Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Roket Starship SpaceX berhasil menyelesaikan pengembalian pertamanya dari luar angkasa

Roket Starship SpaceX berhasil menyelesaikan pengembalian pertamanya dari luar angkasa

Peluncuran roket Starship raksasa SpaceX pada hari Kamis mencapai serangkaian tujuan ambisius yang ditetapkan oleh Elon Musk, CEO perusahaan, menjelang uji terbang keempat.

Pesawat luar angkasa Starship lepas landas dari landasan peluncuran pada pukul 7:50 pagi di Texas Selatan, dekat Brownsville, ke langit.

Setelah pesawat ruang angkasa turun dari tahap atas, ia mampu melakukan pendaratan lembut di Teluk Meksiko sementara pesawat ruang angkasa pada tahap kedua melakukan perjalanan separuh dunia, bertahan dari suhu yang sangat panas saat masuk kembali dan melakukan pendaratan terkendali. , di Samudera Hindia.

Perjalanan ini bukannya tanpa cela, dan masih terdapat kendala teknis yang sulit. Keberhasilan tersebut, melebihi apa yang dicapai selama uji terbang sebelumnya pada bulan Maret, memberikan optimisme bahwa Musk dapat mewujudkan visinya tentang roket terbesar dan terkuat namun dapat digunakan kembali sepenuhnya.

Hasil ini juga membantu memvalidasi pendekatan “pecahkan dan perbaiki” yang dilakukan perusahaan dalam hal rekayasa, dengan kemajuan yang stabil sejak uji peluncuran pertama pada bulan April tahun lalu ketika roket tersebut sengaja dihancurkan ketika menyimpang dari jalurnya.

Daniel L berkata: “Mereka menunjukkan kemampuan untuk membuat kemajuan lebih cepat dari yang kami perkirakan,” kata Dombacher, direktur eksekutif American Institute of Aeronautics and Astronautics, sebuah perkumpulan profesional bagi para insinyur. “Mereka mempunyai tim yang tahu apa yang mereka lakukan, mau belajar, dan, yang sama pentingnya, tidak terikat pada asumsi sebelumnya.”

Jika pesawat ruang angkasa ini dapat terbang berkali-kali, lebih mirip jet daripada roket tradisional, hal ini dapat mengubah industri peluncuran luar angkasa global yang sudah didominasi oleh SpaceX.

Penerbangan hari ini juga kemungkinan akan memberikan semangat bagi para pejabat di NASA. Mereka mengandalkan SpaceX untuk menyediakan versi Starship untuk mengangkut astronot ke permukaan bulan selama misi Artemis III NASA, yang saat ini dijadwalkan pada akhir tahun 2026.

READ  Unit propulsi Chandrayaan-3 India kembali ke Bumi

Bill Nelson, administrator NASA, mengucapkan selamat atas X, situs jejaring sosial milik Mr. Musk.

“Kami selangkah lebih dekat untuk mengembalikan umat manusia ke Bulan melalui Artemis, dan kemudian kami menantikan Mars,” tulisnya.

Setelah mencapai ketinggian sekitar 130 mil, pesawat ruang angkasa itu kembali ke Bumi sesuai rencana dan masuk kembali ke atmosfer. Kamera di pesawat ruang angkasa menangkap cahaya terang dari gas yang memanas di bawahnya.

Pada ketinggian sekitar 30 mil, potongan-potongan mulai terkelupas dari salah satu panel pemandu di dekat bagian atas pesawat ruang angkasa, dengan panel-panel tersebut masih berfungsi. Pandangan kamera kemudian terhalang ketika serpihan memecahkan lensa.

“Pertanyaannya adalah berapa banyak kapal yang tersisa?” kata Kate Tice, pembawa acara SpaceX.

Data real-time terus mengalir kembali, dikirim melalui satelit internet Starlink SpaceX, ke kantor pusat perusahaan di Hawthorne, California, hingga ketinggian dilaporkan pada 0 – permukaan Samudera Hindia.

Pembakaran mesin terakhir membalikkan pesawat ruang angkasa ke posisi vertikal sesaat sebelum mendarat.

