Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

RNA harimau Tasmania adalah yang pertama diekstraksi dari spesies yang punah

RNA harimau Tasmania adalah yang pertama diekstraksi dari spesies yang punah

Emilio Marmol Sanchez

Para peneliti mengambil sampel jaringan dari spesimen harimau Tasmania berusia 130 tahun yang disimpan pada suhu kamar di Museum Sejarah Alam Swedia di Stockholm.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Untuk pertama kalinya, para ahli genetika mampu mengisolasi dan memecahkan kode molekul RNA dari organisme yang telah lama mati.

Materi genetik – yang berasal dari spesimen harimau Tasmania, atau harimau Tasmania, berusia 130 tahun, dalam koleksi Museum Sejarah Alam Swedia di Stockholm – telah memungkinkan para ilmuwan untuk lebih memahami cara kerja gen hewan tersebut. Para peneliti membagikan temuan mereka dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa di jurnal ilmiah Penelitian genom.

“RNA memberi Anda kesempatan untuk menelusuri sel dan jaringan dan menemukan biologi sebenarnya yang terpelihara pada waktunya untuk hewan tersebut, spesies harimau Tasmania, tepat sebelum ia mati,” kata Emilio Marmol Sanchez, penulis utama studi tersebut dan ahli biologi komputasi. . Di Pusat Paleogenetika dan SciLifeLab di Swedia.

Seukuran seekor anjing hutan, harimau Tasmania adalah predator berkantung. Mereka menghilang sekitar 2.000 tahun yang lalu hampir di mana-mana kecuali di pulau Tasmania, Australia, di mana populasi mereka diburu hingga mencapai titik kepunahan oleh pemukim Eropa. Harimau Tasmania terakhir yang hidup di penangkaran, Benjamin, mati karena terpapar pada tahun 1936 di Kebun Binatang Beaumaris di Hobart, Tasmania.

Marmol-Sanchez mengatakan meskipun pemusnahan kepunahan bukanlah tujuan penelitian timnya, pemahaman yang lebih baik tentang susunan genetik harimau Tasmania dapat membantu meluncurkan upaya terbaru untuk menghidupkan kembali hewan tersebut dalam beberapa bentuk.

READ  Poros bumi berubah karena adanya air

Andrew Pask, dari Memimpin proyek yang bertujuan menghidupkan kembali harimau Tasmania, Dia mengatakan makalah tersebut adalah sebuah terobosan.

“Kami sebelumnya mengira hanya DNA yang tersisa di museum kuno dan spesimen kuno, namun makalah ini menunjukkan bahwa Anda juga bisa mendapatkan RNA dari jaringan,” kata Pask, seorang profesor di Universitas Melbourne di Australia dan kepala Tiger Integrated Genome. Laboratorium Penelitian Pemulihan.”. .

“Ini akan menambah kedalaman pemahaman kita tentang biologi hewan yang punah dan membantu kita membangun genom yang lebih baik,” tambahnya.

DNA purba, dalam kondisi yang tepat, dapat bertahan selama lebih dari satu juta tahun dan telah merevolusi pemahaman para ilmuwan tentang masa lalu.

RNA, salinan sementara dari sebagian DNA, lebih rapuh dan terdegradasi lebih cepat dibandingkan DNA, dan hingga saat ini diperkirakan tidak akan bertahan lama.

Pada tahun 2019, Tim RNA diurutkan dari kulit serigala berumur 14.300 tahun Ia terawetkan di lapisan es, namun penelitian terbaru menandai pertama kalinya RNA ditemukan dari hewan yang kini punah.

Marmol-Sanchez mengatakan penelitian ini adalah bukti konsep, dan rekan-rekannya kini berharap dapat menemukan kembali RNA dari hewan yang telah lama punah, seperti mamut berbulu.

Tim peneliti mampu mengurutkan RNA kulit, otot, dan jaringan kerangka dari sampel serta mengidentifikasi gen harimau Tasmania. Informasi ini merupakan bagian dari apa yang disebut transkriptom hewan, sama seperti informasi yang disimpan dalam DNA yang dikenal sebagai genom.

DNA sering digambarkan sebagai petunjuk petunjuk kehidupan yang terdapat di setiap sel tubuh. Selain fungsi seluler lainnya, RNA menghasilkan protein dengan membuat salinan rangkaian DNA tertentu dalam proses yang dikenal sebagai transkripsi.

READ  Melanggar aturan - menemukan jalur molekuler penting untuk mengendalikan penuaan

Memahami RNA memungkinkan para ilmuwan untuk membangun gambaran yang lebih lengkap tentang biologi hewan Marmol Sanchez Dia berkata. Dia menggunakan analogi sebuah kota di mana setiap restoran diberi buku resep yang sangat besar – DNA-nya. Namun RNA-lah yang memungkinkan setiap restoran memproduksi hidangan berbeda dari buku referensi ini.

“Jika Anda hanya fokus pada DNA, Anda tidak akan bisa melihat perbedaan antara semua restoran ini,” kata Marmol-Sanchez. “Dengan RNA…Anda kini dapat pergi ke restoran dan mencicipi makanan, atau mencicipi paella, atau sushi, atau sandwich.”

Dia menambahkan: “Anda bisa belajar banyak… dengan membaca resep-resep itu, tapi Anda akan kehilangan bagian sebenarnya dari metabolisme dan biologi yang ada di semua restoran atau sel di antara mereka.”