Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Planet pertama SpaceX diluncurkan selangkah lebih dekat saat NASA mulai merakit ‘Europa Clipper’

Planet pertama SpaceX diluncurkan selangkah lebih dekat saat NASA mulai merakit 'Europa Clipper'

NASA mengatakan perakitan Europa Clipper telah dimulai di Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA, di California Selatan.

Europa Clipper adalah pesawat ruang angkasa antarplanet yang dikembangkan oleh NASA untuk memantau Europa, bulan besar Jupiter, dalam serangkaian terbang lintas saat mengorbit raksasa gas. Tujuan utama Clipper adalah untuk menentukan apakah Europa memiliki kondisi yang cocok untuk kehidupan di lautan air cair besar di bawah permukaan esnya. NASA telah memilih SpaceX untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa senilai $ 4,25 miliar ke Jupiter pada 2024 dengan roket Falcon Heavy – satu dekade SpaceX secara efektif mengungguli roket Space Launch System (SLS) NASA untuk menang.

Komponen teknik dan instrumen ilmiah yang membentuk perangkat keras penerbangan pesawat ruang angkasa itu mulai dikembangkan pada 2016 dan diharapkan selesai pada akhir 2022. Komponen-komponen ini berasal dari seluruh Amerika Serikat dan Eropa dan akan dirakit di JPL. Tubuh utama pesawat ruang angkasa adalah pendorong silinder 10 kaki (3 meter). Dilengkapi dengan elektronik pesawat ruang angkasa, radio, kabel, dan sistem propulsi, itu akan dikirim ke Jet Propulsion Laboratory musim semi ini. Antena Europa Clipper dengan lebar 10 kaki (3 meter) diharapkan akan segera menyusul.

Instrumen pertama yang tiba di JPL adalah Europa-UVS, spektrometer ultraviolet yang dirakit di San Antonio, Texas. Europa-UVS akan mencari tanda plume di permukaan Europa. Instrumen mengumpulkan sinar ultraviolet, kemudian memisahkan panjang gelombang cahaya itu untuk membantu menentukan komposisi permukaan bulan dan gas atmosfer.

READ  Ilmuwan menumbuhkan tanaman di tanah bulan untuk pertama kalinya

Ketika komponen pesawat ruang angkasa tiba, mereka akan menyatu dan diuji ulang. Insinyur perlu memastikan instrumen dapat berkomunikasi dengan komputer penerbangan, perangkat lunak pesawat ruang angkasa, dan subsistem daya.

“Setelah semua komponen digabungkan untuk membentuk sistem penerbangan besar, Europa Clipper akan melakukan perjalanan ke ruang vakum termal besar JPL untuk pengujian yang mensimulasikan lingkungan keras di luar angkasa. Juga akan ada pengujian getaran ekstensif untuk memastikan Europa Clipper dapat menahan perjuangan peluncuran. Kemudian akan pindah ke Cape Canaveral, Florida, untuk peluncuran Oktober 2024.”

NASA – 3 Maret 2022

Menurut NASA, “Ketika dirakit sepenuhnya, Europa Clipper akan sebesar SUV [and have] Susunan surya cukup panjang untuk menjangkau lapangan bola basket – semuanya lebih baik untuk membantu memberi daya pada pesawat ruang angkasa selama perjalanannya ke bulan es Jupiter, Europa.”

Gambar sebelumnya telah memberi para ilmuwan kepastian bahwa permukaan Europa sebagian besar terdiri dari air es. Selain itu, data lain mengenai sifat fisik bulan telah membangkitkan keyakinan besar bahwa di bawah atau di dalam es setebal 15 mil ini terdapat kantong-kantong air cair yang dapat melewati ribuan tahun antara peristiwa pembekuan kembali. Kantong-kantong air ini dapat dihuni dan bahkan mengandung kehidupan mikroba yang dapat dideteksi Europa Clipper.

Kerak es dari bulan terbesar keempat Jupiter, Europa, mungkin mengandung kantong-kantong air cair yang dapat mendukung kehidupan.

Beberapa ilmuwan seperti Monica Grady, rektor Universitas Harapan Liverpool, percaya bahwa Europa hampir pasti memiliki kehidupan. “Ketika berbicara tentang prospek kehidupan di luar bumi, hampir pasti ada kehidupan di bawah es di Eropa,” kata Grady pada tahun 2020.

NASA mengatakan Europa Clipper akan mengorbit Jupiter dan melakukan beberapa penerbangan di dekat Europa untuk mengumpulkan data tentang atmosfer, permukaan, dan interior bulan. Muatannya yang kompleks akan menyelidiki segala sesuatu mulai dari kedalaman dan salinitas laut hingga ketebalan kerak es hingga sifat-sifat gumpalan potensial yang mungkin memuntahkan air di bawah tanah ke luar angkasa.”

READ  Helikopter NASA yang inovatif memancarkan puing-puing pesawat ruang angkasa dari Mars
Falcon Heavy, 2019. (SpasiX)

Europa Clipper akan diterbangkan ke luar angkasa dengan roket SpaceX Falcon Heavy, roket operasional paling kuat saat ini. Kontrak peluncuran senilai $ 178 juta diumumkan pada 23 Juli 2021. Setelah peluncuran tentatif untuk kuartal keempat tahun 2024 ke ruang angkasa yang mengorbit Matahari (orbit Matahari), Europa Clipper akan menghabiskan sekitar tiga tahun di luar angkasa, melakukan Earth- manuver gravitasi Dan Mars akhirnya mengokohkan dirinya ke Jupiter untuk kedatangannya pada tahun 2028.

Planet pertama SpaceX diluncurkan selangkah lebih dekat saat NASA mulai merakit ‘Europa Clipper’