Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah bintang mirip Matahari “berulang kali terkoyak dan termakan oleh lubang hitam” yang diamati oleh para astronom

Sebuah bintang mirip Matahari “berulang kali terkoyak dan termakan oleh lubang hitam” yang diamati oleh para astronom

Lubang hitam sering mengeluarkan emisi, menurut para astronom. (gambar representasional)

Para astronom telah melakukan pengamatan luar biasa terhadap bintang mirip Matahari yang telah “berulang kali terkoyak dan termakan” oleh lubang hitam yang terletak sekitar 500 juta tahun cahaya jauhnya. Menurut laporan yang diterbitkan di PenjagaPeristiwa luar biasa ini menghasilkan semburan luminositas teratur yang terjadi dengan interval sekitar 25 hari, sebuah fenomena yang menarik perhatian para peneliti dari Universitas Leicester.

Biasanya, ledakan lubang hitam, yang dikenal sebagai peristiwa gangguan pasang surut, terjadi ketika sebuah bintang dilahap oleh lubang hitam. Namun, dalam kasus ini, lubang hitam sering mengeluarkan emisi, yang menunjukkan bahwa lubang hitam tersebut berulang kali menyebabkan kehancuran sebagian pada bintang-bintang yang dikonsumsinya, menurut Penjaga laporan. Peristiwa letusan yang berulang menyebabkan dua jenis letusan yang berbeda: beberapa terjadi setiap beberapa jam, dan lainnya terjadi setiap tahun. Para peneliti mencatat bahwa keteraturan yang diamati berada di antara dua kategori ini.

Pengamatan mengungkapkan pola tak terduga dalam perilaku bintang. Alih-alih memudar seperti yang diperkirakan, bintang yang dikenal sebagai Swift J0230 ini akan bersinar terang selama tujuh hingga 10 hari sebelum tiba-tiba padam, mengulangi siklus ini setiap 25 hari. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy ini mengisi kesenjangan kritis dalam pemahaman kita tentang bagaimana lubang hitam mengganggu orbit bintang.

“Dalam sebagian besar sistem yang pernah kita lihat di masa lalu, bintang tersebut telah hancur total. Swift J0230 merupakan tambahan yang menarik untuk kelas bintang yang hancur sebagian,” kata Dr. Robert Isles Ferris, yang baru saja menyelesaikan gelar PhD di UCLA. kata Lester Penjaga.

Penulis utama studi tersebut, Dr Phil Evans dari Fakultas Fisika dan Astronomi Universitas Leicester, mengatakan: “Ini adalah pertama kalinya kita melihat bintang seperti Matahari kita berulang kali terkoyak dan dikonsumsi oleh lubang hitam bermassa rendah. “

READ  Kerangka dinosaurus yang ditemukan di halaman belakang Portugal bisa menjadi temuan terbesar di Eropa: laporan

Berdasarkan model ledakan Swift J0230, bintang tersebut diperkirakan berukuran sama dengan Matahari kita dan mengikuti orbit elips di sekitar lubang hitam bermassa rendah di pusat galaksinya. Perhitungan menunjukkan bahwa material yang setara dengan massa tiga planet kebumian diambil dari atmosfer Swift J0230 dan memanas saat ia jatuh ke dalam lubang hitam, menghasilkan suhu ekstrem sekitar 2.000.000 derajat Celcius dan memancarkan sinar-X dalam jumlah besar. Sinar-X ini awalnya ditemukan oleh Observatorium Neil Gehrels-Swift milik NASA.

Para peneliti memperkirakan massa lubang hitam berkisar antara 10.000 hingga 100.000 kali massa Matahari, menjadikannya relatif kecil untuk sebuah lubang hitam supermasif.