Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham jatuh setelah komentar Powell tentang suku bunga

Saham jatuh setelah komentar Powell tentang suku bunga

Saham AS jatuh dan harga minyak naik karena investor bereaksi terhadap komentar baru Federal Reserve setelah indikator utama ‘ Akhir yang kuat minggu lalu.

S&P 500 turun 0,6% di sore hari, mundur setelah komentar dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell tentang Potensi pergerakan suku bunga yang lebih tajam untuk menjinakkan inflasi. Hasil Treasury naik setelah komentarnya.

Indeks Komposit Nasdaq yang berfokus pada teknologi turun sekitar 1,2% baru-baru ini, sedangkan Dow Jones Industrial Average turun 336 poin, atau 1%.

Boeing

Saham turun 4,4 persen setelah dioperasikan oleh pesawat penumpang Boeing 737

China Eastern Airlines

Menampung lebih dari 130 orang jatuh di Cina selatan.

Investor mencerna komentar Powell pada hari Senin ketika Ketua Federal Reserve membahas prospek ekonomi. Berbicara di National Association for Business Economics, dia mengatakan bank sentral siap menaikkan suku bunga dalam langkah setengah persentase poin – dan cukup tinggi untuk sengaja memperlambat ekonomi – jika perlu untuk memerangi inflasi.

“Investor mengambil transparansi Powell selangkah lebih maju untuk mengatakan ‘Dia hanya mempersiapkan kita untuk yang terburuk,'” kata Shannon Sacosia, kepala investasi di Boston Private.

Hasil pada benchmark Treasury 10-tahun naik menjadi 2,295% dari 2,146% pada hari Jumat, menurut Tradeweb. Investor mengharapkan Tambahan kenaikan suku bunga Dari Federal Reserve tahun ini sebagai bank sentral bertujuan untuk memperlambat inflasi, yang berada di level tertinggi dalam empat dekade. Analis mengatakan imbal hasil yang lebih tinggi dapat mengurangi selera untuk aset berisiko. Hasil dan harga bergerak terbalik.

“Saya tidak akan mengatakan bahwa obligasi terlihat seperti investasi yang luar biasa pada saat ini, tetapi tentu saja lebih seimbang daripada awal tahun ini,” kata Matt Dmitrizen, kepala investasi di Telemus.

READ  Elon Musk takut akan hidupnya setelah ancaman Rusia

perang ukraina Ini meningkatkan volatilitas dalam saham, obligasi, komoditas, dan mata uang, karena investor mencoba menilai dampak ekonomi dari sanksi dan potensi gangguan pada rantai pasokan. Investor mengamati perkembangan di luar kawasan dan apakah solusi dapat segera ditemukan. Pemerintah Ukraina mengatakan tidak akan meninggalkan Mariupol setelah Moskow memberikan pembela kota pesisir itu Sampai Senin pagi untuk menyerah.

“Ini adalah pendorong utama pasar dalam beberapa hari mendatang dan mungkin beberapa minggu – ini ada hubungannya dengan segala sesuatu yang muncul dari konflik di Ukraina,” kata Carsten Brzeski.

Grup Bahasa Inggris‘S

Kepala Riset Makro Global.

Dalam saham individu, saham

Nielsen Holdings

Itu turun 7,3 persen setelah itu Dia menolak tawaran pengambilalihan hampir $9 miliar dari konsorsium ekuitas swasta, mengatakan tawaran itu mengurangi nilai perusahaan pemeringkat TV. Saham yang diasuransikan

kaya perusahaan

meningkat 25% setelah

Berkshire Hathaway

katakan Saya setuju untuk membeli perusahaan untuk sekitar $ 11,6 miliar tunai.

Minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, naik 6% menjadi $ 114,42 per barel. Harga mitra AS-nya naik 5,3% menjadi hanya di bawah $ 110 per barel. Naiknya harga minyak telah meningkatkan kekhawatiran inflasi tinggi yang berkelanjutan dan pertumbuhan ekonomi yang lebih rendah di Amerika Serikat dan Eropa, karena harga gas dan energi melemahkan pengeluaran rumah tangga untuk barang dan jasa lainnya.

Sebagian besar dari 11 sektor S&P 500 jatuh pada hari Senin. Energi, yang baru-baru ini naik 3,4%, adalah pengecualian.

Invasi Rusia ke Ukraina berfokus pada ketergantungan Eropa pada energi Rusia, dengan Jerman keluar Setengah dari gasnya berasal dari Rusia. Investor berharap bahwa menguraikan hubungan perdagangan ini akan menyebabkan harga energi yang lebih tinggi untuk waktu yang lama.

READ  Saham Dibuka Lebih Rendah Saat Bank Naik, Teknologi Tenggelam: Berita Pasar Saham Hari Ini

“Kami memiliki kesadaran yang berkembang bahwa dua rantai pasokan dapat diputus selamanya. Harga energi, tidak peduli bagaimana perang diselesaikan, akan tetap tinggi,” kata Brzeski.

Pedagang bekerja di lantai Bursa Efek New York pada hari Jumat.


Foto:

Spencer Platt / Getty Images

Stoxx Europe 600 diperdagangkan di seluruh benua, naik kurang dari 0,1%. Pasar saham Rusia tetap ditutup, tetapi perdagangan obligasi pemerintah dalam mata uang lokal Rusia dilanjutkan pada hari Senin. Bank Sentral Rusia mengatakan akan membeli obligasi pemerintah. Gubernur Elvira Nabiullina mengatakan pekan lalu bahwa Bursa Efek Moskow akan dibuka secara bertahap tetapi tidak memberikan rincian apapun selain membeli obligasi.

Obligasi mata uang lokal Rusia yang jatuh tempo pada Maret 2033 telah turun menjadi 68,5% dari nilai nominalnya, juga dikenal sebagai nominal, dari sekitar 87% sebelum invasi Rusia ke Ukraina, menurut FactSet. Bank Sentral Rusia menggandakan suku bunga pada awal perang menjadi 20%. Ketika tingkat bunga naik, nilai obligasi saat ini, yang membayar tingkat bunga yang lebih rendah, turun.

Pound Mesir turun lebih dari 13% terhadap dolar pada hari Senin setelah Bank Sentral Mesir Menaikkan suku bunga utama Pada pertemuan para pembuat kebijakan yang dipresentasikan selama tiga hari, dia mencatat meningkatnya tekanan inflasi yang dia lihat setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Seperti banyak negara di Afrika, Mesir sangat bergantung pada Ukraina dan Rusia untuk impor gandumnya. Menurut PBB, lebih dari 80% impor gandumnya berasal dari negara-negara yang bertikai antara 2018 dan 2020.

Indeks utama di Asia ditutup dengan kinerja yang beragam. Kospi Korea Selatan turun 0,8% dan Hang Seng Hong Kong turun 0,9%. Shanghai Composite Index China naik 0,1%. Pasar di Jepang tutup untuk liburan.

Anna Hertenstein berkontribusi pada artikel ini.

Kirim surat ke Caitlin Ostroff di [email protected] dan Hardika Singh di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8