Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham global beragam setelah Nvidia kembali melemah seiring dengan meredanya kegilaan terhadap AI

Saham global beragam setelah Nvidia kembali melemah seiring dengan meredanya kegilaan terhadap AI

HONG KONG (AP) — Saham-saham global beragam pada Selasa setelah saham kelas berat Wall Street lainnya jatuh Nvidia Indeks-indeks AS tetap beragam pada hari Senin, bahkan ketika mayoritas saham menguat.

Kontrak berjangka Dow Jones Industrial Average sedikit berubah, sementara kontrak berjangka S&P 500 turun kurang dari 0,1%.

Pasar Eropa dibuka lebih rendah. Indeks CAC 40 Perancis kehilangan 0,7% menjadi 7.652,41 poin. Indeks DAX Jerman turun 1,1% menjadi 18.117,45 poin, sedangkan indeks FTSE 100 Inggris turun 0,1% menjadi 8.276,46 poin.

Nikkei 225 Jepang naik 1% menjadi 39,173.15 setelah data dari Bank of Japan pada hari Selasa menunjukkan bahwa indeks harga produsen jasa pada bulan Mei naik 2,5% dari periode yang sama tahun lalu, perlambatan dari kenaikan 2,7% yang terlihat pada bulan April.

Yen Jepang tetap menjadi fokus perhatian, dengan nilai tukar USD/JPY masih diperdagangkan mendekati level terlemahnya dalam hampir 34 tahun. Yen naik menjadi 159,45 terhadap dolar pada perdagangan Selasa. Dolar ditutup pada 159,59 yen pada hari Senin.

Hang Seng Hong Kong mendapatkan kembali sebagian besar penurunannya pada hari itu dan ditutup 0,3% lebih tinggi pada 18,072.90 dan Indeks Komposit Shanghai turun 0,4% menjadi 2,950.00.

Indeks S&P/ASX 200 Australia naik 1,4% menjadi 7.838,80 poin. Di Korea Selatan, indeks KOSPI naik 0,4% menjadi 2.774,39.

Di tempat lain, Taiex Taiwan naik 0,3%, sedangkan SET Bangkok naik 0,1%.

Pada hari Senin, S&P 500 turun 0,3% menjadi 5,447.87. Penurunan saham Nvidia dan pemenang AI lainnya di Wall Street membuat Nasdaq Composite turun 1,1% menjadi 17.496,82, sedangkan Dow Jones Industrial Average naik 0,7% menjadi 39.411,21.

Saham perusahaan minyak dan gas termasuk saham terkuat di pasar, dengan tujuh dari setiap 10 saham dalam indeks Standard & Poor’s 500 naik 3%, dan SLB Oilfield Services naik 4%, dengan harga minyak tetap dekat level tertinggi sejak bulan April.

READ  FCC mendenda operator nirkabel besar AS karena menjual data lokasi pelanggan - Krebs on Security

Namun penurunan pada beberapa saham terkemuka mengimbangi semua kenaikan tersebut, sehingga menyoroti penurunan Nvidia sebesar 6,7% dengan lebih jelas. Ini merupakan penurunan ketiga berturut-turut bagi perusahaan chip tersebut, yang telah meningkat 1,000% sejak musim gugur tahun 2022.

Permintaan yang hampir tidak pernah terpuaskan Untuk chip Nvidia Aplikasi kecerdasan buatan Dia adalah Alasan besar Sedangkan untuk pasar saham AS, akhir-akhir ini berada pada rekor tertinggi, bahkan ketika perekonomian sedang bertumbuh Melambat karena beban Mulai dari kenaikan suku bunga. Namun ledakan AI begitu pesat sehingga menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan gelembung pasar saham dan ekspektasi yang tinggi di kalangan investor.

Saham Nvidia telah anjlok sejak sempat menyalip Microsoft sebagai saham paling berharga di Wall Street minggu lalu, anjlok hampir 13% hanya dalam tiga hari. Karena volume Nvidia menjadi sangat besar, pergerakan sahamnya menimbulkan dampak negatif Membawa beban berlebih Pada S&P 500 dan indeks lainnya. Itu adalah beban terberat di S&P 500 pada hari Senin.

Di pasar obligasi, imbal hasil Treasury sedikit turun. Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun turun menjadi 4,23% dari 4,26% pada akhir Jumat.

Sebagian besar telah turun sejak mencapai 4,70% pada akhir April, sehingga mengurangi tekanan pada pasar saham. Imbal hasil (yield) turun karena adanya harapan bahwa inflasi akan cukup melambat untuk meyakinkan The Fed bahwa hal tersebut akan terjadi Menurunkan suku bunga utama Akhir tahun ini.

The Fed telah mempertahankan suku bunga dana federal pada level tertinggi dalam lebih dari 20 tahun, dengan harapan dapat membatasi perekonomian agar dapat menghasilkan cukup uang. Inflasi ekonomi terkendali.

Pada perdagangan lainnya pada hari Selasa, harga minyak mentah AS turun 20 sen menjadi $81,43 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange.

READ  Saham turun tajam, harga minyak jatuh; Sekrup GameStop saat Tesla membayang

Minyak mentah Brent kehilangan 12 sen menjadi $85,03 per barel.

Euro tidak berubah pada $1,0732.