Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saat berada di bawah sanksi AS, dari mana Huawei mendapatkan chip canggih untuk smartphone Mate 60 Pro terbarunya?

Saat berada di bawah sanksi AS, dari mana Huawei mendapatkan chip canggih untuk smartphone Mate 60 Pro terbarunya?

1. SMIC, pembuat chip terbesar di Tiongkok, memproduksi chip tersebut untuk Huawei

Ini adalah penjelasan yang paling masuk akal, meski Huawei dan Semiconductor International Manufacturing Corp (SMIC) menolak memberikan rinciannya. Berdasarkan pengujian yang dilakukan pada smartphone tersebut, situs benchmarking Tiongkok AnTuTu telah mengidentifikasi unit pemrosesan pusat (CPU) di Mate 60 Pro sebagai Kirin 9000s dari unit desain chipset Huawei. Hisilikon.

SMIC menggunakan peralatan yang ada dan menerapkan proses 7nm generasi kedua, yang dikenal sebagai node N+2, untuk memproduksi prosesor Kirin 9000s yang mampu mendukung jaringan 5G Huawei, kata firma riset TechInsights dalam catatan di akun WeChat-nya. Perusahaan riset yang berbasis di California mengatakan akan memberikan rincian lebih lanjut tentang koneksi telepon tersebut minggu depan.

Para eksekutif Baidu dan Huawei termasuk di antara 655 kandidat yang akan bergabung dengan Chinese Academy of Engineering

Jika hal ini benar terjadi, hal ini akan mewakili sebuah “terobosan” bagi industri semikonduktor Tiongkok dan kemenangan besar bagi bisnis ponsel pintar Huawei.

Namun, di bawah sanksi AS, SMIC tidak seharusnya mampu membuat chip canggih untuk Huawei.

2. Huawei memproduksi chip tersebut menggunakan jaringan rantai pasokannya sendiri

Hal ini merupakan kemungkinan lain, yang muncul setelah laporan Bloomberg, yang mengutip Asosiasi Industri Semikonduktor yang berbasis di Washington, mengatakan bahwa raksasa telekomunikasi Tiongkok tersebut sedang membangun rantai pasokan rahasia untuk industri chip dengan merekrut pabrik-pabrik pengecoran logam yang ada untuk membantunya menghindari kontrol ekspor AS. Dalam hal ini, chip yang ada di dalam Mate 60 menunjukkan bagaimana Huawei telah mencapai terobosan besar.

Skenario ini tidak mungkin terjadi, namun hal ini sesuai dengan narasi nasionalis Tiongkok bahwa Huawei, setelah menanggung tantangan selama bertahun-tahun di bawah sanksi AS, akhirnya berhasil mengalahkan pembatasan yang diberlakukan AS.

Huawei Mate 60 Pro menggunakan prosesor Kirin 9000s. Gambar: pamflet

3. Huawei menggunakan stok chipnya sendiri untuk ponsel barunya

Penjelasan ini berarti bahwa chip pada ponsel baru Huawei berasal dari stok, dan diproduksi oleh Taiwan Semiconductor Manufacturing Company (TSMC) sebelum September 2020, ketika AS menggandakan sanksi untuk memberlakukan larangan menyeluruh terhadap Huawei dan seluruh anak perusahaannya untuk mengakses teknologi canggih. Keripik. TSMC mengandalkan teknologi inti AS untuk memproduksi chip silikon dan oleh karena itu diharuskan mematuhi aturan sanksi.

Huawei diketahui telah menimbun chip dari unit HiSilicon sebelum TSMC memutuskan hubungan untuk mematuhi sanksi AS, dan beberapa analis yakin Huawei mungkin telah menggunakan chip lama ini di ponsel baru, dengan beberapa pengemasan ulang dan modifikasi.

Jika skenario ini benar, berarti Huawei masih kekurangan chip canggih di bawah sanksi AS.

READ  Apakah saya harus membayar untuk modifikasi? Pengembang Valheim tidak berpikir demikian