Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham global jatuh dan imbal hasil AS naik karena harga minyak mencapai level tertinggi baru

Saham global jatuh dan imbal hasil AS naik karena harga minyak mencapai level tertinggi baru

NEW YORK (Reuters) – Pasar saham global turun sementara imbal hasil Treasury AS naik tajam pada Selasa karena investor mempertimbangkan prospek inflasi yang lebih tinggi menyusul larangan bertahap impor minyak Rusia oleh Uni Eropa yang mendorong harga minyak mentah ke rekor tertinggi baru.

Para pemimpin Uni Eropa pada prinsipnya sepakat untuk memotong 90% impor minyak dari Rusia, sanksi terberat blok itu terhadap Moskow sejak invasi ke Ukraina pada Februari. Baca lebih banyak

Sanksi baru akan berlaku untuk minyak mentah Rusia yang dikirim melalui pengiriman dan diimplementasikan secara bertahap selama enam bulan, dengan produk olahan diterapkan selama delapan bulan. Embargo tidak termasuk minyak pipa dari Rusia sebagai konsesi ke Hongaria.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Harga minyak mencapai tertinggi baru pada hari Selasa setelah pengumuman Uni Eropa, dengan patokan minyak mentah Brent naik 0,96% menjadi $ 122,84 per barel setelah sebelumnya naik ke $ 124,64 – level tertinggi sejak 9 Maret.

Tetapi kontrak minyak mentah Brent untuk Agustus ditutup turun 1,7%, pada $ 115,60 per barel, setelah muncul berita bahwa anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) sedang mempertimbangkan untuk menangguhkan kesepakatan produksi dengan Rusia.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS juga turun 0,06% menjadi $ 115,02 per barel, membalikkan kenaikan perdagangan sebelumnya.

“Energi adalah biaya input dari segala sesuatu dan harga minyak yang lebih tinggi merugikan inflasi,” kata Thomas Hayes, direktur pelaksana di Great Hill Capital.

Indeks Saham Dunia MSCI (.MIWD00000PUS), yang mengukur saham di 50 negara, turun 0,61%. Indeks Stoxx 600 pan-Eropa turun 0,72 persen.

READ  Agen Rusia mengancam perwakilan Google dan Apple dengan hukuman penjara

Imbal hasil Treasury AS melonjak, dengan sebagian besar jatuh tempo pada level tertinggi satu minggu, karena kekhawatiran inflasi mendominasi perdagangan setelah inflasi zona euro melonjak ke rekor tertinggi bulan ini.

Imbal hasil Treasury juga naik, sebagian didorong oleh komentar hawkish dari Gubernur Federal Reserve Christopher Waller pada hari Senin. Waller mengatakan dia menyerukan kenaikan suku bunga 50 basis poin untuk tetap di atas meja sampai pemotongan dalam inflasi terlihat, menghilangkan ekspektasi bahwa Fed mungkin mengambil nafas setelah kenaikan pada bulan Juni dan Juli. Baca lebih banyak

Hasil benchmark obligasi 10-tahun naik menjadi 2,8622%.

Di Wall Street, ketiga indeks ditutup melemah, dipimpin oleh sektor perawatan kesehatan, teknologi, energi dan industri. Rata-rata Industri Dow Jones (.DJI) S&P 500 turun 0,67% menjadi 3.2990,12 (.SPX) Itu kehilangan 0,63% menjadi 4.132,15 dan Indeks Komposit Nasdaq (kesembilanbelas) Itu turun 0,41% menjadi 12081,39.

Dolar AS menguat secara keseluruhan pada hari Selasa karena imbal hasil Treasury naik dan kekhawatiran tentang percepatan lain dalam inflasi global mengurangi selera investor terhadap risiko.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,345% menjadi 101,770. Euro turun 0,41% menjadi $ 1,0733.

Emas safe-haven turun 1%, menjadikannya penurunan bulan kedua berturut-turut, karena kenaikan dolar dan imbal hasil Treasury AS mengurangi daya pikat logam meskipun ada kekhawatiran kenaikan inflasi.

Spot gold turun 1,0% menjadi $1,837,30 per ounce. Emas berjangka AS turun 0,99% menjadi $1,833,00 per ounce.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Covering) Oleh Chipwick Ogo di New York Pengeditan oleh Nick Czyminsky dan Will Dunham

READ  Rusia melancarkan serangan dan mengumpulkan mayat di Mariupol yang "dibebaskan"

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.