Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Raja Charles mendukung studi tentang hubungan perbudakan dalam keluarga kerajaan

Raja Charles mendukung studi tentang hubungan perbudakan dalam keluarga kerajaan
  • Ditulis oleh Nicholas Witchell dan Jasmine Anderson
  • berita BBC

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Raja sebelumnya telah berbicara tentang “kesedihan pribadinya yang mendalam” atas perdagangan budak

Istana Buckingham mengatakan sedang berkolaborasi dengan studi independen untuk mengeksplorasi hubungan antara monarki Inggris dan perdagangan budak pada abad ke-17 dan ke-18.

Istana mengatakan Raja Charles menganggap masalah ini “sangat serius”.

Penelitian ini dilakukan oleh University of Manchester dengan Istana Kerajaan Bersejarah.

Istana Buckingham memberi para peneliti akses penuh ke Arsip Kerajaan dan Koleksi Kerajaan.

Studi, proyek PhD untuk sejarawan Camilla de Kooning, diharapkan selesai pada 2026.

Baik Raja maupun Pangeran Wales sebelumnya telah mengungkapkan kesedihan pribadi atas penderitaan yang disebabkan oleh perdagangan budak.

Berbicara selama perjalanan ke Rwanda tahun lalu, raja mengatakan dia tidak bisa menggambarkan “kedalaman kesedihan pribadinya” atas penderitaan yang disebabkan oleh perdagangan budak.

Dalam kunjungan ke Jamaika musim semi lalu, Pangeran William mengatakan perbudakan itu menjijikkan, “seharusnya tidak pernah terjadi” dan “menodai sejarah kita selamanya.”

Seorang juru bicara Istana Buckingham mengatakan raja ingin melanjutkan janjinya untuk memperdalam pemahamannya tentang dampak perbudakan “dengan kekuatan dan tekad” sejak menjabat.

Mereka melanjutkan, “Ini adalah masalah yang dianggap serius oleh Yang Mulia.

“Mengingat kerumitan masalah, penting untuk mengeksplorasinya selengkap mungkin.”

Pernyataan istana Itu dikeluarkan sebagai tanggapan terhadap The Guardianyang menerbitkan dokumen yang sebelumnya tak terlihat yang menunjukkan pengalihan saham Royal African Slave Trading Company pada tahun 1689 dari Edward Colston—pedagang budak dan wakil gubernur perusahaan—kepada Raja William III.

Dia mengatakan bahwa dia mengakui bahwa akar dari organisasi Persemakmuran “berjalan jauh di dalam periode paling menyakitkan dalam sejarah kita” dan mengatakan bahwa mengakui kesalahan masa lalu adalah “percakapan yang waktunya telah tiba”.

Saat ini terdapat 14 negara Persemakmuran selain Inggris Raya di mana Raja sebagai kepala negara.

“Anggota keluarga kerajaan sering diabaikan dalam hal pengaruh,” kata mahasiswi PhD Dame de Koening.

Dia mengatakan kepada program World at One BBC Radio 4: “Mereka tampaknya hanya upacara penyegelan, tetapi pada kenyataannya mereka sangat terlibat sebagai pemain diplomatik.

“Saya berharap untuk mengubah perspektif itu, sehingga Anda dapat melihat bahwa ada lebih banyak hubungan antara penjajah dan raja daripada yang pernah diselidiki, atau diamati sebelumnya, sehingga kita dapat mengubahnya.”

Dr. Edmund Smith, yang mengawasi proyek Ny. de Kooning, mengatakan Kerajaan “sering tidak ikut berdiskusi” tentang perdagangan budak transatlantik, dan “celah penting yang perlu diisi melalui penelitian”.

Dia menambahkan, “Bagaimana keluarga kerajaan dapat melakukan penelitian ini adalah sesuatu yang hanya dapat kita lihat berkembang di tahun-tahun mendatang.”

Studi PhD disponsori bersama oleh Istana Kerajaan Bersejarah (HRP) yang mengoperasikan beberapa situs.

Itu dimulai pada bulan Oktober, satu bulan setelah raja naik tahta.

Tingkat investasi apa pun dari perusahaan perdagangan budak lainnya akan dipertimbangkan.