April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

“Sabuk itu bukan milik siapa pun” – mengapa tiga juara UFC yang dominan dicopot dalam tujuh bulan

“Sabuk itu bukan milik siapa pun” – mengapa tiga juara UFC yang dominan dicopot dalam tujuh bulan

Mark RaimondiPenulis staf ESPN9 menit untuk membaca

Alex Pereira berdiri membelakangi pagar di dalam oktagon UFC di Madison Square Garden. Itu sebelum dimulainya putaran kelima dan terakhir dari perebutan gelar di depan penonton yang kalah. Pereira memandang lawannya dari seberang ring, yang saat itu menjadi juara kelas menengah Israel Adesanya, dan atlet Brasil itu berkata, dalam bahasa Portugis, “Siap untuk membunuh.”

Selama Fight Week di New York November lalu, Pereira dan timnya menyaksikan pertarungan Adesanya 2019 dengan Kelvin Gastelum. Sebelum dia keluar untuk ronde kelima pertarungan itu, Adesanya berkata pada dirinya sendiri, “Saya siap mati.” Pelatih Pereira, Blinio Cruz, mengatakan Pereira dan timnya bercanda tentang pernyataan tersebut di hari-hari menjelang pertandingan.

Namun, tidak ada yang menertawakan kata-kata Pereira sebagai tanggapan nyata pada malam pertarungan.

“Saya pikir dia berbicara pada dirinya sendiri,” kata Cruz kepada ESPN. “Hampir seperti mantra. Seperti, ‘Ayo kita lakukan.'” Ayo pergi. Aku harus melakukannya sekarang. Itulah yang saya yakini. Pada saat-saat seperti itu dalam hidup kita, terkadang Anda harus berbicara kepada diri sendiri.”

Pereira, di kartu skor, akan menyelesaikan Adesanya melalui TKO dengan pukulan dua menit memasuki ronde kelima untuk memenangkan gelar kelas menengah UFC.

Itu bukan satu-satunya perebutan gelar yang berakhir dengan kemenangan penantang melalui penghentian dalam dua putaran terakhir – yang dikenal sebagai putaran kejuaraan. Tiga bulan sebelumnya, Leon Edwards mengejutkan juara kelas welter Kamaru Usman dengan knockdown di kepala sekitar satu menit tersisa dalam pertarungan lima ronde mereka.

Baik Usman dan Adesanya telah lama berada di puncak daftar juara dominan MMA. Bulan lalu, Alexa Grasso menjadi pesaing ketiga yang melengserkan juara kaliber Hall of Fame dengan menyelesaikan putaran kejuaraan. Grasso secara memukau mengalahkan Valentina Shevchenko untuk memenangkan Kejuaraan Kelas Terbang Wanita UFC dengan penyerahan choke belakang di set keempat.

Jarang ada juara UFC yang finis di babak akhir. Untuk tiga kasus seperti itu terjadi dalam tujuh bulan belum pernah terjadi sebelumnya. Antara 1997 dan 2021, hanya ada lima pergantian gelar UFC dengan penghentian di putaran keempat atau kelima – rata-rata satu kali setiap lima tahun, menurut ESPN Stats & Information Research. Dalam 10 bulan terakhir telah terjadi empat pertandingan, termasuk kemenangan juara kelas berat ringan Jerry Prochazka atas Glover Teixeira melalui penyerahan ronde kelima Juni lalu.

Israel Adesanya kalah dari Alex Pereira untuk ketiga kalinya dalam karir bertarung profesionalnya di UFC 281, menjatuhkan gelar kelas menengahnya dalam prosesnya.Gambar Jimmy Square/Getty

Petarung dan pelatih terbagi atas apakah ini menunjukkan tren, dan jika ya, apa artinya. Apakah ini awal dari generasi baru seni bela diri campuran atau mungkin contoh evolusi pelatihan dan runtuhnya film dalam olahraga? Mungkin itu hanya kebetulan – tiga kejadian terpisah – dan jalurnya akan diperbaiki ketika Pereira dan Adesanya bertanding dalam pertandingan ulang Sabtu ini di acara utama UFC 287 di Miami.

