Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Putin menandatangani RUU yang memungkinkan pemberitahuan wajib militer elektronik

Putin menandatangani RUU yang memungkinkan pemberitahuan wajib militer elektronik

Presiden Rusia Putin telah menandatangani undang-undang yang memungkinkan pihak berwenang untuk mengeluarkan pemberitahuan elektronik kepada wajib militer dan cadangan di tengah pertempuran di Ukraina, yang memicu kekhawatiran akan gelombang baru mobilisasi.

Presiden Rusia Putin pada hari Jumat menandatangani undang-undang yang memungkinkan pihak berwenang untuk mengeluarkan pemberitahuan elektronik kepada wajib militer dan cadangan di tengah pertempuran di Ukraina, meningkatkan kekhawatiran akan gelombang baru mobilisasi.

Aturan dinas militer Rusia sebelumnya mengharuskan pemberitahuan disampaikan secara pribadi kepada wajib militer dan cadangan yang dipanggil untuk dinas. Di bawah undang-undang baru, pemberitahuan yang dikeluarkan oleh kantor pendaftaran militer setempat akan terus dikirim melalui surat tetapi akan dianggap sah sejak ditempatkan di portal layanan elektronik negara bagian.

Di masa lalu, banyak orang Rusia menghindari draf tersebut dengan menjauh dari alamat terdaftar mereka. Undang-undang baru mengisi celah ini dalam upaya nyata untuk menciptakan alat untuk dengan cepat mendukung militer menjelang serangan balik Ukraina yang diharapkan secara luas dalam beberapa minggu mendatang.

Penerima yang tidak hadir untuk layanan ini akan dilarang meninggalkan Rusia, SIM mereka ditangguhkan dan mereka akan dilarang menjual apartemen dan aset lainnya.

RUU yang ditandatangani Putin menjadi undang-undang telah diterbitkan dalam Daftar Resmi Dokumen Pemerintah.

Kritikus dan aktivis HAM di Kremlin mengecam undang-undang tersebut sebagai langkah menuju “kamp konsentrasi digital” yang memberikan kekuasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada kantor pendaftaran militer.

Lyudmila Narusova, janda mantan walikota Sankt Peterburg Anatoly Sobchak, adalah satu-satunya anggota Dewan Perwakilan Rakyat yang berbicara menentang tindakan tersebut ketika Dewan Federasi, majelis tinggi parlemen, mempertimbangkan RUU tersebut pada Rabu.

READ  Pejabat AS: Kepala CIA melakukan perjalanan rahasia ke China di tengah ketegangan | Berita politik

Narusova, yang mendiang suaminya adalah mentor Putin, menuduh RUU itu bertentangan dengan konstitusi negara dan berbagai undang-undang, dan sangat keberatan atas persetujuannya yang tergesa-gesa.

Pemberlakuan undang-undang yang cepat menimbulkan kekhawatiran bahwa pemerintah dapat memulai gelombang mobilisasi lain setelah yang diperintahkan oleh Putin pada musim gugur.

Pihak berwenang Rusia menyangkal merencanakan mobilisasi lain. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan minggu ini langkah itu diperlukan untuk merampingkan sistem penarikan yang sudah ketinggalan zaman sehubungan dengan kelemahan yang terungkap oleh mobilisasi parsial musim gugur lalu.

“Ada banyak kekacauan di kantor pendaftaran militer,” katanya. “Tujuan dari RUU ini adalah untuk menghilangkan kekacauan ini dan membuat sistem menjadi modern, efisien, dan ramah warga.”

Putin mengumumkan pemanggilan 300.000 cadangan pada bulan September, setelah serangan balasan Ukraina mendorong pasukan Rusia keluar dari wilayah yang luas di timur.

Perintah mobilisasi mendorong eksodus pria Rusia, berjumlah ratusan ribu.

Pengamat mengatakan undang-undang baru itu tampaknya memberi otoritas mekanisme untuk segera menaikkan peringkat dalam persiapan untuk serangan Ukraina yang baru.

“Salah satu kemungkinan alasannya adalah mereka melihat Ukraina sedang mempersiapkan serangan,” kata Abbas Galliamov, mantan penulis pidato Putin yang menjadi kritikus Kremlin yang telah meninggalkan Rusia.

Otoritas Rusia telah mengklasifikasikan Galliamov sebagai “agen asing”, sebutan yang menarik perhatian pemerintah yang lebih besar dan membawa konotasi peyoratif yang kuat yang dimaksudkan untuk merusak kredibilitas penerima. Dia juga ditempatkan dalam daftar buronan tersangka kriminal.

Galamov mengatakan undang-undang tersebut dapat memicu ketidakpuasan yang membara tetapi tidak mungkin memicu protes.

“Di satu sisi, ada ketidakpuasan dan keengganan untuk berperang, tetapi di sisi lain ada ketakutan akan meningkatnya represi,” katanya. “Orang-orang dihadapkan pada pilihan yang sulit antara pergi berperang dan mati, atau dipenjara jika mereka memprotes.”

READ  Rishi Sunak mengesampingkan penyelenggaraan pemilihan umum pada 2 Mei