Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah laporan tentang arus laut di Antartika menuju keruntuhan

Sebuah laporan tentang arus laut di Antartika menuju keruntuhan
  • oleh Tom Housden
  • Berita BBC, Sydney

Sebuah laporan baru memperingatkan bahwa pencairan es Antartika yang cepat menyebabkan perlambatan yang signifikan dalam arus laut dalam dan dapat berdampak bencana pada iklim.

Sebuah tim ilmuwan Australia mengatakan aliran air dalam yang mendorong arus laut bisa turun hingga 40% pada tahun 2050.

Arus membawa panas vital, oksigen, karbon, dan nutrisi ke seluruh dunia.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa perlambatan Arus Atlantik Utara mungkin menyebabkan Eropa menjadi dingin.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature, juga memperingatkan bahwa perlambatan dapat mengurangi kemampuan lautan untuk menyerap karbon dioksida dari atmosfer.

Laporan tersebut menunjukkan bagaimana jaringan arus laut di Bumi sebagian didorong oleh gerakan ke bawah dari air asin yang dingin, padat, menuju dasar laut dekat Antartika.

Tapi saat air tawar dari lapisan es mencair, air laut menjadi kurang asin dan padat, dan gerakan ke bawah melambat.

Para ilmuwan mengatakan arus laut dalam, atau “fluktuasi,” di belahan bumi utara dan selatan relatif stabil selama ribuan tahun, tetapi sekarang terganggu oleh iklim yang menghangat.

“Model kami menunjukkan bahwa jika emisi karbon global berlanjut pada tingkat saat ini, pembalikan Antartika akan melambat lebih dari 40 persen dalam 30 tahun ke depan – dan pada lintasan yang tampaknya menuju keruntuhan,” kata Profesor Matthew England, studi utama penulis studi. .

“Jika lautan memiliki paru-paru, ia akan memilikinya,” kata Profesor England, seorang ahli kelautan di University of New South Wales, Sydney, dalam jumpa pers.

Sebuah studi Atlas tahun 2018 menemukan bahwa sistem sirkulasi Atlantik lebih lemah daripada selama lebih dari 1.000 tahun, dan telah berubah secara dramatis dalam 150 tahun terakhir.

Ini menunjukkan bahwa perubahan dalam sirkulasi terbalik Atlantik (Amoc) seperti sabuk konveyor dapat mendinginkan lautan dan Eropa barat laut, dan memengaruhi ekosistem laut dalam.

Penggambaran dramatis dari penutupan Amok ditampilkan dalam film bencana iklim 2004 The Day After Tomorrow.

Tetapi Dr Morrison mengatakan pelambatan di selatan terbalik akan memiliki dampak yang lebih besar pada ekosistem laut dan Antartika itu sendiri.

“Pembalikan membawa nutrisi yang tenggelam ke dasar saat organisme mati… untuk memasok ekosistem dan perikanan global,” katanya kepada BBC.

“Efek lain yang lebih besar yang bisa ditimbulkannya adalah umpan balik tentang seberapa banyak Antartika akan mencair di masa depan. Dan ketika kenaikan itu melambat, itu membuka jalur bagi air yang lebih hangat yang dapat menyebabkan peningkatan pencairan, yang akan bertindak sebagai umpan balik tambahan, menyebabkan lebih banyak Mencairkan air di lautan dan memperlambat sirkulasi itu lebih jauh.”

Para ilmuwan menghabiskan 35 juta jam komputasi selama dua tahun untuk memproduksi model mereka, yang menunjukkan bahwa sirkulasi perairan dalam di Antartika dapat memperlambat laju penurunan dua kali lipat di Atlantik Utara.

“[It’s] Sungguh menakjubkan melihat ini terjadi begitu cepat, kata ilmuwan iklim Alan Meeks dari Oregon State University, rekan penulis penilaian IPCC terbaru.

“Sepertinya dia sedang bergerak sekarang. Ini adalah berita besar,” katanya kepada Reuters.

Inggris mengatakan dampak pencairan air Antartika pada arus laut belum diperhitungkan dalam model perubahan iklim IPCC, tetapi akan “signifikan”.