Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusia mengebom wilayah Donetsk Ukraina dalam mengejar keuntungan baru setelah penangkapan Luhansk

Rusia mengebom wilayah Donetsk Ukraina dalam mengejar keuntungan baru setelah penangkapan Luhansk
  • Rusia membakar wilayah Donetsk
  • Gubernur mengatakan tidak ada tempat yang aman di sana
  • Tampilkan kehancuran kunjungan Lysychansk yang ditangkap
  • Rusia mengambil alih seluruh wilayah Luhansk pada hari Minggu
  • Dia memprediksi pertempuran Donetsk berikutnya

Slovenia/Kyiv (Kyiv) (Reuters) – Pasukan Rusia membom sasaran di seluruh wilayah Donetsk timur Ukraina pada Selasa, membuka jalan bagi upaya lapis baja yang diharapkan untuk mencoba merebut lebih banyak wilayah saat perang yang telah berlangsung selama lima bulan memasuki fase baru.

Serangan itu, yang dilaporkan oleh pejabat regional dan militer Rusia, mengikuti pengambilalihan Moskow atas kota Lyschansk di Ukraina pada hari Minggu, dalam sebuah langkah yang memberinya kendali penuh atas wilayah Luhansk, salah satu target perang utamanya.

Kendali penuh atas Donetsk, wilayah tetangga Donbas, bagian timur industri Ukraina yang telah menjadi tempat pertempuran terbesar Eropa dalam beberapa generasi, adalah tujuan lain dari apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pasukan Ukraina yang mundur dari Lyschansk selama akhir pekan mengadopsi garis pertahanan di wilayah Donetsk pada hari Selasa, menurut Serhiy Gaidai, gubernur wilayah Luhansk. Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan bahwa pasukan Ukraina melawan upaya Rusia untuk maju menuju Slovinsk.

Sebagai pendahuluan dari apa yang kemungkinan akan berlanjut dalam beberapa minggu mendatang, Pavlo Kirilenko, gubernur wilayah Donetsk, mengatakan di televisi bahwa wilayahnya dibom semalam.

“Sloviansk dan Kramatorsk dibom. Sekarang mereka juga menjadi jalur utama serangan musuh,” katanya. Tidak ada tempat yang aman tanpa pengeboman di wilayah Donetsk.

Polisi di Sloviansk mengatakan seorang wanita tewas dan sedikitnya tiga lainnya terluka dalam serangan Rusia di pasar di sana. Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen.

READ  Dengan Ukraina kehilangan kekuatannya, berapa lama ia bisa terus berjuang?

Seorang reporter Reuters di tempat kejadian melihat asap kuning mengepul dari toko perlengkapan mobil dan api melalap deretan kios pasar saat petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api.

Vadim Lyakh, walikota kota, menulis di Facebook bahwa Slovensk tengah dan utara telah dibom.

“Semua orang tinggal di tempat penampungan!” tulisnya.

Kementerian Pertahanan Rusia, yang mengatakan tidak menargetkan daerah pemukiman, mengatakan menggunakan senjata presisi tinggi untuk menghancurkan pos komando dan artileri di wilayah Donetsk, di mana Ukraina masih menguasai sejumlah kota besar.

Presiden Vladimir Putin mengatakan kepada pasukan yang terlibat dalam penangkapan Luhansk yang juga akan menjadi bagian dari setiap upaya untuk merebut kota-kota di Donetsk, untuk “beristirahat dan memulihkan kesiapan militer mereka”, sementara unit-unit di bagian lain Ukraina terus berperang.

Kedua belah pihak menderita kerugian besar dalam pertempuran untuk Luhansk, terutama selama pengepungan kota kembar Lysechansk dan Severodonetsk. Keduanya dibiarkan gagah.

