April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Planet ekstrasurya ini adalah sepupu ketiga Bumi yang sangat aneh

Planet ekstrasurya ini adalah sepupu ketiga Bumi yang sangat aneh

Dengan memeriksa gambar dari teleskop besar di Spanyol, tim yang sebagian besar terdiri dari astronom Eropa telah menemukan jenis planet ekstrasurya yang sangat langka berjarak 31 tahun cahaya dari Bumi.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Diana Kosakowski, seorang astronom di Max Planck Institute for Astronomy di Jerman, menulis di: Sebuah studi peer-review, versi terbarunya muncul online pada 2 Februari. Studi ini akan dipublikasikan di jurnal Astronomi dan astrofisika.

Serigala 1069b bisa jadi adalah sepupu Bumi. Tetapi jika itu masalahnya, ini adalah sepupu ketiga yang aneh yang akan Anda hindari di reuni keluarga. Ya, sepertinya ukuran, suhu, dan pemasangan yang tepat untuk membuat rumah yang baik untuk kehidupan seperti yang kita kenal. Tapi Serigala 1069 b tampaknya berputar dengan kecepatan yang tepat untuk menjaga sisi yang sama menghadap bintangnya setiap saat. Artinya, ada cahaya konstan atau kegelapan konstan tergantung pada separuh planet tempat Anda tinggal. Juga mengherankan bahwa Wolf 1069 b mungkin sendirian di sistem bintangnya. Tidak ada planet tetangga. Bahkan tidak ada bulan untuk menemani mereka.

Dengan campuran keakraban dan keterasingan belaka, Wolf 1069 unik di antara planet ekstrasurya. Bayangkan Bumi, tetapi hilangkan siklus siang-malam, survei Bulan, dan survei semua planet terdekat di langit malam.

Super exoplanet dapat membantu kita mendefinisikan kembali apa yang kita anggap sebagai planet layak huni. “Wolf 1069 b adalah penemuan penting yang akan memungkinkan eksplorasi lebih lanjut ke dalam kelayakhunian planet-planet bermassa Bumi,” tulis tim Kosakowski.

warna dari ruang

Kosakowski dan rekannya menemukan Wolf 1069b dalam data yang dikumpulkan oleh instrumen Karmenes pada teleskop 11,5 kaki di Observatorium Calar Alto di Spanyol. Carmenes — yang ditayangkan pada tahun 2016 — mendeteksi perubahan warna dari objek yang sangat jauh di luar angkasa.

Pergeseran ini, hasil dari perubahan seperti akordeon pada panjang gelombang cahaya yang dipantulkan dari suatu benda, dapat menunjukkan gerak benda tersebut relatif terhadap pengamat. Objek yang berubah warna dengan cara tertentu, pada periode waktu tertentu, bisa jadi adalah sebuah planet.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA melihat tanda tanya di luar angkasa

Dengan menganalisis gambar yang diambil oleh Karmenis antara 2017 dan 2020, tim Kosakowski — termasuk para ilmuwan di Siprus, Jerman, Spanyol, dan Amerika Serikat — menemukan sesuatu yang aneh. Pola spektral menunjukkan satu planet yang mengorbit bintang kerdil Wolf 1069.

Planet ini tampaknya berukuran kira-kira sama dengan Bumi dan memiliki komposisi yang mirip. Artinya, berbatu daripada gas. Sama pentingnya, Wolfe 1069b mengorbit bintang bermassa rendahnya pada jarak sekitar 650.000 mil, menempatkannya di “zona layak huni” bintang tersebut. Cukup dekat untuk mempertahankan suhu hangat – dan dengan demikian potensi kehidupan.

Serigala 1069 seperti yang terlihat oleh survei Sloan Digital Sky.

Wikimedia Commons

Para ilmuwan telah mengidentifikasi lebih dari 5.000 exoplanet. Tidak banyak dari mereka yang seukuran Bumi Dan di zona layak huni bintang mereka. Faktanya, hanya 20 planet ekstrasurya yang memenuhi kriteria tersebut. Di antara mereka, Wolf 1069b adalah yang keenam paling dekat dengan Bumi.

Semua hal dianggap sama, Serigala 1069 b harus menjadi salah satu prioritas utama saat para ilmuwan menjelajahi alam semesta untuk mencari tanda-tanda kehidupan alien dan membuat daftar planet layak huni yang mungkin akan dijajah oleh keturunan kita. Tapi Wolf 1069 b memiliki beberapa fitur aneh. Planet tampaknya berputar pada porosnya dengan kecepatan yang sama dengan planet itu sendiri berputar mengelilingi bintangnya. Dengan kata lain, separuh planet yang sama selalu menghadap matahari. Ada malam abadi di sisi jauh dan siang abadi di sisi dekat.

Ini tidak berarti bahwa Wolf 1069 b tidak dapat mendukung kehidupan. Dia. Dia Melakukan Maksud saya, mereka mungkin tidak dapat dihuni – dan hanya oleh spesies yang dapat beradaptasi dengan terang atau gelap sepanjang waktu.