Yang paling disepakati dalam komunitas seni bela diri campuran adalah bahwa era kejuaraan selama bertahun-tahun yang dominan dan rekor kemenangan beruntun yang panjang — Usman memiliki 15 kemenangan beruntun ketika Edwards mengalahkannya — kemungkinan besar akan berakhir.

READ  Golden Knights mengalahkan Panthers di Game 1 Final Piala Stanley

“Seperti yang dikatakan Lyon, tidak ada yang memiliki sabuk itu,” kata pelatih Edwards Dave Lovell. “Dan itu telah terbukti sekali lagi. Tidak diragukan lagi, dalam pertempuran yang akan datang kamu akan menyaksikan lebih banyak lagi.”


Pembicaraan Lovell’s Rocky-esque dengan Edwards di sudut antara putaran keempat dan kelima di UFC 278 Agustus lalu telah menjadi bagian dari pengetahuan MMA. Lovell menyuruh Edwards untuk berhenti mengasihani dirinya sendiri. Dia tahu petarungnya mampu melakukan lebih dari sekadar kehilangan keputusan.

Video pidato tersebut menjadi viral setelah kemenangan KO Edwards. Video lain, mungkin lebih penting untuk menang, juga diedarkan, tapi tidak seluas itu.

Di segmen ini, Lovell dan pelatih Henry Cleminson menonton video Osman dan memperhatikan kecenderungannya untuk menundukkan kepalanya ke kanan saat mereka bertukar pukulan. Jadi, atas perintah timnya, Edwards mulai melakukan serangan balik untuk itu: tendangan sundulan kiri dilakukan dengan berpura-pura melakukan jab. Teknik yang tepat inilah yang mendaratkannya di ronde kelima, menjatuhkan Osman dengan dingin. Edwards memenangkan pertandingan ulangnya bulan lalu di UFC 286 dengan keputusan mayoritas.

Pada hari-hari setelah kemenangan Grasso, timnya merilis video pukulannya ke punggung sebagai bagian depan untuk tendangan belakang Shevchenko. Pelatihnya (dan pamannya) Francisco Grasso melihat lubang ini dalam permainan Shevchenko dan bekerja untuk memanfaatkannya. Alexa mengebor urutan di seluruh kamp pelatihannya, dengan rekan pelatihan Diego Lopez. Di ronde keempat, Shevchenko melakukan tendangan itu, Alexa menghindarinya dan dengan cepat melompat ke punggung Shevchenko. Beberapa detik kemudian, choke ditutup dan Shevchenko keluar.

“Tepat pada saat saya melihat gilirannya untuk melakukan tendangan berputar itu, saya berkata, ‘Nah, itulah saat Anda berlatih,'” Alexa Grasso mengatakan kepada ESPN …. “Ketika Anda melakukan sesuatu ribuan dan ribuan dan ribuan kali, itu normal.”

Pelatih Extreme Couture Eric Ngannou mengatakan bahwa sebelum petarungnya Francis Ngannou menantang gelar kelas berat UFC untuk kedua kalinya melawan Stipe Miocic, dia menonton berjam-jam rekaman pertama pertarungan Miocic dengan Ngannou dan trionya dengan Daniel Cormier. Banyak pelatih dan petarung mengatakan bahwa menonton film sebanyak ini tidak umum di MMA bahkan lima tahun lalu. Ada lebih banyak akses untuk melawan video dan video tutorial online sekarang daripada sebelumnya, seperti “Detail” UFC Hall of Famer Daniel Cormier di ESPN +.

Alexa Grasso akan memaksa Valentina Shevchenko untuk memanfaatkan UFC 285 untuk memenangkan gelar kelas terbang.Gambar Chris Graythen / Getty

“Olahraga ini benar-benar berkembang menjadi studi tentang coretan dan tren,” kata Niksic. “Kamu duduk dan dengarkan [former UFC double champion and coach] Henry Cejudo dan dia melakukan pekerjaan yang bagus untuk memecahkan studi kaset [on his YouTube channel]. Pahlawan di level tertinggi melihat satu lubang kecil, satu hal kecil yang bisa mereka lakukan, “Oke, saya bisa memanfaatkan ini dengan keahlian saya.” Inilah yang Anda cari. Hal yang sama dalam sepak bola. Jika saya dapat menemukan lubang di pertahanan mereka dan dapat mengeksploitasi lubang itu dengan pemain terbaik saya, saya akan memanfaatkannya lagi dan lagi.”

