Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Putin mengakui bahwa Rusia tidak memiliki cukup senjata dan drone – POLITICO

Putin mengakui bahwa Rusia tidak memiliki cukup senjata dan drone – POLITICO

Presiden Rusia Vladimir Putin telah memperingatkan bahwa angkatan bersenjatanya kekurangan peralatan militer yang mereka butuhkan untuk memenangkan perang di Ukraina, sementara bersikeras bahwa Moskow meningkatkan produksi senjata untuk mengisi kekosongan tersebut.

Berbicara pada hari Selasa pada pertemuan blogger pro-perang di Kremlin, Putin mengakui bahwa “selama operasi khusus militer, menjadi jelas bahwa banyak hal yang kekurangan pasokan – amunisi yang dipandu dengan presisi, peralatan komunikasi, pesawat terbang, drone, dan sebagainya. pada.”

Dan dia berkata, “Kami memilikinya, tapi sayangnya kami tidak memiliki cukup.” Media pemerintah. Selain drone, “perlu senjata anti-tank modern, tank modern dibutuhkan.”

Pada saat yang sama, Putin mengklaim telah terjadi peningkatan hampir tiga kali lipat dalam produksi senjata untuk medan perang, hingga sepuluh kali lipat untuk peralatan yang paling banyak diminta.

Ada kekurangan amunisi berpemandu presisi terhambat Invasi besar-besaran ke Moskow mencegah tentara Rusia menyerang sasaran strategis dari kejauhan. Sebaliknya, pasukan Iran melepaskan rentetan drone yang navigasinya buruk, mirip dengan buatan Iran. 129 bersaksidan bahkan menggunakan Rudal angkatan laut untuk menyerang bangunan tempat tinggal.

A laporan Dari Pusat Studi Strategis dan Internasional, yang diterbitkan pada bulan April, ditemukan bahwa sanksi Barat mencegah Rusia membawa komponen yang dibutuhkan untuk memproduksi senjata canggih. Analisis tersebut menyimpulkan bahwa “sementara kualitas peralatan militer yang digunakan oleh militer Ukraina terus meningkat berkat bantuan Barat, kualitas senjata Rusia terus menurun.”

Sebagai imbalannya, Kiev telah menerima serangkaian tank Barat dalam beberapa pekan terakhir, termasuk British Challenger 2 dan German Leopard 2.