babi yang dimodifikasi secara genetik yang ditransplantasikan ke penerima yang mati otak dalam apa yang dianggap sebagai penelitian praklinis pada manusia. Tim NYU Langone hanya menggunakan satu modifikasi genetik untuk “menghancurkan” molekul vital alfa-gal, yang ditemukan menyebabkan penolakan cepat terhadap organ babi oleh manusia. Kelenjar timus juga telah ditransplantasikan ke babi untuk membantu melindungi ginjal dari serangan sistem kekebalan tubuh manusia.

Para peneliti mengatakan diperlukan lebih banyak upaya, termasuk penelitian pada manusia penerima yang masih hidup, untuk menentukan apakah transplantasi ginjal pada babi dapat menjadi jembatan atau tujuan pengobatan bagi orang-orang dengan penyakit ginjal stadium akhir, namun mereka optimis mengenai kemajuan yang telah dicapai. dibuat.

“Kami telah memperoleh bukti penting tentang seberapa baik fungsi ginjal babi pada manusia,” Dr. Adam Griesemer, direktur bedah Program Transplantasi Hati Anak di NYU Langone dan Program Transplantasi Hati Donor Hidup, mengatakan pada konferensi pers bulan lalu.

“Selama 20 tahun terakhir, kami telah memperoleh banyak informasi tentang bagaimana ginjal babi berfungsi untuk menggantikan fungsi yang ditemukan pada primata. Namun pertanyaan krusial – ‘Apakah data ini akan diterjemahkan secara tepat ke penerima manusia?’ – belum diketahui. Untuk penelitian ini, pertama kali, kami dapat memberikan informasi tersebut, semoga hal ini juga dapat memberikan jaminan kepada FDA mengenai keamanan memulai uji klinis fase 1.

Sebagian besar orang yang menunggu transplantasi organ memerlukan ginjal. Sekitar 89 ribu orang masuk daftar tunggu Menurut data Dari Jaringan Pengadaan Organ dan Transplantasi Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.