Seorang reporter Reuters yang mengunjungi Lyschansk pada hari Senin menemukan kehancuran yang meluas dan populasi yang berkurang di kota yang pernah menjadi rumah bagi sekitar 100.000 orang. Baca lebih banyak

Mereka yang dibiarkan mengais-ngais mobil polisi Ukraina yang bertatahkan timah menyebabkan gedung-gedung pemerintah setempat dihancurkan oleh tembakan meriam dan kubah emas sebuah gereja Ortodoks yang rusak.

Sejak awal konflik, Rusia telah menuntut agar Ukraina menyerahkan Luhansk dan Donetsk kepada separatis yang didukung Moskow, yang telah mendeklarasikan kemerdekaan mereka.

Klaim “Kemenangan Terakhir”

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan kepada Presiden Volodymyr Zelensky selama panggilan telepon pada hari Selasa bahwa dia yakin tentara Ukraina dapat merebut kembali wilayah yang baru-baru ini diduduki oleh pasukan Rusia.

READ  Kepala intelijen Yunani mengundurkan diri di tengah tuduhan penyadapan

Seorang juru bicara Johnson mengatakan Johnson memberi tahu Zelensky tentang pengiriman terbaru peralatan militer Inggris, termasuk 10 sistem artileri self-propelled dan amunisi yang berkeliaran, yang akan tiba dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

Oleksiy Aristovich, penasihat Zelensky, mengatakan bahwa Rusia membutuhkan waktu 90 hari dan membayar mahal untuk merebut dua kota berukuran sedang.

“Ini adalah kemenangan terakhir Rusia di tanah Ukraina,” kata Aristovich dalam sebuah video yang diposting di Internet.

Selain pertempuran Donetsk, katanya, Ukraina berharap untuk melancarkan serangan balik di selatan negara itu. Dia mengatakan Rusia mungkin berjuang untuk mengarahkan pasukannya di sana karena 60% dari mereka sekarang terkonsentrasi di timur.

Tidak ada lagi pasukan yang bisa didatangkan dari Rusia. Mereka membayar mahal untuk Severodonetsk dan Lychansk.

Beberapa ahli militer menganggap bahwa kemenangan yang diperoleh dengan susah payah membawa pasukan Rusia sedikit keuntungan strategis, dan hasil dari apa yang disebut “Pertempuran Donbass” tetap dalam keseimbangan.

“Saya pikir ini adalah kemenangan taktis bagi Rusia tetapi dengan biaya yang sangat besar,” kata Neil Melvin dari think-tank RUSI di London.

Melvin mengatakan pertempuran yang menentukan untuk menguasai Kyiv kemungkinan tidak akan terjadi di timur, di mana Rusia melancarkan serangan utamanya, tetapi di selatan, di mana Ukraina telah melancarkan serangan balasan untuk merebut kembali wilayah di sekitar Kherson.

“Ada serangan balik mulai dari sana dan saya pikir kita mungkin melihat momentum ayunan ke arah Ukraina di mana kemudian mencoba untuk meluncurkan serangan balik skala besar untuk mendorong Rusia kembali,” katanya.

Walikota, Oleksandr Senkevich, mengatakan bahwa rudal Rusia menghantam Mykolaiv, kota selatan di jalan raya utama antara Kherson dan Odessa, Selasa pagi.

READ  Presiden mengatakan bahwa pertempuran "brutal" untuk menguasai Severodonetsk Ukraina akan menentukan nasib Donbass

Zelensky mengatakan pada hari Senin bahwa meskipun penarikan Ukraina dari Lyschansk, pasukannya terus berjuang.

“Angkatan bersenjata Ukraina merespons, mendorong dan menghancurkan kemampuan ofensif penjajah hari demi hari,” kata Zelensky dalam pesan video malam.

“Kita harus memecahkannya. Ini tugas yang sulit. Dibutuhkan waktu dan usaha yang luar biasa. Tapi kita tidak punya alternatif.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh kantor Reuters. Ditulis oleh Michael Perry dan Andrew Osborne; Diedit oleh Robert Percell dan Thomas Janowski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.