Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Prabowo Subianto memerlukan kesepakatan di belakang layar untuk memerintah

Prabowo Subianto memerlukan kesepakatan di belakang layar untuk memerintah

Presiden terpilih Indonesia Prabowo Subianto menang telak dalam pemilihan presiden bulan Februari dengan hampir 59 persen suara nasional.

Namun partainya, Gerindra, gagal meraih mayoritas dalam pemilihan parlemen yang diadakan pada waktu yang sama. Gerindra didirikan oleh Prabowo dan kekayaan politiknya tidak terlepas dari popularitas pribadinya. Meski demikian, partai tersebut hanya meraih 14,8 persen kursi di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Bahkan dengan menyertakan semua partai yang mendukung pencalonan presiden Provo, perolehannya hanya menghasilkan 48 persen kursi di badan legislatif. Dukungan ini tidak diberikan untuk legislatif atau persetujuan alokasi anggaran.

Lantas, apakah ini merupakan resep konflik dan kebuntuan setelah presiden dan parlemen baru mulai menjabat pada bulan Oktober?

Apa agenda Prabowo?

Di bawah sistem presidensial Indonesia, Prabowo tidak memerlukan mayoritas di parlemen untuk tetap menjabat, namun parlemen yang bermasalah akan menjadi hambatan besar bagi pemerintahannya.

Parlemen dapat menjadi instrumen eksekutif dan menentang inisiatif fiskal presiden dan agenda legislatifnya. Makanya Prabowo perlu membangun koalisi partai-partai yang mendukungnya.

Dia kalah dalam dua pemilu sebelumnya pada tahun 2014 dan 2019 dari Joko “Jokowi” Widodo, yang menjalankan kampanye yang memecah belah. Ia menampilkan dirinya sebagai orang kuat ultra-nasionalis dan memobilisasi elemen radikal dari masyarakat mayoritas Muslim di Indonesia. Inilah pendekatannya Dilihat oleh banyak analis mengancam sifat inklusif politik dan masyarakat Indonesia.

Namun pada pemilu tahun ini, Prabowo menampilkan citra yang lebih moderat dan lebih berkomitmen untuk melanjutkan program-program Jokowi. Dia tidak berkampanye mengenai inisiatif kebijakan baru yang besar atau reformasi struktural.

Rencana Jokowi sangat menekankan pembangunan ekonomi, khususnya infrastruktur Pembangunan ibu kota baruDi Nusantara, Kalimantan.

READ  Indonesia telah menyelenggarakan operasi penjualan di Chennai dan Bangalore

Prabowo juga merupakan pendukung vokal kebijakan nasionalis ekonomi yang dianut oleh Jokowi. Hal ini mencakup pembatasan impor beras dan produk pertanian lainnya untuk mendukung produksi lokal dan pembatasan ekspor mineral untuk mendorong pengolahan hilir dalam negeri.

Yang juga mendukung Prabowo: komposisi parlemen baru Sangat mirip Untuk yang terpilih pada tahun 2019.

Partai mantan Presiden Megawati Sukarnoputri, Partai Demokrat Indonesia (atau PDI-P), Yang terbesar Parlemen akan mulai menjabat pada bulan Oktober dengan 110 kursi. Disusul Partai Kolkar dengan 102 kursi dan Gerindra kubu Prabowo dengan 86 kursi.

Tidak ada partai yang menentang konsensus nasionalis ekonomi yang telah lama mendominasi kebijakan Indonesia, termasuk di bawah kepemimpinan Jokowi.

akan menimbulkan masalah yang sama Debat kebijakan yang sesungguhnya antar partai Intervensi negara dalam urusan agama sangat relevan terhadap pertanyaan-pertanyaan penting mengenai status perempuan dalam kehidupan publik dan pribadi.

Pembelaan bisa menjadi kontroversial

Mengingat faktor-faktor ini, apakah kurangnya suara mayoritas di parlemen benar-benar menjadi masalah?

Mungkin. Jika Prabowo dan kementeriannya tidak mengelola hubungan mereka dengan anggota parlemen dengan baik, hal ini dapat menimbulkan kejengkelan dan bahkan hambatan.

