Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saingan Erdogan Kilicdaroglu sedang mengalami masa sulit karena ekonomi menderita

Saingan Erdogan Kilicdaroglu sedang mengalami masa sulit karena ekonomi menderita
  • Hasil putaran pertama pemilihan presiden Turki merupakan pukulan telak bagi oposisi, yang memiliki harapan tinggi untuk menggulingkan Presiden Recep Tayyip Erdogan setelah 20 tahun berkuasa.
  • Angka pemungutan suara mengungkapkan bahwa negara berpenduduk 85 juta orang itu lebih terpecah dari sebelumnya.
  • Mereka juga mengungkapkan bahwa terlepas dari gejolak ekonomi Turki saat ini, puluhan juta orang Turki masih menganggap Erdogan sebagai satu-satunya pemimpin yang layak.

Poster kampanye pemilihan calon presiden ke-13 dan Ketua CHP Kemal Kilicdaroglu (kiri) dan Presiden Republik Turki dan Ketua Partai Pembangunan Keadilan (AKP) Recep Tayyip Erdogan (kanan) ditampilkan.

Tunahan Turhan | Soba foto | Roket Ringan | Gambar Getty

Hasil putaran pertama pemilihan presiden Turki merupakan pukulan telak bagi oposisi, yang memiliki harapan tinggi untuk menggulingkan Presiden Recep Tayyip Erdogan setelah 20 tahun berkuasa.

Penantang Kemal Kilicdaroglu, 74, bersuara lembut dan kutu buku, mencalonkan diri sebagai kandidat untuk perubahan, menjanjikan reformasi ekonomi, pembalikan kebijakan Erdogan yang banyak digambarkan sebagai otoriter, dan hubungan yang lebih dekat dengan NATO dan Barat.

Jajak pendapat Turki – dirilis menjelang pemungutan suara hari Minggu – menunjukkan keunggulan yang jelas untuk Kilicdaroglu. Tetapi pada hari Senin, dengan hampir semua suara dihitung, Erdogan yang berusia 69 tahun selesai dengan keunggulan 49,5% suara. Kilicdaroglu menerima 44,9%. Karena tidak ada kandidat yang memenangkan lebih dari 50% suara, pemilihan akan berlangsung pada putaran kedua pada 28 Mei.

Dengan populasi sekitar 85 juta jiwa, Turki terletak di persimpangan geografis antara timur dan barat. Ini membanggakan memiliki tentara terbesar kedua di NATO, adalah rumah bagi empat juta pengungsi dan memainkan peran penting dalam geopolitik dengan menengahi perang Rusia-Ukraina.

Hasil pemilu menunjukkan bahwa situasinya lebih terpecah dari sebelumnya.

Mereka juga mengungkapkan bahwa terlepas dari gejolak ekonomi Turki saat ini, puluhan juta orang Turki masih menganggap Erdogan sebagai satu-satunya pemimpin yang layak.

Pendukung Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan merayakan di taman markas Partai Keadilan dan Pembangunan pada 15 Mei 2023 di Ankara, Turki. Presiden Recep Tayyip Erdogan menghadapi ujian elektoral terbesarnya ketika negara memberikan suara dalam pemilihan umum.

Burak Kara | Berita Getty Images | Gambar Getty

Turki menghadapi krisis biaya hidup, karena inflasi turun hampir 50% dan mata uang nasionalnya, lira, lebih dari 75% terhadap dolar dalam lima tahun terakhir — sebagian besar berkat pemotongan suku bunga Erdogan yang berkelanjutan meskipun meroket. Inflasi dan penyusutan cadangan devisa.

READ  Beijing menutup taman dan museum ketika kasus virus corona meningkat di China

Erdoğan menjabat sebagai Perdana Menteri Turki dari 2003 hingga 2014 dan Presiden dari 2014 dan seterusnya, setelah ia menjadi walikota Istanbul pada 1990-an. Itu dirayakan pada dekade pertama milenium baru untuk mengubah Turki menjadi kekuatan ekonomi pasar yang sedang berkembang.

Dia memimpin banyak prestasi nasional negara itu, memperjuangkan kebanggaan nasional, keamanan, dan rasa hormat terhadap agama Islam, sering melawan Barat, dan memenangkan dukungan setia dari banyak orang Turki—serta non-Turki—di seluruh dunia Muslim. .

