Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

RUU DPR akan mendanai sepenuhnya pengembalian sampel Mars, menghalangi kolaborasi di ExoMars

RUU DPR akan mendanai sepenuhnya pengembalian sampel Mars, menghalangi kolaborasi di ExoMars

WASHINGTON — Para pemimpin DPR akan mendanai sepenuhnya program pengembalian sampel Mars milik NASA meskipun ada masalah yang sedang berlangsung, namun mereka akan menghentikan rencana badan tersebut untuk bekerja sama dengan misi Eropa ke Mars.

Para penculik dibebaskan di DPR minggu ini laporan Pendamping RUU Perdagangan, Keadilan, dan Sains (CJS) Tahun Anggaran 2024. RUU tersebut, yang mencakup $25,366 miliar untuk NASA, telah berada dalam ketidakpastian selama lebih dari tiga bulan, setelah subkomite alokasi menyusun rancangan undang-undang tersebut pada pertengahan Juli. Komite Alokasi secara penuh tidak membahas RUU tersebut pada saat itu atau mengeluarkan laporan terkait, yang memberikan rincian lebih lanjut mengenai tingkat pengeluaran dan arah kebijakan.

Penundaan penerbitan laporan ini terjadi ketika Dewan Perwakilan Rakyat bersiap untuk mempertimbangkan RUU tersebut tanpa persetujuan Komite Alokasi, kemungkinan besar pada pertengahan November. Komite Peraturan DPR meminta amandemen RUU tersebut sekarang untuk dipertimbangkan pada minggu 13 November.

Perbedaan terbesar antara RUU DPR dan Senat menyangkut Pengembalian Sampel Mars (MSR). RUU Senat hanya menyediakan $300 juta untuk program tersebut, kurang dari sepertiga permintaan NASA yang berjumlah $949,3 juta, dan mengarahkan NASA untuk menyediakan file pendanaan untuk program MSR yang tidak akan menelan biaya lebih dari $5,3 miliar atau memberikan “pilihan untuk mendeskop atau menyusun ulang MSR atau menghadapi pembatalan misi.” “

Namun, laporan DPR akan mendanai MSR sepenuhnya sebesar $949,3 juta, dan meminta NASA untuk meminta pendanaan yang diperlukan pada tahun 2025 untuk memastikan peluncuran misi pendarat pengambilan sampel MSR dan mengembalikan misi pengorbit ke Bumi pada tahun 2030.

Namun, laporan tersebut mencatat “menunggu temuan dewan peninjau independen.” Dewan tersebut menyelesaikan pekerjaannya pada bulan September, menyimpulkan bahwa “kemungkinan hampir nol” bahwa MSR dapat tetap sesuai biaya dan jadwal. Laporan tersebut juga menyimpulkan bahwa total biaya program MSR akan menelan biaya antara $8 miliar dan $11 miliar, jauh di atas ambang batas $5,3 miliar yang disebutkan dalam laporan Senat.

READ  Asteroid Ryugu kaya akan partikel yang bisa menjadi bahan penyusun kehidupan

Pendanaan untuk proyek MSR dalam rancangan undang-undang DPR mempunyai efek riak pada program NASA lainnya. RUU DPR menyediakan $7,38 miliar untuk program sains NASA, sedikit lebih banyak dari $7,341 miliar dalam RUU Senat. Namun, RUU DPR mengurangi pendanaan untuk ilmu kebumian, astrofisika, heliofisika, dan ilmu biologi dan fisika dibandingkan dengan RUU Senat, yang dalam banyak kasus sudah dipotong dari permintaan badan tersebut.

Laporan DPR memberikan sedikit panduan tentang program ilmu bumi, astrofisika, atau heliofisika. Namun, usulan pemotongan tersebut menjadi salah satu alasan mengapa Mark Clampin, direktur Divisi Astrofisika NASA, mengatakan pada 13 Oktober bahwa ia sedang mempertimbangkan untuk mengurangi anggaran operasional untuk Observatorium Sinar-X Chandra dan Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Anehnya, meskipun RUU DPR sepenuhnya mendanai program MSR, hal ini akan mencegah pengeluaran yang jauh lebih sedikit untuk program Mars lainnya. “Rekomendasi tersebut tidak mendukung permintaan pendanaan untuk penjelajah Rosalind Franklin ExoMars,” kata laporan itu, merujuk pada usulan dukungan NASA untuk misi ESA yang dicari ESA setelah mengakhiri kerja sama dengan Rusia tahun lalu.

Dukungan ini masih dinegosiasikan, tetapi kemungkinan akan mencakup pendorong untuk landasan pendaratan baru kendaraan, pemanas radioisotop, dan proses peluncuran. Proposal anggaran NASA tahun 2024 tidak merinci pendanaan khusus untuk kolaborasi ini, melainkan mencantumkannya sebagai bagian dari rangkaian program “Misi Mars Masa Depan” yang juga mencakup perencanaan fasilitas penerimaan sampel yang dibawa kembali dari lini misi MSR. NASA meminta $49,9 juta untuk misi Mars di masa depan dalam proposal anggarannya.

Untuk fasilitas penerimaan ini, laporan DPR menawarkan bahasa khusus, mengarahkan NASA untuk “memprioritaskan kedekatan dengan penjaga semua sampel luar angkasa yang disimpan oleh NASA saat ini” dengan menempatkan fasilitas baru dalam jarak 30 mil (50 kilometer) dari fasilitas yang ada, yang terletak di Pusat Luar Angkasa Johnson. NASA belum mengidentifikasi lokasi potensial untuk fasilitas penerimaan tersebut, namun menyatakan dalam proposal anggaran bahwa fasilitas tersebut harus memiliki klasifikasi keamanan hayati Level 4 dan dapat menjadi bagian dari fasilitas pemerintah yang sudah ada.

READ  Air mata para astronom melalui gambar pertama dari Teleskop Webb

RUU DPR juga mengurangi pendanaan untuk teknologi ruang angkasa dan operasi ruang angkasa, namun dengan jumlah yang lebih kecil dibandingkan RUU Senat. Bagian laporan mengenai operasi luar angkasa tidak menyebutkan tingkat pendanaan untuk Program Pengembangan Orbit Bumi Rendah Komersial, atau CLD, yang sepenuhnya didanai oleh RUU Senat. Namun, hal ini menghemat $180 juta yang diminta NASA untuk membeli kendaraan luar angkasa untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional.

RUU DPR sepenuhnya mendanai Rekening Eksplorasi NASA, yang mencakup Sistem Peluncuran Luar Angkasa, Orion, sistem darat, dan kemampuan lain seperti sistem pendaratan manusia dan pakaian luar angkasa.