Efek raksasa

Ada juga fakta bahwa tidak ada bukti jelas adanya planet lain yang mengorbit bintang Wolf 1069. Ini sangat langka. Sangat jarang sehingga tim Kossakowski berspekulasi bahwa mungkin ada setidaknya satu planet lain dalam sistem tersebut—tetapi dahulu kala, mereka bertabrakan dengan Wolf 1069 b. “Wolf 1069 b mungkin memiliki sejarah formasi yang keras,” tulis para ilmuwan.

READ  Teleskop Sangat Besar mencitrakan planet ekstrasurya paling ringan yang pernah ada

Jenis tabrakan planet ini – yang disebut “tabrakan raksasa” – sebenarnya sangat umum terjadi pada ribuan tahun awal pembentukan sistem bintang. Tabrakan raksasa potensial antara Bumi dan planet tetangga lama 4,5 miliar tahun yang lalu mungkin telah membentuk kembali planet muda kita.

Tabrakan kolosal sangat merusak. Tapi itu juga bisa menjadi sangat produktif setelah debu mengendap, jutaan tahun setelah tumbukan.

Ini terutama berlaku untuk tanah. “Saya pikir dampaknya menciptakan keragaman lingkungan yang besar di Bumi, termasuk benua itu sendiri, yang pada akhirnya memungkinkan mikroorganisme kompleks berkembang,” kata Tim Johnson, seorang ahli geologi di Universitas Curtin di Australia, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. Binatang Harian.

Tabrakan sebesar ini juga dapat mengirimkan puing-puing dalam jumlah besar ke orbit planet yang lebih besar. puing-puing yang, seiring waktu, dapat menggumpal dan membentuk bulan. Jelas, begitulah bulan kita terbentuk.

Hal aneh lainnya tentang Wolf 1069 b adalah bahwa planet ini tampaknya mendapat manfaat dari semua percampuran geologis dari tabrakan raksasa yang tampak, tetapi TIDAK Kami memiliki bulan yang dapat kami lihat dengan teleskop kami. Bulan mungkin ada, tapi kami belum menemukannya. Atau mungkin bulan yang tidak pernah terbentuk dan, setelah menyedot semua planet tetangganya, planet ekstrasurya itu benar-benar sendirian di sudut galaksi.

Ketiadaan bulan memiliki beberapa efek yang luar biasa. Bulan kita menarik lautan kita dengan gravitasinya, sehingga menciptakan pasang surut kita. Miliaran tahun yang lalu, pasang surut berulang kali memotong pendek organisme air ke lahan kering, memaksa mereka untuk beradaptasi. “Tampaknya perpindahan air permukaan dari pasang surut … membantu kehidupan di Bumi muncul dari lautan,” Thomas Fuches, seorang astronom di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland dan anggota tim Kosakowski, mengatakan kepada The Daily Beast.

Untuk lebih jelasnya, evolusi secara teori dimungkinkan tanpa pasang surut. “Supermoon tidak harus ada agar sebuah planet memiliki kehidupan,” Rajdeep Dasgupta, seorang ilmuwan planet di Rice University yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada The Daily Beast.

READ  Probe ESA yang terikat Jupiter mengenai halangan antena

Pasang surut ini, kata Dasgupta, “pasti akan memengaruhi evolusi planet selanjutnya.” Ini adalah bonus astrobiologis. Jadi, jika memang ada kehidupan di Wolf 1069 b, kemungkinan ia mengikuti jalur evolusi yang sangat berbeda dari kehidupan di Bumi.

Pindai masa depan

Tim Kosakowski mungkin salah, tentu saja. Semua yang kami ketahui saat ini tentang Wolf 1069 b, kami dapatkan dari beberapa gambar berwarna tetapi tidak jelas. Saat teleskop kami meningkat, demikian pula data kami. Kita mungkin menemukan bahwa kita salah tentang planet yang setengah gelap tetapi tampaknya layak huni.

Fauchez sangat tertarik untuk mengonfirmasi apakah Wolf 1069 b benar-benar a b dengan caranya sendiri. “Survei Wolf 1069 b di masa depan mungkin mencari planet bagian dalam di dalam sistem,” katanya, mencatat bahwa exoplanet Proxima Centauri b tampaknya sendirian sampai survei lanjutan menemukan planet terdekat.

Di sisi lain, survei masa depan ini dapat menemukan diri mereka sendiri lagi Fitur planet yang aneh. Kosakowski dan rekan-rekannya menekankan bahwa sebuah planet tanpa bulan dan tanpa pasang surut “dapat menyebabkan jalur sirkulasi atmosfer yang unik” yang saat ini hanya dapat kita tebak.

Di Bumi, misalnya, Hujan cenderung lebih banyak Saat bulan berada tinggi di langit, gravitasinya sedikit melengkungkan atmosfer kita. Di Wolf 1069 b, mungkin tidak ada bulan yang memengaruhi pola cuaca.

Saat ini, Wolf 1069 b terlihat sangat aneh tetapi sangat cocok untuk hidup bagi kita atau beberapa spesies eksotis. Studi lebih lanjut bisa membuatnya tampak lebih layak huni, atau kurang. Mungkin itu kurang seperti sepupu ketiga yang aneh di Bumi dan lebih seperti saudara perempuan. Atau mungkin Anda sama sekali tidak termasuk dalam keluarga.

Either way, kita harus tahu lebih cepat. Fuchese mengatakan dia dan rekan-rekannya telah menyusun rencana untuk menyelidiki planet ekstrasurya lebih lanjut.