Desember 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah pulau baru muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut | berita gunung berapi

Sebuah pulau baru muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut |  berita gunung berapi

Pulau kecil itu muncul 11 ​​jam setelah letusan gunung berapi dan telah berkembang menjadi 24.000 meter persegi.

Sebuah pulau baru telah muncul di barat daya Samudra Pasifik setelah terumbu karang terendam gunung berapi Lava yang jatuh, abu dan uap yang dikeluarkan meletus.

Badan antariksa yang berbasis di AS, NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pulau itu muncul 11 ​​jam setelah letusan gunung berapi pada 10 September, yang menyebabkan perubahan warna air di sekitarnya.

NASA mampu mencitrakan daratan baru dengan satelit. Gunung berapi ini terletak di lepas pantai Mount Home Reef dekat pulau tengah Tonga.

“Operational Earth Image 2 (OLI-2) pada Landsat 9 menangkap pemandangan berwarna alami pulau muda ini pada 14 September 2022, dengan gumpalan air samar tumbuh di dekatnya,” kata pernyataan itu.

“Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa gumpalan air laut asam yang sangat panas mengandung partikel dan fragmen batuan vulkanik, dan belerang.”

Pada 14 September, Layanan Geologi Tonga diperkirakan Pulau ini memiliki luas 4.000 meter persegi (43.055 kaki persegi), dengan ketinggian 10,1 meter (33 kaki) di atas permukaan laut. Namun, pada 20 September, badan tersebut mengatakan pulau itu telah tumbuh secara signifikan menjadi 24.000 meter persegi (258.333 kaki persegi).

Pulau Baru di Pasifik Barat Daya [NASA Earth Observatory]

Sementara pulau-pulau yang terbentuk dari gunung berapi bawah laut tidak bertahan lama, beberapa di antaranya dapat bertahan selama bertahun-tahun, kata NASA.

“Gunung berapi ini memiliki risiko rendah bagi komunitas penerbangan dan penduduk Vava’u dan Hapai … Namun, semua pelaut disarankan untuk berlayar lebih dari 4 kilometer (2,49 mil) dari Home Reef sampai pemberitahuan lebih lanjut,” kata TGS.

Aktivitas seismik biasa terjadi di sekitar Tonga, negara kepulauan dengan 171 pulau dan berpenduduk 100.000 jiwa.

READ  Bintang neutron terberat yang pernah ditemukan adalah 'janda hitam' yang melahap rekannya

Gunung berapi Home Reef sebelumnya meletus pada tahun 1852, 1857, 1984 dan 2006, kata NASA, menghasilkan letusan terakhir dari gunung berapi setinggi 50 hingga 70 meter (164-229 kaki).

Menurut badan antariksa itu, Home Reef, punggung bukit di dasar laut dari Tonga hingga Selandia Baru, memiliki konsentrasi gunung berapi bawah laut tertinggi di dunia.