READ  Pengemudi NASCAR dibawa ke pusat medis setempat

Juara jangka panjang seperti Osman, Adesanya dan Shevchenko memiliki kelemahan karena memiliki banyak tembakan di luar sana. Osman telah memiliki lima pertahanan gelar yang sukses dengan tiga di antaranya memasuki babak kelima. Dalam lima pertahanan gelar sukses Adesanya, dia membuat empat keputusan. Shevchenko telah pergi ke putaran turnamen empat kali selama tujuh pertahanannya. Sementara semua orang tumbuh dalam permainan mereka, seperti ketika kickboxer Adesanya menggunakan pegulatnya melawan Pereira, lawan tidak akan terkejut.

Sementara sang juara bertahan melawan satu demi satu lawan, pesaing lain di divisi ini sudah mengagumi mereka—dan, dalam beberapa kasus, berlatih untuk mereka sebelum pertarungan potensial. Juara dalam peringkat pound-for-pound memiliki lebih banyak target di punggung mereka daripada kebanyakan.

“Saya akan selalu menonton sang juara,” kata Bilal Muhammad kelas welter UFC. “Saya akan selalu melihat dan melihat apa yang harus saya lakukan untuk beradaptasi untuk mengalahkan pria itu. Saya pikir sebagian besar petarung melakukan itu. … Terutama ketika Osman adalah pria itu, saya seperti, ‘Saya ingin menjadi satu-satunya. untuk mengalahkannya.'” Saya ingin menjadi orang yang menendangnya dari markasnya.

Usman, Adesanya, dan Shevchenko bisa menjadi yang terakhir dari dinasti yang sekarat, kata para pejuang dan pelatih. Amanda Nunes, petarung tersukses sepanjang masa di MMA wanita, mungkin telah memulai tren terkini, saat ia dicekik oleh Juliana Peña pada Desember 2021 setelah lima kali sukses mempertahankan gelar. Pada tahun 2022, tujuh juara UFC kehilangan sabuknya, terbanyak kedua dalam satu tahun kalender dan terbanyak sejak 2016 (9), menurut ESPN Stats & Information Research.

UFC merayakan hari jadinya yang ke-30 pada tahun 2023. Dibandingkan olahraga besar lainnya, MMA masih bayi. Pertarungan tingkat tinggi sekarang terlihat sangat berbeda dari yang mereka lakukan 10 tahun yang lalu, dengan lebih banyak pesaing yang tumbuh dalam pelatihan MMA secara keseluruhan daripada disiplin individu, seperti pada tahun-tahun awal olahraga. Pejuang seperti uberprospect Raul Rosas Jr. Anak-anak berusia 18 tahun datang ke UFC setelah hanya hidup di dunia di mana MMA adalah jalan yang layak bagi para atlet. Generasi pejuang yang datang sebelumnya tidak.

Kekalahan Adesanya, Usman dan Shevchenko, cukup mengejutkan, berbicara tentang mereka sebanyak tentang keadaan saat ini di level tertinggi olahraga.

“Yang harus disoroti adalah bahwa para juara ini sangat dominan sehingga mereka mampu mempertahankan posisi teratas di divisi mereka dalam lingkungan paling kompetitif yang pernah ada,” ujar Saif Saud, Direktur Teknik Fortis MMA Team. “MMA tiga kali lebih kompetitif dibandingkan tiga tahun lalu. Saya pikir itu sangat adil. Dan dengan MMA berkembang secara global dan dengan kesepakatan ESPN, ada [are] Dia muncul setiap minggu dengan begitu banyak petarung, begitu banyak sasana, begitu banyak mata, begitu banyak orang. Itu benar-benar berbicara tentang kemampuan ketiganya untuk menahan semuanya, betapa hebatnya ketiganya. Dan faktanya, saya pikir kita akan melihat perputaran yang jauh lebih tinggi mulai saat ini terkait juara.”

