Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa sebuah “benua super” baru dapat memusnahkan manusia dan membuat Bumi tidak dapat dihuni

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa sebuah “benua super” baru dapat memusnahkan manusia dan membuat Bumi tidak dapat dihuni

Perkiraan waktu membaca: 3-4 menit

BRISTOL, Inggris – Para peneliti memperkirakan bahwa pembentukan “benua super” baru dapat memusnahkan manusia dan semua mamalia lain yang masih hidup dalam waktu 250 juta tahun.

Dengan menggunakan model iklim superkomputer pertama di masa depan, para ilmuwan dari Universitas Bristol di Inggris telah memperkirakan bagaimana peristiwa iklim ekstrem akan meningkat setelah benua-benua di dunia bergabung membentuk satu benua super, Pangea Ultima, dalam waktu sekitar 250 juta tahun.

Mereka menemukan bahwa atmosfer akan menjadi sangat panas, kering, dan hampir tidak dapat dihuni oleh manusia dan mamalia, yang belum berevolusi untuk menghadapi paparan panas ekstrem dalam waktu lama.

Para peneliti menyimulasikan tren suhu, angin, curah hujan, dan kelembapan di benua super tersebut, serta menggunakan model pergerakan lempeng tektonik, kimia laut, dan biologi untuk menghitung tingkat karbon dioksida.

Mereka menemukan bahwa pembentukan Pangea Ultima tidak hanya akan menyebabkan letusan gunung berapi yang lebih teratur, melepaskan karbon dioksida ke atmosfer dan menghangatkan planet ini, namun Matahari juga akan menjadi lebih terang, mengeluarkan lebih banyak energi dan menyebabkan bumi menjadi lebih panas. dikemukakan oleh para ahli dalam penelitian tersebut. Makalah ini diterbitkan Senin di jurnal Ilmu alam bumi.

“Benua super yang baru muncul akan secara efektif menciptakan tiga dampak buruk termasuk efek benua, panas matahari, dan lebih banyak karbon dioksida di atmosfer,” kata Alexander Farnsworth, peneliti senior di Universitas Bristol dan penulis utama makalah tersebut, dalam sebuah pernyataan. pernyataan pada hari Senin. .

“Suhu yang luas antara 40 hingga 50 derajat Celcius (104 hingga 122 derajat Fahrenheit) dan suhu ekstrem harian, dikombinasikan dengan tingkat kelembapan yang tinggi, pada akhirnya akan menentukan nasib kita. Manusia akan mati — bersama dengan banyak spesies lainnya.” ketidakmampuan untuk menghilangkan panas ini melalui keringat, dan mendinginkan tubuh mereka, tambah Farnsworth.

READ  Pendaratan Amerika di bulan pertama sejak tahun 1972 dijadwalkan berlangsung hari ini saat pesawat ruang angkasa mendekati permukaan bulan

Farnsworth mencatat bahwa peningkatan panas akan menciptakan lingkungan tanpa sumber makanan atau air bagi mamalia.

Meskipun ada ketidakpastian yang signifikan ketika membuat prediksi mengenai masa depan, para ilmuwan mengatakan gambarannya tampak “sangat suram”, dengan hanya sekitar 8% hingga 16% daratan di benua super yang dapat dihuni oleh mamalia.

Karbon dioksida bisa mencapai dua kali lipat tingkat karbon dioksida saat ini, menurut laporan tersebut, meskipun perhitungan tersebut dibuat dengan asumsi bahwa manusia akan berhenti menggunakan bahan bakar fosil sekarang, “jika tidak, kita akan melihat angka-angka ini lebih cepat,” kata Benjamin Mills, seorang profesor karbon. dioksida pada saat itu bumi. Perkembangan di Universitas Leeds adalah kita telah menyaksikan panas ekstrem yang berbahaya bagi kesehatan manusia. “Itulah mengapa penting untuk mencapai emisi nol bersih sesegera mungkin,” tambah Lu.

Perubahan iklim berada pada jalur yang tepat untuk mengubah kehidupan di Bumi, dengan miliaran manusia dan spesies lainnya akan mencapai titik di mana mereka tidak dapat lagi beradaptasi kecuali pemanasan global secara signifikan melambat, menurut laporan besar yang didukung PBB yang diterbitkan tahun lalu.

Para ilmuwan telah memperingatkan selama beberapa dekade bahwa kenaikan suhu harus tetap berada di bawah 2,7 derajat Fahrenheit di atas tingkat pra-industri, dengan adanya peluang untuk mengurangi ketergantungan kita pada bahan bakar fosil dan menghindari perubahan besar yang akan dengan cepat mengubah kehidupan seperti yang kita ketahui.

Kepunahan massal terakhir terjadi sekitar 66 juta tahun yang lalu, ketika sebuah asteroid bertabrakan dengan Bumi dan membunuh dinosaurus dan sebagian besar kehidupan di planet ini.

Cerita internasional terbaru

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda