Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham-saham AS bersiap menghentikan kenaikan beruntun 5 bulannya dengan fokus pada The Fed dan Amazon

Saham-saham AS bersiap menghentikan kenaikan beruntun 5 bulannya dengan fokus pada The Fed dan Amazon

Harga rumah naik pada bulan Februari pada laju tercepat sejak November 2022, menurut data harga rumah nasional yang dirilis Selasa.

Harga secara nasional naik 6,4% dibandingkan bulan yang sama tahun lalu Indeks Harga Rumah S&P CoreLogic Case-Shiller menunjukkan.

“Setelah penurunan tahun lalu, harga rumah di AS berada pada atau mendekati level tertinggi sepanjang masa,” Brian Locke, kepala komoditas, aset riil dan digital di S&P Dow Jones Indices, menulis dalam siaran persnya.

“Indeks komposit 10 dan 20 kota kami saat ini berada pada titik tertinggi sepanjang masa.”

Indeks yang mengukur perubahan harga di 20 kota terbesar di negara tersebut naik 7,3%, dibandingkan dengan kenaikan 6,6% pada bulan sebelumnya. Data dari Bloomberg menunjukkan bahwa para analis memperkirakan angka ini akan menunjukkan kenaikan harga sebesar 6,7% dibandingkan tahun sebelumnya.

Harga naik secara nasional sebesar 0,6% dibandingkan bulan sebelumnya, yang merupakan kenaikan bulanan pertama sejak Oktober lalu. Berdasarkan penyesuaian musiman, harga naik 0,4% di bulan Februari.

“Sejak puncak harga sebelumnya pada tahun 2022, ini adalah kedua kalinya harga rumah naik di tengah ketidakpastian perekonomian,” tambah Locke.

“Penurunan pertama terjadi setelah dimulainya siklus kenaikan suku bunga The Fed. Penurunan kedua terjadi setelah puncak rata-rata suku bunga hipotek pada bulan Oktober lalu telah mendukungnya, mendorong investor di 10 dan 20 negara untuk menurunkan City Composites ke level tertinggi baru.”

Secara bulanan, Seattle, San Diego dan San Francisco mengalami lonjakan harga rumah terbesar. Pada tahun sebelumnya, San Diego, Detroit, dan Chicago mengalami kenaikan harga terbesar.

“Kurangnya jumlah rumah yang dijual menyebabkan kenaikan sebesar 0,4%. [month-over-month] Harga rumah naik di bulan Februari, konsisten dengan seruan kami di atas konsensus bahwa pertumbuhan harga rumah akan berakhir pada tahun 2024 sebesar 5%. [year-over-year]“Thomas Ryan, ekonom real estat di Capital Economics, menulis dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Selasa.

READ  Mengapa serangan UAW terhadap GM, Ford, dan Stilants tampaknya tidak bisa dihindari?

“Ke depan, meskipun suku bunga hipotek yang lebih tinggi akan mencegah lonjakan harga rumah, kami yakin kombinasi ketatnya pasokan dan permintaan pembeli yang tinggi akan menghasilkan pertumbuhan harga rumah yang kuat selama beberapa tahun lagi.”