Loyalitas partai bisa jadi rendah dan para legislator sering kali khawatir dengan sikap tidak sopan dan patronase di daerah pemilihan mereka sendiri. Mereka sering menggunakan kursi mereka untuk memajukan kepentingan bisnis mereka sendiri.

Prabowo, misalnya, mungkin menghadapi masalah di salah satu dari beberapa bidang yang ingin dicapai oleh pemerintahannya: kebijakan pertahanan dan pengadaan barang dan jasa. Sebagai mantan perwira militer dan menteri pertahanan, ia memiliki tekad yang kuat Membangun Kemampuan Militer Indonesia dan menegaskan peran utama dalam keamanan regional dan blok ASEAN.

READ  Indonesia memiliki rencana senilai $20 miliar untuk melakukan transisi ke energi ramah lingkungan

Namun jika menyangkut alokasi anggaran pertahanan yang besar, pemerintahannya harus memuaskan anggota parlemen yang memiliki hubungan dengan kontraktor dalam negeri dan pihak lain yang mendapat manfaat dari belanja militer.

Keputusan kontroversialnya sebagai menteri pertahanan untuk membeli jet tempur usang dari Qatar pada tahun 2023 dibatalkan setelah mendapat kritik di parlemen. Jelas sekali Proposal yang tidak disengaja Rencana perdamaian Rusia-Ukraina dikritik pada sebuah konferensi pada Juni 2023.

Biarkan politik dimulai

Lantas, bagaimana cara Prabowo mengatasi permasalahan parlemen?

Dia pasti akan mengikuti pendekatan yang sama seperti pendahulunya – menarik sebanyak mungkin partai ke dalam kubunya dengan menawarkan jabatan menteri yang menarik.

Di sinilah politik untuk jabatan di parlemen dan ramalan untuk jabatan di kabinet berhubungan langsung. Besar kecilnya jumlah partai di Parlemen merupakan faktor tawar-menawar yang penting dalam penempatan kabinet. Dan memberikan posisi menteri penting bagi Presiden untuk mendapatkan dukungan dari para pesaingnya.

Jika pengalaman bisa menjadi panduan, sebagian besar partai akan bergabung dengan koalisinya jika ia mendapat jabatan menteri. Sebagian besar partai melakukan hal ini di bawah pemerintahan Susilo Bambang Yuthioun pada tahun 2004-2014 dan selama masa jabatan Jokowi. Prabowo sendiri diuntungkan ketika Jokowi memberinya portofolio pertahanan pada tahun 2019.

Sejauh ini, Tidak ada pihak yang maju untuk melobi secara terbuka untuk mendapatkan posisi di pemerintahan Prabowo, namun hal ini tidak diragukan lagi merupakan bagian dari permainan yang sulit untuk dilakukan.

Partai Megawati, PTI-P, mungkin akan keluar dari kabinet dan mencoba memimpin oposisi di parlemen. Dia tetap Jokowi, A Mantan anggota PDI-PSetelah memutuskan untuk mendukung Prabowo dibandingkan calon presiden dari partainya sendiri saat kampanye.

READ  Satu negara menghabiskan hampir setengah miliar dolar untuk sepeda motor listrik

Namun partai-partai lain kemungkinan akan mengambil posisi di kabinet. Meskipun benar bahwa badan legislatif yang sehat memerlukan oposisi yang sehat, sebagian besar partai di Indonesia lebih tertarik pada bagian dari keuntungan pemerintah daripada gagasan meminta pertanggungjawaban pemerintah kepada oposisi.

Jadi, antara sekarang dan pelantikan pada bulan Oktober, kita akan melihat pertemuan-pertemuan di belakang layar, perbincangan dan negosiasi antara Prabowo dan para pemimpin partai-partai untuk menyusun kabinet. Bagi Prabowo, mencoba memerintah dengan koalisi yang tidak terduga namun tetap menjaga koherensi dan koordinasi kebijakan adalah tugas yang lebih berat.

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca terus Artikel asli.

Stephen Sherlock adalah peneliti tamu di Departemen Politik dan Perubahan Sosial di Coral Bell School of Asia Pacific Affairs di Australian National University.