Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Round Up: Ulasan Steam Deck Valve ada – seperti apa tampilannya dibandingkan dengan Switch?

Round Up: Ulasan Steam Deck Valve ada - seperti apa tampilannya dibandingkan dengan Switch?
gambar: katup

Laptop Gaming Baru Valve Mungkin Menjadi Steam Deck Mengejar audiens yang sama sekali berbeda Tapi itu masih menarik banyak perbandingan dengan Nintendo Switch.

Produk akhirnya sekarang ada di tangan banyak gerai teknologi dan video game, jadi apa keputusan akhirnya, dan seperti apa dibandingkan dengan hibrida Nintendo? Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang sistem baru ini – baca terus! Kami telah mengumpulkan serangkaian ulasan – banyak di antaranya mengacu pada hibrida Nintendo.

Dimulai dengan ulasan Steam Deck oleh bergarisBerikut adalah contoh dari apa yang dikatakan oleh pemimpin redaksi dan salah satu pendiri situs, Chris Blunt:

“Steam Deck bersinar sebagai sakelar yang sangat kuat… Saya sangat menikmati Steam Deck ketika saya memperlakukannya sebagai Nintendo Switch yang kuat daripada hibrida laptop.”

“…Saya suka Nintendo Switch karena membuat video game dapat diakses oleh lebih banyak orang daripada sebelumnya, memungkinkan mereka untuk dengan mudah menikmati game di kenyamanan mereka tanpa investasi tambahan waktu atau ruang. Tidak perlu TV – neraka, tidak ada ruang Living Wanted dan saya masih berpikir bahwa untuk pendatang baru, dan orang-orang yang tidak akrab dengan permainan komputer, konsol Nintendo tetap menjadi titik awal terbaik untuk hobi ini.

“Tetapi bagi orang-orang yang sudah memiliki perpustakaan Steam, atau ingin terjun ke dunia game PC, Steam Deck sepertinya merupakan alternatif yang sah. Itu bergantung pada Switch untuk bermain di mana saja dan di mana saja, karena sekarang game dan penyimpanan file tidak terikat ke konsol Kontrol. Itu tinggal di cloud, dan mengikuti saya di mana pun saya dapat mengakses Steam — dari Steam Deck, ke PC game saya, ke laptop kerja saya, dan di mana pun saya mungkin menginginkannya di masa depan.”

Perangkat Tom Editor Senior Andrew E. Friedman memberi perangkat ini empat dari lima bintang dan mengatakan sebagai berikut:

“Ada keakraban tertentu dengan bermain game di Steam Deck, seperti yang ada di Nintendo Switch. Tentu, saya bisa bermain game di perangkat saya yang dicolokkan ke monitor atau TV. Tapi terkadang, saya merasa lebih nyaman meringkuk di sofa di bawah selimut dengan secangkir teh di tangan. Fleksibilitas ini mendorong saya untuk memainkan beberapa permainan yang mungkin belum pernah saya coba sebelumnya.”

Wes Fenlon dari permainan komputer Dia memberi perangkat itu 85 dari 100 dan mengatakan itu adalah sistem “Pria Kulit akan menyukai”:

“Steam Deck adalah sistem permainan portabel yang bisa disukai pria Leatherman. Sangat mungkin dirancang oleh pria Leatherman di Valve, yang memutuskan bahwa laptop gaming hanya akan berfungsi jika memiliki layar besar, stik analog besar, trackpad , dan akses ke desktop Linux yang tepat di bawah antarmuka pengguna yang ramah. Masalah yang selalu saya alami dengan Leathermans (tolong jangan marah padaku, Leatherman guys) adalah bahwa mini-scissors dan barang-barang kecil lainnya tidak pernah sebaik alat yang tepat mereka ganti. Dan Steam Deck tidak kebal Benar-benar keluar dari masalah Jack of-all-trade ini – setelah dua minggu menggunakannya, itu bukan lagi pengganti untuk desktop atau komputer portabel saya seperti Nintendo Switch.”

Engadget Editor Senior Jessica Condit memberi Valve perangkat keras baru 81 dari 100, dan sementara dia berpikir perbandingan Switch “cukup adil,” itu lebih seperti campuran dua perangkat yang lebih lama:

“Banyak orang akan membandingkan Steam Deck dengan Switch, yang sangat wajar, tetapi setelah menghabiskan lebih dari seminggu dengan laptop Valve, saya pikir ada analogi yang lebih baik: Steam Deck adalah apa yang terjadi ketika Vita dan Wii U mendapatkan mabuk di Linux dan bangkit. Anak besar bersama.”

Itu IGN Review in Progress oleh Editor Eksekutifnya, Seth J. Massey, menyatakan bahwa:

“LCD Steam Deck berjalan pada 1200 x 800 pada 60Hz, dan terlihat sangat bagus. Saya tidak memiliki keluhan tentang resolusinya – pada ukuran layar ini ada pengembalian yang berkurang saat mengemas piksel ekstra. Saya harus mengatakan, dengan Itu mengatakan, tampilan OLED pada layar genggam bergaya Nintendo Switch terbaru memanjakan saya, dan Steam Deck tidak cukup sesuai dengan semangat dan kejelasan yang ditawarkan pembaruan terbaru Nintendo. Tapi itu masih cukup bagus, terutama jika Anda tidak melompat mundur di antara keduanya. ini dan layar OLED. Mirip dengan Switch, ini mendukung sentuhan, sehingga Anda dapat dengan mudah menavigasi menu dan bahkan mengontrol beberapa game dengan ketukan cepat di sini dan geser ke sana.”

“…Menarik untuk memikirkan hal ini, hanya dengan beberapa aksesoris [Steam Deck] Ini bisa menjadi satu-satunya PC seseorang dan itu bukan pengaturan yang buruk. Ketika Anda memperhitungkan semua keserbagunaan ini, biaya tambahan untuk Switch – yang hingga hari ini masih tidak memiliki browser web atau aplikasi Netflix – tampaknya tidak masuk akal. Tidak ada kamera, jadi Anda tidak dapat menggunakannya untuk konferensi video, tetapi selain itu, ini adalah PC kecil yang layak yang dengan mudah menangani tugas sehari-hari yang ringan tetapi juga memainkan game pada level yang tidak akan Anda temukan di perangkat lain dengan harga ini . “

Jadi ini dia – beberapa ulasan aktual dari Steam Deck Valve bersama dengan beberapa perbandingan dengan Nintendo Switch. Apa pendapat Anda tentang Steam Deck sejauh ini? Apakah Anda sudah memesan satu? Apakah Anda melihatnya sebagai pengganti Nintendo Switch Anda? Tinggalkan pemikiran Anda di bawah ini.