READ  Matt Olson mencetak homer ke-25 dalam kemenangan seri Braves melawan The Reds
Leon Edwards akan mengalahkan Kamaru Usman dalam pertarungan sengit tiga arah mereka di UFC 286 untuk mempertahankan Kejuaraan Kelas Welter.Jeff Bottari/Zuffa LLC melalui Getty Images

Kemungkinan lain, kata beberapa petarung dan pelatih, adalah bahwa tiga kekalahan gelar di akhir itu hanya kebetulan dan bukan pola apa pun. Shevchenko menunjukkan kelemahan dalam pertarungan sebelumnya, dan mungkin persaingan semakin ketat. Situasi Adesanya dan Pereira terbilang unik, karena Pereira sebelumnya sudah dua kali mengalahkan Adesanya dalam kickboxing, termasuk sekali dengan KO. Osman dan Edwards juga pernah bertarung sebelumnya di UFC, meski tujuh tahun sebelumnya.

“Selalu ada pasang surut dan hal-hal seperti itu,” kata pelatih Fight Ready MMA Santino DiFranco. “Apakah kita akan terus melihat ini? Mungkin tidak. Tapi saya pikir pada akhirnya apa yang terjadi adalah juara jangka panjang ini jatuh dari kasih karunia. Saya benar-benar berpikir apa yang akan terjadi adalah sang juara tidak memiliki pesaing yang setara… Saya pikir itu hanya berubah untuk penjaga.

Pesaing kelas berat ringan UFC Anthony Smith, yang bertarung di babak kejuaraan bersama Jon Jones dalam pertarungan perebutan gelar pada 2019, memiliki semuanya tentang peluang dan tiga pertarungan yang sangat berbeda. Kemenangan Edwards atas Osman dalam pertandingan ulang berdasarkan keputusan, kata Smith, memperkuat argumen bahwa kedua pria itu mungkin berada di jalur karier yang berbeda.

Hasil pertandingan Pereira melawan Adesanya pada hari Sabtu dan pertandingan kedua yang tak terhindarkan antara Grasso dan Shevchenko akan menambah data. Tetapi Smith setuju bahwa eksploitasi seperti pemerintahan tujuh tahun Anderson Silva dengan gelar kelas menengah UFC dan dominasi pemegang gelar Georges St-Pierre dan Jose Aldo adalah masa lalu.

Smith, 34, dapat menempatkan dirinya dekat dengan perebutan gelar dengan kemenangan atas Johnnie Walker pada 13 Mei. Tetapi jika dia mendapat kesempatan itu dan memenangkan gelar, Smith mengatakan dia tidak yakin berapa lama dia bisa mempertahankan sabuknya. Tingkat persaingan di UFC menjadi sangat tinggi, katanya, sehingga banyak petarung yang tidak mendapatkan kejuaraan sampai akhir babak penyisihan mereka.

“Saya pikir usia adalah masalah,” kata Smith. “Pada saat Anda bersemangat untuk meraih gelar, Anda sudah mulai melambat. Anda mungkin memiliki dua atau tiga pemain bagus tersisa di level ini.”

Mungkin Pereira akan menjadi contohnya. Dia hanya memiliki delapan pertarungan MMA, tetapi dia berusia 35 tahun – seusia dengan Usman dan Shevchenko – setelah melelahkan lebih dari 40 pertandingan tinju profesional selama delapan tahun karirnya.

Tim Pereira, tentu saja, tidak berpikir demikian. Mereka berharap, seperti yang dilakukan Edwards, untuk memenangkan pertandingan ulang akhir pekan ini. Tapi meski kalah, bukan berarti yang terjadi selama tujuh bulan terakhir ini semacam keberuntungan.

“Permainan ini umumnya berkembang,” kata Cruz. “Tingkat pertempuran, tingkat pelatihan – seperti semua orang berevolusi bersama. Fakta bahwa kami telah berkali-kali melawan Israel membuat tidak hanya kamp kami yang lebih baik, tetapi saya pikir kubu mereka juga lebih baik. Karena Anda tahu, masa persaingan adalah saat umat manusia paling berkembang.”