“Dari Texas selatan hingga belahan bumi lain, pesawat ruang angkasa berada di dalam air,” kata Dan Huett, pembawa acara webcast SpaceX lainnya. “hari yang luar biasa.”

Kerumunan karyawan SpaceX di luar pusat kendali di California bersorak liar, dengan tangan terangkat untuk merayakannya.

“Meskipun beberapa ubin hilang dan penutupnya rusak, pesawat ruang angkasa itu mampu mendarat dengan mulus di lautan!” Tuan Musk menulis di X.

Penutup yang rusak dan hilangnya ubin tahan api menunjukkan bahwa masih diperlukan perbaikan yang signifikan. Jika tidak, pesawat luar angkasa, seperti halnya pesawat ulang-alik, akan memerlukan perbaikan besar-besaran setelah setiap penerbangan.

“Tetapi semuanya bisa diperbaiki,” kata Mr. Dombacher. “Ini adalah langkah ke arah yang benar, dan masih banyak langkah yang harus diambil.”

READ  Temukan dinosaurus karnivora raksasa baru dengan lengan mungil seperti T. rex

Pada awal penerbangan, tahap pertama roket, booster Super Heavy raksasa juga mampu melakukan manuver yang nantinya akan mengembalikannya ke lokasi peluncuran. Pada penerbangan kali ini, pihaknya melakukan simulasi pendaratan seperti itu dengan mendarat di Teluk Meksiko. Ketiga upaya sebelumnya untuk mencapai prestasi ini berakhir dengan ledakan.

Dengan kendaraan Starship ditempatkan di atas booster Super Heavy, roket tersebut menjadi yang tertinggi yang pernah ada — berukuran tinggi 397 kaki, atau sekitar 90 kaki lebih tinggi dari Patung Liberty, termasuk alasnya.

Super Heavy memiliki 33 mesin Raptor SpaceX yang menonjol di bagian bawahnya.

Ketika mesin ini mengangkat pesawat ruang angkasa dari landasan peluncuran, mereka menghasilkan daya dorong hingga 16 juta pon dengan kecepatan penuh. Dalam penerbangan ini, salah satu mesinnya gagal menyala, namun hal itu tidak menghalanginya untuk melanjutkan perjalanan ke luar angkasa.

Beberapa minggu yang lalu, setelah peluncuran uji coba yang sukses, Musk menulis di X bahwa untuk penerbangan ini, “tujuan utamanya adalah mendapatkan pemanasan maksimum sebagai balasannya.”

Dengan kata lain, dia tidak ingin mobilnya terbakar. Pada hari Kamis dia tidak melakukannya.

Peluncuran Starship menarik penonton ke lokasi peluncuran SpaceX di dekat ujung selatan Texas.

Pada hari Kamis, mereka duduk di kursi pantai atau di atas truk pickup dan berkemah sambil mendengarkan siaran SpaceX. Saat hitungan mundur terus berlanjut.

“Apa yang mereka lakukan di sini gila,” kata Chris Thomassen, yang melakukan perjalanan dari Belanda untuk menyaksikan peluncuran tersebut, berkemah selama tiga hari di pantai dekat landasan peluncuran, dan kemudian pindah ke suatu tempat di tepi zona aman. Zona pengecualian.

Robert Opel, 56, mendirikan tenda di luar lokasi peluncuran empat hari sebelum peluncuran pada hari Kamis. Dia begitu bertekad untuk melihat lepas landas dari dekat sehingga dia mengatur perjalanan melintasi Rio Grande menuju Meksiko, yang terletak hanya beberapa mil dari landasan peluncuran.

READ  Sebuah layar surya fisi inovatif yang didanai oleh NASA dapat membawa sains ke tujuan baru yang menarik

“Ini seperti semua hari ulang tahun Anda digabung menjadi satu hari,” kata Mr. Opel, seraya menambahkan bahwa ini adalah uji peluncuran keempat – dari empat – pesawat ruang angkasa yang dia saksikan.

Eric Lipton Berkontribusi pada pelaporan dari Boca Chica, Texas.