Dalam konfrontasi dengan Erdogan, Kilicdaroglu berjanji untuk kembali ke nilai-nilai dasar demokrasi dan ortodoksi ekonomi setelah pengaruh saingannya yang terlalu besar atas bank sentral Turki membuat investor asing lari.

Dia dan para pendukungnya menuduh Erdogan mendorong negara menuju otoritarianisme Selama bertahun-tahun, reformasi Erdogan telah memusatkan kekuasaan kepresidenannya, dan pemerintahnya telah mengawasi tindakan keras terhadap gerakan protes dan penutupan paksa beberapa media independen.

Terlepas dari semua ini, Kilicdaroglu dan aliansi enam partai yang diwakilinya gagal. Orang-orang menunjukkan berbagai alasan: kekurangannya sebagai kandidat, ketidakakuratan lembaga survei, pemerintah Erdogan mencegah oposisi yang lebih layak, dan popularitas Erdogan sendiri yang bertahan lama.

Kemal Kilicdaroglu, pemimpin Partai Rakyat Republik (CHP) kiri-tengah dan pro-sekuler (CHP) berusia 74 tahun, memberikan konferensi pers di Ankara pada 15 Mei 2023.

Kilik Bulent | Af | Gambar Getty

Kilicdaroglu adalah “kandidat di bawah standar,” Mike Harris, pendiri perusahaan konsultan Cribstone Strategic Macro, mengatakan kepada CNBC Senin, “tetapi dia seharusnya masih bisa memenangkan hal ini, mengingat betapa besar kerugian Erdogan, dan bencana ekonomi apa.”

Begitu Kilicdaroglu terpilih sebagai kandidat, Harris berkata, “Kesalahan ini dibuat, ini adalah kartu yang harus kami tangani. Dan sepertinya hasilnya – sudah dekat.”

Partai Kilicdaroglu, Partai Rakyat Republik, mengejar model kepemimpinan sekuler yang pertama kali didirikan oleh Mustafa Kemal Ataturk, pendiri negara Turki modern. Diketahui secara historis lebih memusuhi Muslim religius, yang merupakan sebagian besar pemilih Turki, meskipun CHP di bawah Kilicdaroglu telah melunakkan pendiriannya dan bahkan mantan anggota Partai Islam telah bergabung.

Orang-orang yang mengkritik pilihan kandidat oposisi menunjukkan fakta bahwa CHP telah berulang kali kalah dalam pemilihan dari AKP konservatif dan religius Erdoğan sejak menjadi Kilicdaroglu. itu Pemimpin CHP pada tahun 2010. Platform enam partai CHP juga merupakan aliansi dari berbagai pihak yang sangat beragam, yang menimbulkan kekhawatiran tentang risiko terpecahnya kekuasaan.

READ  Mac Rutherford adalah orang termuda yang terbang solo keliling dunia

Ada harapan dalam beberapa tahun terakhir bahwa walikota Istanbul yang terkenal, Ekrem Imamoglu, anggota Partai Rakyat Republik dan pengkritik Erdogan yang blak-blakan, akan menjadi presiden Turki berikutnya. Namun pada akhir 2022, Imamoglu secara tak terduga dijatuhi hukuman hampir tiga tahun penjara dan dilarang berpolitik karena apa yang disebut pengadilan sebagai penghinaan terhadap hakim Dewan Pemilihan Tertinggi negara itu.

Imamoglu dan para pendukungnya mengatakan bahwa tuduhan itu bersifat politis, dan Erdogan serta partainya mengarahkan mereka untuk menyabotase ambisi politik Imamoglu, yang dibantah oleh Partai Keadilan dan Pembangunan.

Bagi banyak pengamat, kisah tersebut merupakan simbol cengkeraman kekuasaan Erdogan yang tampaknya tak tergoyahkan.

Pada 2018, Selim Sazak, penasihat salah satu partai oposisi kecil Turki, mengatakan, buku: “Menghadapi Erdoğan selalu merupakan upaya yang terhormat tetapi gagal. Kelompok oposisi menghadapi rintangan yang tidak dapat diatasi. Erdoğan menggunakan setiap keuntungan untuk memegang jabatan; dia memiliki semua sumber daya negara yang dimilikinya dan media hampir seluruhnya berada di bawah kendalinya.”

Banyak pengamat sekarang melihat prospek oposisi sebagai suram.

“Saya kira oposisi tidak akan memperoleh dukungan apa pun pada 28 Mei,” kata Arda Tunca, kolumnis situs berita Turki PolitikYol, kepada CNBC.

Partai Keadilan dan Pembangunan Erdogan juga memenangkan mayoritas dalam pemilihan parlemen Turki pada hari Minggu, yang berarti bahwa “Erdogan memiliki keuntungan untuk meyakinkan para pemilih bahwa jika pemimpin oposisi adalah pemenangnya, dia akan menjadi presiden yang lemah karena parlemen dibentuk oleh pemerintah yang berkuasa. “ucap Tunca.. Jadi kekuasaan ada di pihak pemerintah di Parlemen ».

Tetap saja, 44,9% suara Kilicdaroglu adalah yang tertinggi yang pernah diterima oleh kandidat oposisi mana pun, Orkun Selcuk, profesor ilmu politik di Luther College di Iowa, mengatakan di Twitter. “Jelas bahwa oposisi tidak memenuhi harapan, tetapi salah jika dikatakan bahwa koordinasi oposisi gagal. Ada keuntungan penting, tetapi itu tidak cukup,” tambahnya.

Kilicdaroglu menjanjikan perombakan kebijakan ekonomi, sesuatu yang diharapkan banyak investor.

READ  Para pejabat mengatakan Amerika Serikat menasihati Ukraina agar tidak melakukan serangan rahasia di Rusia selama pemberontakan

Namun, harapan itu berubah menjadi kecemasan setelah hasil hari Minggu, dengan penurunan 6% di Bursa Efek Istanbul, penurunan hampir 10% pada saham bank, dan persentase penurunan terbesar lira terhadap dolar dalam enam bulan.

Sayangnya sepertinya [what] Sebanyak 49% orang Turki memilih krisis ekonomi, kata Harris.. dua minggu ke depan kita bisa melihat mata uang runtuh.

Ekonom telah memperingatkan bahwa alat moneter yang digunakan oleh pemerintahan Erdogan untuk memberikan perekonomian suatu bentuk stabilitas tidak dapat dipertahankan, dan harus dihentikan setelah pemilu — kemungkinan mengarah pada volatilitas yang ekstrim.

“Kinerja besar putaran pertama Erdogan mewakili salah satu skenario terburuk untuk aset Turki dan lira,” kata Brendan McKenna, pakar pasar negara berkembang di Wells Fargo.

Dia mengharapkan lira, yang saat ini diperdagangkan pada 19,75 terhadap dolar, akan menyaksikan “penjualan signifikan” dalam waktu dekat dan mengharapkannya turun menjadi 23 terhadap dolar pada akhir Juni.

Beata Javorcik, kepala ekonom di Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan, mengatakan kepada CNBC bahwa Erdogan “memprioritaskan pertumbuhan daripada stabilitas ekonomi makro.”

“Ada batasan berapa lama Anda bisa berpura-pura bahwa hukum dasar ekonomi tidak berlaku,” katanya. “Jadi akan ada beberapa pilihan sulit yang harus diambil oleh pemerintah di Turki, terlepas dari siapa yang memimpin pemerintahan itu.”

Seorang raja tak terduga juga muncul dalam bentuk Sinan Ogan, kandidat Partai Ketiga ultra-nasionalis yang mengalahkan harapan dengan lebih dari 5% suara. Siapa yang didukung pemilihnya di putaran kedua dapat menentukan hasil akhir – dan dia tidak mungkin membuang dukungan mereka untuk Kilicdaroglu.

Sementara itu, Kilicdaroglu telah merombak tim kampanyenya, dikabarkan memecat beberapa staf dan menegaskan bahwa nasib pemilu belum diputuskan. “Saya di sini sampai akhir,” katanya di salah satu video, sambil memukul meja dengan tinjunya. Tetapi kritik menunjukkan bahwa dia belum berbicara secara terbuka kepada para pendukungnya, dan mengatakan dia tidak memiliki strategi yang jelas untuk tur tersebut.

“Kurangnya penampilan Kilicdaroglu pada hari Senin dan suasana tenang di kubunya memberikan pukulan berat bagi markasnya,” tulis Racib Soylu, direktur Turki untuk Middle East Eye, pada hari Selasa.